Nikah muda?

marriagesource

Lega akhirnya tulisan ini bisa selesai juga setelah sekian lama mendekam dan berlumut di draft wordpress 😀 Lanjutan dari post yang ini ya, masih 1 seri 😀

Nikah muda. Ada yang setuju, ada juga yang ga setuju. Ada yang bilang sayang kenapa harus nikah selagi masih muda, harusnya masa muda itu dinikmati dulu, kalau udah terikat ga enak jadi ga bebas. Mau ngapa-ngapain juga susah. Harusnya selagi muda waktunya dipakai dulu buat ngejar karir, nanti kalau udah nikah kan susah. Atau memutuskan nikah di usia muda itu rasanya seperti tindakan yang terlalu tergesa-gesa. Istilahnya belum cukup umur untuk mengarungi kehidupan rumah tangga. Dan buat yang ga masalah tentang nikah muda, tentu mereka berpendapat sebaliknya.

Terus saya yang mana? Ya yang setuju donk, secara saya juga nikah muda. Ahahahaha. Tapi sebelumnya, silahkan baca postingan saya disini mengenai pendapat saya tentang pernikahan. Ya walaupun kehidupan pernikahan kami memang masih seumur jagung, setidaknya saya yakin keputusan itu saya ambil bukan karna dimabuk cinta dan lalu jadi buta karna cinta.

Apapun alasannya, saya tetap menghargai orang yang memutuskan untuk tidak menikah dulu di usia muda. Saya yakin setiap orang punya rencana dan prioritas yang berbeda. Rencana dan prioritas hidup si A belum tentu serupa dengan si B dan juga sebaliknya. Jadi postingan ini bukan untuk menentang mereka yang memilih untuk tidak menikah di usia muda, just my two cents tentang pilihan saya menikah muda.

Menjelang pernikahan kemarin ga jarang saya menemukan orang yang lebih tua mencibirkan mulutnya waktu tau saya memutuskan untuk menikah. Menyesalkan kenapa saya memutuskan untuk menikah padahal saya masih muda. Harusnya dipakai dulu sepuasnya untuk main dan kerja. Kalau udah nikah semuanya udah beda dan ya belum tau aja sih susahnya nikah gimana. Pake embel-embel nanya yakin ga bakal nyesel? Begitu katanya. Tapi masalahnya, saya ga kenal dekat dengan orang ini, kita hampir ga pernah ngobrol, dan menurut saya perihal memutuskan kapan saya menikah adalah hal yang sifatnya pribadi. Jadi kenapa harus orang lain yang ga dekat sama sekali dengan saya merasa menyesal atas keputusan yang saya ambil? 😀

Untuk saya sih seperti ini, menikah itu bukan berarti seperti kita seolah-olah masuk kandang burung dan ga akan keluar lagi selamanya. Jadi masalah kebebasan setelah menikah ya itu tergantung dengan keputusan yang sudah dibicarakan dan disetujui masing-masing pasangan. Untuk hal-hal tertentu memang ada batasannya, misalnya waktu dulu single kalau pergi dengan teman bisa pulang pagi atau pulang ga pulang suka-suka hati. Nah kalau setelah nikah, iya masa sih ga mau pulang ketemu suami atau istri? Tau diri donk pulangnya jam berapa. Atau kalaupun mau pulang telat ya harus ngabarin pasangan biar yang satunya ga cemas di rumah. Kalau setelah nikah malah ngerasa kayak tinggal di kandang burung, berarti salah Anda yang ga kenal dengan pasangan terlebih dulu sebelum memutuskan menikah.

images (4)source

Buat saya definisi menikmati masa muda kadang jadi rancu. Ada yang bilang selagi muda harusnya dinikmati, mau pergi kemana dan sama siapa aja ga ada yang ngelarang, atau mau ngapain aja bisa bebas. Balik lagi ke gaya hidup dan prioritas yang berbeda. Mungkin memang ada yang menikmati kebebasan seperti itu. Tapi kalau saya bisa menghabiskan masa muda dengan orang yang tepat kenapa tidak? Lagipula sudah hampir 10 tahun saya menikmati masa muda dengan orang yang sama, seneng-seneng aja tuh 🙂

