Kista Coklat (Endometriosis)

Ceritanya beberapa hari lalu saya ditemani suami ke dokter kandungan di RS Mitra Keluarga Cibubur. Bukan karna hamil (doain aja ya), tapi karna memang pengen check up rutin mengingat ada riwayat kista beberapa tahun lalu. Dulu saya didiagnosis kena kista coklat atau endometriosis, dan udah pernah kambuh sekali ga lama berselang setelah operasi yang pertama. Jaraknya pun ga jauh, sekitar 1 tahun setelah operasi. Memang setelah operasi yang pertama itu seharusnya dilanjutkan dengan suntik tapros/endrolin tapi karena terkendala biaya jadi ga saya lakukan. Lumayan banget biayanya karna minimal harus 3x suntik setelah operasi, biasa sih disarankannya 6x suntik untuk hasil yang maksimal. Sedangkan biaya 1x suntik itu bisa 1,2 juta belum ditambah jasa dokter. Hiks rasanya kalau ingat waktu-waktu itu sedih banget.

Berhubung ga pernah cerita tentang ini, saya pengen bagi sedikit pengalaman untuk teman-teman yang mungkin mengalami hal serupa. Awal mula ketauan ada kista karna setiap kali datang bulan itu perut sakitnya luar biasa. Bahkan kadang beberapa hari sebelum mens, sakitnya udah dateng duluan. Apa ya, rasa sakitnya bukan cuma mules tapi itu perut bagian rahim kayak ditusuk-tusuk dan dipelintir, ngilu, pokoknya bener-bener bikin sampe ga bisa ngapa-ngapain. Sangking sakitnya sampe mual dan muntah tiap datang bulan. Kalau lagi muntah juga bukan cuma sekali, bisa berkali-kali sampe rasa sakit di perutnya itu ilang atau mereda. Setiap kambuh, saya bisa diem di wc sampe 1 jam karna sakit yang ga karuan dan merangsang muntah sampe lemes. Ngebayanginnya aja sekarang jadi ngilu.

Awalnya saya kira cuma sakit datang bulan biasa aja, tapi karna gejalanya selalu sama dan ga mereda setiap tamu bulanan datang akhirnya papa bawa saya ke dokter. Dan bener aja pas di usg ada kista di kanan dan kiri ovarium saya. Waktu itu kalau ga salah yang satu ukurannya sekitar 7cm, dan yang satu lagi 5cm. Begitu dikasih tau dokter ada kista saya langsung nangis. Takut. Secara ga pernah sakit yang sampe harus masuk rumah sakit. Sedangkan untuk kista dengan ukuran di atas 3cm satu-satunya cara buat sembuh cuma dengan operasi. Ada sekitar 3 dokter yang saya datangi buat cari opini dan jalan keluar lain. Tiga-tiganya bilang ya harus dioperasi atau bisa juga dengan cara menikah dan kemudian hamil yang konon katanya bisa buat kista hilang. Agak ga masuk akal ya. Tapi katanya memang ada yang waktu kena kista dan kemudian dia hamil, eh kistanya ilang aja gitu. Ga ngerti juga sih. Tapi ya secara waktu itu saya juga belom pengen nikah dan ga pengen juga nikah dengan dasar yang ga kuat semata-mata supaya sembuh dari kista. Sedangkan kehidupan pernikahan kan lebih dari cuma masalah hamil dan sembuh dari kista. Daripada daripada ya kan.. Dokter mahh enak suruh kawin kawin ajeee

Nah pernah di dokter yang terakhir saya periksa, dikasi semacam obat buat terapi hormon gitu obatnya diminum tiap hari selama sebulan. Kalau ukuran kista mengecil bisa dilanjutkan terapinya, sayang karna ukuran kista saya udah di atas 3cm tetep ga ngaruh juga ternyata obatnya. Waktu lagi sakit itu saya banyak cari informasi dari internet, banyak baca forum dari teman-teman yang juga mengalami hal serupa. Semakin saya baca, semakin stress donk. Hahaha. Apalagi ada juga selentingan kalau kena kista bakal susah punya anak dan sebagainya. Sempet saya takut ga bisa punya anak kalau udah nikah, langsung mikirin Bubu dan nangis-nangis cerita sama dia. Huks tapi kata-katanya selalu berhasil nenangin saya dan untung akhirnya sekarang jadi suami :’)

Sebenernya menurut saya sih cepet atau lambat, punya dan ga punya anak itu semua tergantung Tuhan. Kapan dikasih pasti akan jadi saat yang paling tepat buat kita. Jadi kalau pas kebetulan kalian kena kista, jangan malah jadi semakin stress mikirin masalah anak ini. Saya ngomong kayak gini karna dulu waktu sakit saya sedih dan cemas bukan main. Udah sedih karna sakit, makin sedih karna dipenuhi berbagai kecemasan mengenai masalah nanti bisa punya anak apa ngga. Tiga dokter yang saya datangi bilang kalau salah satu penyebab adanya kista itu adalah stress. Setiap pulang saya selalu dititipin pesen supaya jangan stress dan banyak pikiran. Saya setuju sih karna memang penyakit itu juga datangnya dari pikiran kan. Trus faktor lain ya kayak gaya hidup yang kurang sehat, makan sembarangan, pola tidur yang ngaco alias sering begadang. Ini nih yang masih susah karna saya masih terbiasa tidur malam sampe sekarang. Mudah-mudahan bisa cepet diubah kebiasaan ini.

