Kuala Lumpur – Penang Trip #3

Susah banget deh ah ngumpulin niat buat nulis. Maksudnya kan biar sekalian buat kenang-kenangan kalau nanti dibaca lagii.. Anyway, mau lanjut cerita part terakhir waktu kemarin Penang trip berdua Bubu.

Hari ke3 kita masih ada di Penang, kalau ngikutin itinerary sih masih ada beberapa tempat yang mau kita datengin untuk hari terakhir di Penang ini. Pengen ke Penang Hill, Kek Lok Si Temple, sama makan siang di Laksa Pasar Air Itam yang katanya juga enak. Terus pengen ke Pantai Batu Feringgi sekalian jalan-jalan sore disana. Tapi apa daya rencana hanya tinggal rencana. Ya memang serunya jalan-jalan kayak gini acara bisa berubah sesuka hati tergantung mood sama kemana angin membawa ๐Ÿ˜€

Jadi kemarin waktu lagi istirahat di hotel si Bubu tetiba kepengen nyari durian -_- Katanya dulu dia pernah nonton di TV kalau di Penang ada durian farm yang terkenal dengan duriannya yang enak dan jatuh langsung dari pohon. Setelah googling ternyata nama farm yang dimaksud adalah Bao Sheng Farm, letaknya di daerah Teluk Bahang. Di websitenya juga tertulis tanggal dan bulan waktu mereka panen durian, yang mana waktu kita lihat di tanggal kita pas kesana masih masuk ke kalender mereka.

Akhirnya yang tadinya pagi-pagi rencana mau ke Penang Hill terpaksa harus kita batalkan. Kenapa? Duitnya ga cukup bok. Hauahahaha miris. Jadi di Penang Hill itu kan kita bakalan naik semacam tram untuk ke puncak bukit, mirip yang kayak di Victoria Peakย Hongkong dan masing-masing orang harus bayar sekitar 30RM. Total berdua = 60RM, sedangkan untuk makan durian kita juga nyiapin budget sekitar 60-70RM karna kepengen nyobain durian yang gradenya paling bagus tapi harganya juga bagus. Kalo kata suami ya abis kapan lagi makan durian disana ๐Ÿ˜€ Terus setelah itung-itung sisa duit dan pengeluaran buat 1 hari lagi di KL kayaknya ga cukup kalo mesti bayar naik tram. Jadi mesti pilih salah satu, ya kita milih durian donk tentunya. Hahaha

Berhubung Teluk Bahang ini letaknya cukup jauh dari Georgetown, jadinya kita milih untuk ke Bao Sheng Farm dulu paginya baru disusul ke Pantai Batu Feringgi dan Kek Lok Si Temple kalo sempet. Tapi karna malam sebelumnya tidur di kereta, malam di hotel itu kita ngantuk banget dan kesiangan bangun.ย  Baru berangkat dari Komtar sekitar jam setengah 10 pagi naik Rapid Penang nomor 101. Ternyata ya, beneran lamaa banget di jalan, kita sampai di halte terakhir sekitar jam setengah 12. Jadi bus 101 ini rutenya ga sampe ke Bao Sheng Farm ternyata, kita baru tau pas mereka mau berhenti gitu. Ada halte pemberhentian terakhir bus 101 ini ga jauh dari pantai Batu Ferringgi. Dari situ kita mesti nyambung lagi naik bus 504 kalo ga salah untuk ke Bao Sheng Farm nya. Bus 504 ini juga ga selalu ada, ย cuma datang di jam-jam tertentu yang intervalnya bisa sekitar tiap 2 atau 3 jam.

Macam anak ilang terdampar di antah berantah kita. Tempat pemberhentian bus 101 ini sepiiii bener, jarang banget mobil lewat, manusia juga jarang keliatan kecuali di dalem tempat makan, sama abang-abang sopirnya paling. Dan lagi kita masih harus nunggu bus yang akan mengantar kita ke Bao Sheng Farm tapi jam 1 nanti. Jadilah sambil nunggu kita memutuskan buat cari makan dulu di sekitar.

IMG_0717Jalan raya selebar ini cuma diisi bus yang lagi parkir

Kebetulan ada rumah makan India di dekat sana. Setelah pesen makanan, ada pegawai resto yang nyamperin dan tanya kita mau pesen minum apa. Siang itu saya ga kepengen minum teh tarik ataupun yang manis-manis. Jadi mesen teh tawar, tapi kayaknya si pegawai ga ngerti maksud saya. Terus saya coba pesen air mineral, lagi-lagi dia juga ga ngerti. Dari pake bahasa tubuh, bahasa Indonesia sampe bahasa Inggris dia juga ga ngerti -_- Kayaknya saya yang udik ya ga tau bahasa Melayunya es teh tawar di apaan. Hahaha. Lalu si pegawai menggeleng-gelengkan kepalanya dengan muka minta dilempar piring dan melenggak pergi dari meja. Apa ya maksudnya??