Dan masalah ngejar karir? Semuanya balik ke pasangan masing-masing. Kalau setelah nikah lantas jadi ga bisa kerja karna dilarang suami padahal masih pengen banget kerja, terus jadi misuh-misuh ya salah sendiri kenapa ga diomongin sebelum nikah sik? Hei, menikah itu bukan akhir dari segalanya. Banyak kok wanita yang sukses dalam karirnya bahkan setelah dia menikah pun, ya asal dibicarakan dulu sama calon suami sebelum kalian nikah. Saya sendiri ga lama setelah menikah dan melalui diskusi panjang dengan suami memutuskan untuk berhenti kerja kantoran. Bukan, bukan karna saya nikah dengan konglomerat dan tinggal ongkang ongkang kaki hamburin duit suami. Rumah aja masih ngontrak, duit siapa yang mau dihamburin? 😀 Tapi karna saya dan suami sama-sama sepakat untuk ngebangun usaha yang lagi suami jalani dari bawah. Ini yang kadang suka orang banyak salah kaprah, dikira karna saya udah nikah dan usaha suami udah enak, lantas saya berhenti kerja dan hidupnya jadi enak damai dan tentram berlimpah uang. Meeennn, Jakarta itu keras! Ga ada orang yang bisa bertahan hidup kalau ga kerja keras, kecuali istrinya konglomerat! Dan mengenai usaha suami udah enak? Tau darimana mas? Situ dukun?

Begini loh, kalaupun keadaan sedang sulit kan ga mesti saya umbar di semua socmed “Duh gw lagi susah banget nih, duit aja ga punya.. Bagi duit donk..” Atau “Ya ampun, hidup susah banget sih. Kerja aja susah, makan susah, napas susah, susahnyaaaa…!!”

fb-drama-lolNgakak bacanya 😀 (source)

Buat saya status di social media yang selalu update tiap 1 menit dan ngeluh tentang susahnya hidup ga berguna buat orang lain, dan ga ada urusannya juga sama orang. Memang kalau kita lagi susah seluruh dunia harus tau gitu? Kalau saya jarang bikin status ngeluh di fb atau twitter atau path dan nongol cuma untuk sharing tentang hal-hal yang menurut saya menyenangkan bukan berarti hidup saya juga cuma ongkang ongkang kaki doank. Ini kok saya jadi emosi sendiri ya, terlalu larut sendiri dalam tulisan. Hahahaha.

Jadi ngalur ngidul, tapi intinya pandangan tentang orang yang nikah muda karna mau hidup enak hambur-hambur duit suami ga berlaku buat saya dan please oh jangan menggeneralisasikan setiap orang itu pasti sama. Karna saya sendiri dan suami ngalamin yang namanya nyari duit itu susaaaaahhh banget jek, naik turun kayak jet coaster, mungkin kalau air mata ditampung udah gatau ada berapa ember. Ga ada tuh bisa hidup enak kalau ga kerja keras kecuali kalau kau punya pohon dan kolam duit di belakang rumah.

swimming-pool-042412-5source

bisa juga yang ini

money-tree-11source

Yang terakhir mengenai belum cukup umur. Saya sih ngeliatnya umur itu ga menjadi jaminan kedewasaan seseorang. Memang yang lebih tua punya pengalaman lebih banyak daripada yang muda, dan itu sesuatu yang tetap harus dihormati sama orang yang usianya lebih muda. Walaubagaimanapun, yang lebih tua melewati lebih banyak hal daripada yang muda. Tapi jangan juga jadi memandang sebelah mata sama yang lebih muda. Usia yang lebih tua ga selalu menjamin kedewasaan dalam berpikir atau bertindak dan ga selalu juga yang lebih muda itu kenak-kanakan.

Menurut saya di umur berapapun seseorang memutuskan untuk menikah ya ga memberikan jaminan apapun. Bisa jadi yang nikah muda tapi alasan ngada-ngada ya berarti memang ngasal ambil keputusan, tapi belum tentu yang nikah di umur yang lebih tua udah pasti akan 100% juga berhasil pernikahannya semata karna yang usia yang lebih tua itu lebih dewasa. Kalo yang lebih tua memutuskan untuk nikah tapi alasannya ngasal gimana hayo? Misalnya ya, yang penting nikah deh daripada ga laku, umur udah mepet soalnya 😀 Bagaimana cara membenarkan alasan dangkal tersebut? Ada juga yang kayak gini kan.