Balik lagi ke masalah pengobatan, keadaan ekonomi keluarga saya waktu itu lagi ga memungkinkan banget untuk bayar biaya operasi sedangkan untuk operasi kista kan membutuhkan biaya yang ga sedikit. Mau dapet dari mana coba itu duitnya. Makin stress ga sih :,( Saya nyobain macem-macem dari pengobatan alternatif minum obat herbal yang udah diracik berbentuk kapsul, minum rebusan daun-daun super pahit yang sampe dicari ke Bogor karna susah didapetin di Jakarta, pokoknya segala cara selain operasi saya coba waktu itu. Saya paling ga bisa minum obat kayak rebusan daun dan akar-akar yang pahit itu, pertama minum sampe mau muntah karna baunya tajam dan rasanya pahiiiiit. Tapi demi kesembuhan ya mau ga mau dipaksa berbulan-bulan minum itu sampe terbiasa sama rasa pahitnya.

Berhubung ceritanya agak panjang, saya bagi dalam beberapa postingan ya. Silahkan lanjut ke postingan berikut.

Advertisements

13 thoughts on “Kista Coklat (Endometriosis)

  1. Waaah Mar, merasakan betapa sedihnya waktu itu. Ada tante gw punya kista juga trus waktu itu ke pengobatan alternatif, karena si terapisnya ga oke kali ya, bukannya sembuh malah semakin banyak apa gede gitu. Hiks. sedih juga denger ceritanya. Syukurlah udah sembuh ya..

    • Iya mas, aku jg pernah denger ada yg ikutan pengobatan alternatif tapi yang diurut gitu malah pecah di dalem. Ahh amit-amit. Kadang emang mesti cocok2an sih ya mas pengobatan kayak gini..

  2. Aku ngga punya riwayat kista Mbak, tapi tiap mens aku sunggugutan gitu.. Uda dicek alhamdulillah ngga ada apa-apa..

    Bude ku ada kenak jugak Mbak, dan aku jadi inget gimana ekspresi beliau nahan sakitnya.. Ihik. 😦

    • Syukur ya Beb km ga kenapa2. Tp memang harus gitu tuh setidakny untuk pencegahan. Kl sakitnya udah kelewatan mending diperiksain biar tenang.

      Iya Beb, kalo dulu pas lg kambuh tuh sakit bgt rasanya. Bude km jg pasti kesakitan bgt ya 😦 skr udah sembuh?

  3. Gw ngerti gmn sakitnya Mar, meski ga ngerasain tapi ngeliat temen kantor sampe pernah pingsan nahan sakit jadi bikin sedih 😦 Yg sabar yah Mar, urusan anak serahin sepenuhnya ma Tuhan. Gak ada yg mustahil kalau Dia sudah berkehendak 🙂

  4. Kista Coklat ini kayaknya penyakit yang umum banget buat wanita ya, banyak banget yang gue tau kena kista ini.

    Kalo teori hamil terus kistanya menghilang itu karena katanya sih hormon progresteron (yang memang ada saat kehamilan) menekan pertumbuhan si kista ini. Tapi kalo sampai hilang sih mungkin tergantung ukuran kista ya, kalo kistanya kecil ya mungkin bisa hilang, tapi kalo kistanya besar kayaknya nggak akan hilang dengan sendirinya gara-gara hamil. Kasus yang sering gue dengar, akhirnya bayi lahir dengan c-section, dan pas operasi sekalian deh kistanya diambil.

  5. Aku jg mau share….aku di diagnosa kista endometriosis juga. Ciri2nya memang pas lg mens sakit luar biasa sampe ga bs ngapa2in, itu dr sebelum nikah, setelah nikah agak berkurang sedikit doang (gatau apa hubungannya) , dan diagnosa kista itu ketahuannya setelah sy iseng2 cek ke dr.obgyn dan taunya saya lg hamil…seneng luar biasa krn belum 3 bln nikah sdh hamil tp dokternya ga blg nama kistanya kista endometriosis. Belum lama ngerasain hamil 7-8 minggu sy keguguran 😦 setelah keguguran sy kontrol di dokter lain baru deh ketauan kista endometriosis. Dan skrg krg lebih sudah 5 bulan setelah keguguran sy belum hamil lagi 😦 jd khawatir dan takut pdhl sel telur sy bagus dan ukurannya normal, malah ada 2. Kirain mau hamil kan ehh malah mens. Anyway gpp, saya percaya semoga Allah memberi kemudahan atas apa yg sy alami. Amiin

    • Makasi udah sharing disini yaa mba.. Yang kuat ya mba, aku tau pasti ga mudah rasanya kehilangan. Tapi percaya pasti Tuhan punya rencana yang baik. Mungkin sekarang waktunya mba nikmatin waktu berdua semaksimal mungkin dengan suami. Jangan dibawa stress yaa.. Pasti Tuhan akan berikan anak di saat yang paling tepat nanti 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s