Bukannya saya juga udah jadi orang dengan pemikiran yang wise dan dewasa banget ya, masih jauh dari itu. Tapi setidaknya saya punya alasan dan pertimbangan tertentu yang ga mungkin saya ceritakan satu-satu ke setiap orang yang nyinyir dengan keputusan saya untuk nikah muda. Tapi ga saya pungkiri juga memang ada orang-orang yang menikah muda dengan alasan konyol misalnya supaya bisa ketemu setiap hari. Ah nanti kalau dibahas lagi ini ga bakal kelar postingannya, hahaha 😀

Jadi panjang banget postingan ini, maafkan ya 😀

What do you think? Feel free to comment 🙂

Advertisements

91 thoughts on “Nikah muda?

  1. Nikah itu bukan masalah muda tua gitu si Mar. Lebih kepada siap mental kita, kedewasaan kita. Kalau cuma modal ego sesaat beeuhhh ancur lebur hueheheh. Aku dulu mau aja nikah muda tapi ketemu jodohnya baru diumur 27th 😝😝 dah gak muda yaakk 😂😂

    • Betul banget Nis. Mau muda atau tua tapi kalau orangnya ga siap alias nikah asal2 ya pasti bakal ancur lebur. Hahaha jodoh kan ga ada yang tau yah kapan datengnya. Tapi kamu kan hot mamaa masih mudaa dan cantik :*

  2. Aku juga pengen bgt nikah muda, kayaknya asik gitu, apa boleh dikata akhirnya nikah di usia hampir 30 tahun 🙂
    Benar bgt apa yg kamu tulis, kalau setelah nikah terus ngerasa terkekang, wah ada yg salah sama pasangan itu, nikah itu memang butuh pengorbanan tapi gak makan korban, udah nikah kalau mau jalan sama teman atau bergaul sama sapa aja ya gapapa lah asal tahu batas dan tanggung jawab nya di rumah juga, first come first! 🙂

    • Ah mba namanya jodoh ga ada yang tau yah kapan datengnya 😉 Ini kebetulan aja ketemunya lebih cepet 🙂
      Nah bener banget itu, kalau setelah nikah malah menderita sendiri mungkin memang ada yang salah dari awal sebelum memutuskan untuk menikah. Asal masing2 pasangan tau tempat dan tugasnya masing2 harusnya ga perlu ada yang merasa terkekang yaa 🙂

  3. Menikah umur berapapun itu, yang penting memang persiapannya yah..
    Kalau dua duanya bener sudah siap, kenapa engga ya?
    Aku juga pengin nikah muda, (berharap) ahahhaha
    Kalau ada yang nyinyir mah biasa, apapun yang dilakukan, pasti ada yang komentar nyinyir yaa

    • Iya Bel, kesiapan dan kedewasaan tentunya. Yang mana kadang suka banyak yang mengartikan umur muda = tidak dewasa. Padahal ga ada yang bisa jadi jaminan kan.
      Hahaha bener banget katamu. Apapaun yg dilakukan selalu akan ada komentar nyinyirnya ya. Hahaha

  4. Selain siap mental nikah juga sama partner yang cocok. Bukan hanya cinta tapi cocok dibanyak hal, sudut pandang dan nilai yang dianut. Aku juga nikah muda tapi waktu itu dan sampe sekarang mantep dengan pilihan.

    • Betul mba, kalo siap mental untuk nikah tapi salah pilih partner ya sia-sia juga jadinya. Makanya buat aku perlu banget yang namanya tahap pengenalan dengan pasangan sebelum memutuskan untuk nikah.
      Mudah2an aku juga bisa meniru jejakmu ya mba.. Amiin 🙂

  5. Aku dulu pengen loh nikah muda…23 yo.gitu…apa daya nikahnya umur 27..eh tapi pas 27 itu kadang kangen single lagi…hahaha bukannya nyesel aih..menurutku normal aja kalo sesekali kita jenuh. Namanya pun manusia… juat need aome fresh air sometimes

    • Itupun pasti udah diatur Tuhan buat nikah di umur yg paling baik yah Jo. Iya mengerti, namanya manusia pasti ada jenuhnya ya. Cuma tinggal gimana kitanya aja ngadepin rasa jenuh itu supaya ga berkepanjangan 🙂

  6. Menikah kan urusan pribadi ya, hehe 😀 . Jadi kalau seseorang merasa sudah siap menikah, ya itu haknya dia kan :). Hanya saja memang benar bahwa sebelum mengambil keputusan itu, memang harus dipikirkan baik-baik dulu 😀 . Dan belum tentu deh memang yang lebih tua itu selalu lebih bijaksana daripada yang muda 😀 .

    • Iya ko, menikah itu masalah pribadi. Mau nikahnya kapan jg itu bukan urusannya kita ya. Tapi kl udah masalah pernikahan memang lebih baik ga cuma dipikirin dalam semalem atau waktu cinta lagi menggebu-gebu aja. Hehee 🙂

  7. Kalau sudah siap mental ga ada patokan usia buat nikah sih Mar :D. Cuma ya menurutku kasihan juga sih klo baru lulus sma langsung nikah trus hamil punya 2 anak, ngurus anak yg ga ada habisnya dr buka mata sampai tidur lg, ga ada waktu buat diri sendiri, belum ngurus rumah.

    • Iya mba betul, asal bener2 siap mental dan yakin utk menikah harusnya ga ada masalah ya. Ya kl menurutku sih memang lebih baik jgn pas lulus sma juga, karna kan blm ngelewatin fase kuliah dan jadi mahasiswa. Tapi balik lagi ke orangnya kl dia siap dan pada nyatanya bisa terima konsekuensi positif dan negtifnya menjalani rumah tangga ya gpp 🙂

  8. mar aku punya postingan dengan judul dan kurang lebih isi yang sama di draft tapi belum selesai dan belum berani ku publish hahahaha gara2 waktu itu aku sempet baca dimana gitu ya lupa tentang nikah muda ini dan kata2nya oh menohok bener. Intinya buat aku yg nikah muda juga, nikah itu berdasarkan kesiapan diri sendiri sama pasangan sih. dan mungkin orang lain yang komen atau judge negatif ya karena mereka cuma bisa lihat dari luarnya aja, nikah kan gak main2 ya, komitmen sekali seumur hidup jadi pasti udah melewati banyak pemikiran & pertimbangan org yang jalaninnya 🙂

    • Hahaha iya re, punyaku jg lama bener di draft akhirnya keluar juga nih. Aku cuma pengen menepis pandangan orang yg nikah muda cuma karna bermodalkan cinta dan tanpa pertimbangan yang matang. Karna menurutku keputusan buat menikah juga bukan keputusan gampang yang bisa diambil kayak mau beli permen. Seumur hidup sekali gitu, ga bakal bisa di undo apalagi didelete kan. Dan betul banget yang judge negatif biasanya cuma lihat dari luar tanpa kenal dengan orang itu. Ayo re, dikeluarin juga postingannya 🙂

  9. Setuju mar…setiap org punya pemikiran sendiri kapan harus menikah…Kalo emang uda siap diusia muda why not?
    Kan kesiapan setiap org berbeda…Malah gw dulu mikir abis lulus kuliah mau nikah aja, apa daya modal belom ada..wkwkwkw

    • Hahaha tapi kan akhirnya dikasih waktu yg paling baik ya rib buat nikah *wink* 😉 Nah itulah, kadang kebanyakan cuma ngeliat orang yg usianya muda itu blm siap apa2, apalagi buat nikah 😀

  10. ini balik lagi sama kesiapan mental dr pasangan itu sendiri mar. 😀
    kalo calon suami istri itu merasa siap secara mental untuk menikah, ya silahkan..
    toh nantinya kehidupan pernikahan nya jg mereka sendiri yg menjalani nya.

  11. Setujuuu banget deh sama tulisan loe ini mar 🙂 terkadang orang memang selalu menilai dari usia, padahal mo nikah usia brp pun itu kan balik lg ke masing2 pribadi. Kl emg uda siap mental dan mentil *halah* why not? Btw yg facebook, gue salah satu penonton setia hahaha mayan jd hiburan tiap hari bacain status orang2 yg doyan ngeluh masalah yg sangat pribadi bgt 😀

    • Iya pi, gw suka kesel kadang orang yg ga terlalu kenal tapi cuma nilai kita dari umur. Siapa dia ya kenal aja ngga kan?
      Hahahaha iya tuh kocak banget ya kl baca status yg isinya ngeluh ttg hal2 pribadi. Kan maluu ya kalo dibaca orang sebanyak ituu..:D

  12. Hi, ikutan komen ya. Menurut gw, kalo cuma soal seneng2 ato karir sih gak ada urusannya ama nikah muda. Toh ini antara 2 orang dewasa, silakan bikin kesepakatan masing2. Pacaran pun ada ikatan (terutama buat yg pacarannya serius).
    Kalo ngomongin soal orangtua muda, nah, baru deh tuh urusannya beda karena menyangkut hidup orang lain kan.

    • Hai Fi, makasih udah mampir ya 🙂 Iya, memang sebenernya menurutku juga ga ada hubungannya. Karna kan balik lagi dengan kesepakatan sama pasangan yah. Cuma ya ada orang2 yg suka menghubungkan kalau nikah muda itu = ga punya masa depan. Hehee makanya aku nulis postingan ini 🙂

  13. Setubuh Mar, menikah muda or menikah tua semua lg balik ke siapan sie yg menjalani klo ternyata mereka pasangan muda mudi lbh siap dan berani menikah dari pasangan tua tui knp harus d pandang sebelah mata dan negatif? dan bener banget kedewasaan seseorang jgn diukur dari banyak umur yg udh dia dapat sepanjang hidupnya…

  14. Haii mar,,,suka deh sama topik tulisan lohhhhh,,,kata siapa nikah muda cuma krn keburu nafsu yah,,,,mau menikah mudah atau tua,,dua2 nya juga pasti terkait nafsu toh….yg penting yang jalani pernikahan itu bahagia selaluuuuuuuuuu,, lagipula kan kita yang jalani hidup berdua yah,,,peduli amat sama omongan orang lain,,,malah enak kan klo dari usia muda udh ketemu belahan jiwanya,,jadi semakin lama waktu kita menikmati hidup bersama oranggg tercinta..^-^

    • Thanks ya Cath 🙂 Iya, gw jg bikin tulisan ini pengen menepis pandangan miring ttg nikah muda. Mungkin memang ada orang yg nikah muda tanpa pertimbangan yg matang. Tapi kan ga semuanya begitu. Betul, semakin lama menikmati hidup sama pasangan ya jadinya 🙂

  15. Sama kaya yang lain mar.. umur itu gak berpatokan sama kedewasaan seseorang. Dan gua sendiri ngeliat elo tuh bener2 dewasa banget *apalagi pas tau umur loe* hahahaha.. 😀

    Gua dulu juga punya impian merit diumur 26, eh tapi harus menjelang 30. tapi gak menyesal lah. krn gua pikir2 lagi.. gua emang siapnya diumur segituan. hahaha..

    • Hahaha makasii epi.. Itu mah efek muka gw yg boros juga kali ya 😀
      Betul pi, ga perlu nyesel juga karna toh lo juga dikasih nikah di waktu yg paling baik kan.. Drpd belum siap tapi dipaksain malah jadi stress yg ada.

  16. Betul Mar, masalah umur memang ga jaminan siap ga siap menikah secara mental yah. Kalo nikah under 20 tahun sih concern nya lebih ke medis yah, tapi kalo dah 20 keatas menurut artikel2 yang pernah gw baca reproduksi perempuan dinilai lebih siap..Udah ga usah mikirin org yg jelas2 ga kenal lu bedua ma suami ini, kan yg penting kaliannya bahagia 🙂

    Dan ya soal fb itu..Kadang suka gmn gitu yah kalo persoalan diumbar2 hmmm.. Gw beberapa hari yg lalu sampe unfollow sodara sendiri, ngeri bacanya.. Suami istri hujat2an distatus..ckckck..

    • Iyaa py, betul banget. Maksud gw nikah muda disini juga bukan yg abis lulus smp/sma nikah gitu. Itu sih kemudaan ya menurut gw. Secara psikologis maupun fisik gw rasa juga kayaknya masih rentan banget kan di umur segitu. Kyk yg lo bilang, reproduksi wanita jg belum sempurna di umur segitu.
      Iyaa nih asal bahagia ga perlu mikirin orang mau ngomong apa ya, gerah aja kl ketemu yg kyk gitu kadang 😀

      Hah? Suami istri hujat2an status py? Gilee serem amat berantemnya sedunia tauu

  17. NIce post, Mar! Buatku.., apapun keputusan kita sebagai orang dewasa (dewasa muda atau dewasa tua), harus berdasarkan logika dan rasionalitas sehingga kita akan lebih siap dengan segala konsekuensinya.. Komunikasi dengan pasangan juga wajib dijaga baik-baik… Jadi gak ada tuh update status lebay di medsos macam..: why is it so hard to understand you..? I’m sorry I hurt your feeling..? Bla..bla..bla..tralala…dst, dst.. Tidak etis mengeluhkan masalah pribadi terutama pernikahan di media umum..

    • Thanks mba 🙂 Betul, apalagi kalau ngambil keputusan tentang pernikahan, logika dan rasional nya harus jalan banget. Gawat kl cuma dimabok cinta begitu nanti ada hal yg ga enak dari pernikahan masa iya mau kabur? Hahaha aku pernah tuh mba baca status panjaaaangg bener yg mirip2 kayak gitu 😀 Aneh rasanya ngumbar masalah pribadi apalagi ttg pernikahan tp di social media yg notabennya bisa dibaca semua orang.

  18. Menikah itu yang penting happy loh Mar. Mau berapapun umurnya (asal gak kamudaan banget) asal keputusan menikah di ambil dengan senang hati, tanpa dipaksa dan sudah dipikiran dengan baik ya boleh boleh aja. Singkatnya asal udah siap kali ya .
    Wah, sekarang aku udah membatasi soc med Mar. Masih punya sih tapi udah jarang posting. Sesekali masih kelolosan sih kalo lagi kesel suka di muntahin di Path 😀

    • Betul, asal semua pertimbangan diambil dengan menggunakan pemikiran yg rasional dan sudah siap dengan segala konsekuensi dari pernikahan ya gak apa. Maksudku nikah muda disini juga jangan yg habis lulus smp/sma nikah. Soalnya di umur segitu baik psikologis maupun fisiknya perempuan kan belum siap seutuhnya ya. Menurutku sih itu 😀
      Hahaha sama aku jg ada socmed tapi jarang ngepost status. Paling cuma posting foto sekarang seringnya 😀

  19. Nikah mah masalah kesiapan and happy ya Mar, ga peduli umur. Makanya sah2 aja nikah muda asaaaaall siap… jangan kaya orang yang heboh nikah muda, eh duit dan rumah masih numpang orangtua… yah cape deh!

    • Iya asal happy dan asal mutusin nikahnya bukan kayak mau beli permen di warung ya 😀 Hahahaha itu sih keterlaluan masa iya udah nikah masih nadah tangan minta duit sama mamakk? Seremm bener, kasian emak bapaknya 😐

  20. Dewasa secara batin ya, kalo umur masih mudah gpp 😀
    Kalo menurutku sih yang penting siap ya, soalnya banyak juga yang uda nikah mau muda maupun tua, kalo ga siap pasti jadi banyak persoalan 😦

  21. Hi Mar.. *berasa manggil nama sndiri*
    Salam kenal dan setelah sekian lama BW disini, akhirnya berani ninggalin jejak juga. 🙂
    Nikah muda atau gak itu kan pilihan. Kasus kmu kan jelas, emang ud ketemu jodohnya dan kmunya juga ud siap utk ke jenjang yang lebih serius. Itu ud pilihan dan jalan hidup kamu yang kamu tentuin sndiri. Jadi buat apalagi mikirin apa kata orang. Emang orang itu biayain pernikahan kamu? Gak kan?? So, biarlah orang berkata apa.. yang penting aku bahagia… hehehehe.. Jadi nanyi deh gw. Nikah muda kan juga menikmati masa muda.. Masa muda dengan status sudah menikah. Nikmati dan syukuri. Salam 🙂

    • Hai Mar, makasiih ya udah mampir kesini 🙂 *hahaha berasa manggil nama sendiri juga* 😀
      Iya betul yg kamu bilang, toh yg komen negatif juga ga bayarin apa2 ya 😀 Aku cuma pengen menepis pikiran miring ttg orang yg nikah muda. Walaupun memang ada yg motivasinya kadang aneh, tapi kan ga semuanya harus disamaratakan. Amiin, nikmatin masa muda sama suami yah kalo gitu namanya. Thanks yaa Mar 🙂

    • Iyaa, namanya orang kan beda2 yah. Ada yg muda udah siap, ada juga yg lebih tua tapi belum siap, balik ke orangnya lagi masing-masing. Iya itu kasian malah yg dipaksa, yg nikah siapa yang ngejalanin siapa eh malah dia yang dipaksa-paksa..

  22. Haiii mariaa… ^^
    daku bertandang juga kesinii.. hwhwhw… Iy, sebenernya mau nikah diusia brp pun terserah pribadi masing” yah, apapun alasan dan juga niatannya, kalau memang orangnya siap kenapa tidak. Gw aja kmren juga di komentar sama orang yg gw gak kenal sama sekali.. “Ih, ngapain merit muda?” bla”… dan ada salah satu tante agak berkomentar kalo yg merit muda tuh ce yg malas/bodoh/yg gak bs ngejer karier *yah bergantung sama suaminya gt*… Panas abis kuping ini, tp biarkan lah.. smoga nanti pikiran mereka terbuka dhe… huhuhu

    • Hai Jur, makasih udah mampir yaa 🙂
      Nah iya kan kadang orang2 yg ga kenal itu suka sok tau dan asal ngejudge aja. Itu sih yang bikin kesel, beda cerita kalau orang tua yg ngomong kan pasti ada maksudnya dan secara mereka orang tua kita gitu. Yg bkin sebel emang pandangan kalau yg nikah muda itu sama aja kayak ga punya masa depan. Sok tau banget ya itu 😀 Asal kita happy ya biarin aja pada mau ngomong apa..

  23. Kak Maria, aku jg pernah nulis ttg nikah muda tapi isinya gada bijak2nya kayak postingan kakak huahaha :)))
    Menikah mah keputusan pasangan itu donk, kalo menikah atas kesadaran pribadi trus kebetulan umurnya masih muda, who r we to judge? Selama pasangan itu ngerti konsekuensi ya just go on lah, nanti kalo dimintai pendapat kasih saran secukupnya aja hehe

    • Hahahaha thanks ya Ge. Aku cuma pengen menepis pandangan kalau orang yg nikah muda itu suka ngambil keputusan tanpa dipikir. Emang gila apa ya keputusan seumur hidup sekali diambil tanpa pikir panjang. Betul setiap keputusan pasti ada konsekuensinya, makanya cara berpikir yg rasional juga dibutuhkan banget sebelum ambil keputusan seumur hidup sekali. Jangan begitu ada yg ga enak maunya kabur 😀

  24. Gw juga ngalamin hal yg sama, karna nikah muda ada aja omongan yg gak enak bilang “Tuh kan, udah punya anak lo jadi gak bisa kemana-mana. Suami lo jadi mengahruskan lo jaga anak lo sampe gede dulu kan?. Ampun kok jadi dia yg lebih tau rumah tangga gw?. Sorry, jadi curcol hahaha. Salam kenal ya Mar 🙂

    • Yup, makanya gw bikin postingan ini. Kadang orang yg ga kenal suka terlalu cepat ngambil kesimpulan atas hidup kita. Gpp sih karna emang ga kenal, cuma gerah aja kuping dengernya ya 🙂
      Btw makasih udah mampir, salam kenal juga ya Nola 🙂

  25. waw Mar.. nice posting banget nih,, hahhaa
    gua juga pernah bahas tentang ini. tapi ga dikhususin bahas ttg nikah muda sih
    menurut gua, nikah muda itu kan pilihan ya.. mau kata orang nanti abis merid belom mapan dll bla bla bla. bodo amat sih.
    kalo gua ya..
    namanya hidup kan pasang surut. toh kalo lu uda siap susah dan senang diadepin sama2 ya silahkan toh. emang kalo kita susah, org mw bantu? org nyinyir mah cuekin aja (gua sambil coba cuekin juga :p) hahaha

    • Thanks ya Mei 🙂 Iya menurut gw definisi mapan buat tiap2 orang itu kan beda2 yah. Asal masing2 pasangan udah mempertimbangkan baik2 plus dan minusnya dan ga nyusahin orang ya gak apalah. Dan iya banget mei, kl udah nikah mah mana bisa mau seneng2nya aja. Susahnya juga harus bareng donk.. 🙂

  26. Menurutku setiap org punya hak kapan mau nikah, rese aja yg komen2 tny km tkt nyesel apa enggak.. Wong km yg punya hidup kok dia yg atur hehehe
    Dan bener bngt Mar umur ga pernah menjamin org lebih dewasa, byk kok yg nikah muda tp kondisi keluarganya stabil dan ga byk childish2nya, kamu dan bubu contohnya 😀
    Hihihi semoga rejeki utk kluarga km slalu lancar yah Mar 🙂

    • Iya Mey, toh yg ngejalanin kita kenapa orang lain yg mesti sewot ya? 😀
      Amin, namanya suami istri ya mesti sama2 diterima kurang dan lebihnya plus berantem2nya ya. Hehe. Thanks a lot yaa Mey 🙂

  27. Keputusan orang beda-beda ya, dan nikah itu harus bener-bener dipikirkan matang-matang. Masalah sehidup semati ini, dan janjinya di depan Tuhan soalnya. Dan bener banget umur nggak menjamin kesuksesan pernikahan.

  28. umur berapapun pernikahan dilakukan *selama fisik emang udah siap ya dan dengan sukarela ya* sebenernya kalo menurut gw sih lebih ke kedewasaan mental ya Mar. Salut sama orang-orang yang bisa nikah muda. Semoga selalu bahagia dan diberkati ya kalian.. 😀

  29. Tergantung pribadi masing2 mar…bukan muda atau tua nya. Yang muda kadang malah jadi hebat setelah menikah. Yang berumur pun karena nunggu siap buat nikah tapi belom tentu sukses pernikahannya…yang penting kedewasaan seseorang untuk menerima apapun kekurangan pasangannya

  30. Emang umur ga menjamin kedewasaan seseorang yah…
    Padahal kalo denger2 cerita jaman dulu ga sedikit orang yang menikah usia muda dan dijodohin pula tapi awet2 dan langgeng.
    Btw, salam kenal ya 🙂

    • Iya, itu orang2 dulu yg nikah muda trus awet sampe kakek nenek hebat banget ya mereka 🙂 Pasti tingkat toleransi terhadap pasanganpun juga jauh lebih tinggi. Salam kenal juga ya Fel, makasih udah mampir 🙂

  31. akuuu…termasuk yg nikah muda. lulus kuliah agustus 2005, januari 2006 nikah. umur baru 22..so far so good.. Alhamdulillah.. yg penting kan kesiapan mental

  32. Hah? Kamuuuu umur berapa, Mar? Aku manggil-manggil Mbak, ngga tau diri banget sok ngerasa muda. Jangan-jangan tuaan aku lagi.. Buahahah.. 😀 *ngakak*

    Btw, aku ngga demen sih nyinyirin yang nikah muda. Soalnya kalok emang uda ngerasa siap, nikah ya nikah aja. Eheheh.. 😛

      • Eh taun berapa tuh? Aku 91 loh, Mar. Hahah.. 😀 Bukaaaaan.. Aku kebiasaan manggil gitu karena kalok di Medan wajib sih. Wkwkwk.. Kebawa-bawa jadinya.. 😀

        Yap urusan pribadi banget, makanya kalok ada yang sampek dijudge tuh kesian banget yak 😦

    • Hai Bhel, makasih udah mampir yaa dan salam kenal juga 🙂
      Iya, asal yg menjalani happy dan siap dgn semua konsekuensi mah ga masalah ya 🙂 Tauu tuh kocak bgt memenya, dan sesuai dgn fakta memang 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s