Ga lama kemudian, pegawai resto yang tadi melayani kami datang dengan membawa segelas air putih di tangannya. Setelah meletakkan minuman tersebut, tiba-tiba dia nyeletuk sama Bubu, โ€œSaya kan orang Medan bang (sambil menggeleng-gelengkanย kepala ala orang India yang terlihat sangat tidak alami). Abang dari Jakarta ya?โ€ Baaaahhh!! Dan lagi yang anehnya waktu ngomong gitu gatau kenapa mukenya sengak beneerrr minta disumbat pake kapas. Kalau gitu kenapa waktu saya pesen es teh dia ga ngerti ya? Terus udah pesen air mineral dia juga ga ngerti. Katanya orang Medan… Ya mungkin udah sama sekali ga ingat bahasa Indonesia ya.. Setelah memberikan pernyataan singkat tersebut si abang ini pergi dari meja kami sambil lagi-lagi menggeleng-gelengkan kepalanya secara tidak alami. Sungguhโ€ฆ

Saya dan suami ditinggal tak berdaya penuh pertanyaan. Akhirnya kita memilih melanjutkan makan siang sambil memata-matai si Abang Medan ini. Anehnya lagi, di rumah makan ini kan ada banyak orang India, nah waktu ngobrol dengan teman kerjanya si Abang Medan tampak sama sekali tak menggelengkan kepala ala-ala orang India sedikitpun. Lalu apakah maksud gelengan kepalanya yang berkali-kali itu sama kita? Nampaknya hal ini akan menjadi misteri ilahi yang tak terpecahkan. Entahlah.

IMG_0712Porsi jumbo, dan herannya habis aja donk sendirian hahaha ๐Ÿ˜€

Selesai makan dan menuju kasir, saya udah nyiapin tusuk gigi untuk nyolok muka si Abang Medan tiba-tiba si Abang Medan ngomong ke suami, โ€œBang, masih punya uang rupiah ga? 20 atau 50 ribu gitu? Saya minta donk kalo ada.โ€ Baaahh!! Apa pula maksudnya habis bayar makanan kita dipalak uang rupiah padahal pelayanan si Abang Medan ini aja minta disambit ulekan batu. Berhubung suami emang ga bawa ya dia bilang ga ada, sisa rupiah saya yang megang soalnya. Hahahaha. Ya ga mau ngasih juga sih saya, mending kalo orangnya ramah. Lahhh ini?? Aneh sungguh aneh makan siang kali itu. Lalu suami menolak halus sembari pergi meninggalkan rumah makan yang lagi-lagi disertai dengan gelengan kepala tidak alami dari si Abang Medan. Ahโ€ฆ

Bus 504 yang ditunggu datang juga dan setelah sekitar setengah jam perjalanan melewati jalanan macam di puncak sampailah kita di Bao Sheng Farm yang sunyi senyapโ€ฆ Ternyata musim durian sudah lewat.. Durian-durian yang unggul sudah habis tak bersisa, hanya tinggal sekarung kecil durian yang gradenya biasa-biasa saja. Udah kepalang basah masa kita ga makan, perjalanannya aja udah berapa lama sendiri. Untung saja pemilik durian farm ini orangnya super ramah dan murah senyum. Dari pertama datang kita udah disambut sama senyuman sumringahnya sambil dikasih penjelasan kalau musim duriannya udah lewat, yang tersisa sekarang bukan durian unggulan tapi semuanya masih segar dan baru aja jatuh dari pohonnya.

IMG_0743Bao Sheng Farm

Ga mau rugi, kita pesan 2 buah durian dengan jenis yang berbeda. Walaupun bukan unggulan, tapi duriannya enaaaakk banget. Beda rasanya sama durian-durian Medan yang kita makan di Jakarta. Pemilik tempat itu juga ga sungkan-sungkan ngajak kita ngobrol sambil berbagi pengetahuan dan pengalamannya dengan buah durian ini. Kita dijelaskan ciri-ciri durian yang enak itu gimana dan dia bilang memang semua durian yang dijual di tempatnya adalah durian yang baru aja jatuh dari pohon. Kalau udah lewat dari 3 sampe 4 jam, ga akan mereka sajikan lagi karna rasanya sudah berkurang, jadi biasa dijual ke pedagang buah yang mau beli. Ciri utama untuk memastikan durian itu bener-bener baru jatuh dari pohon adalah adanya rasa numb di lidah waktu kita makan durian. Rasa numb biasanya akan bergantian dengan manis atau pahit nya durian, alkohol dan begitu seterusnya. Dan memang berasa lidah agak kebas waktu pertama durian masuk ke mulut, baru tau juga saya. Kalo makan di Jakarta ga pernah ada rasa numb, paling cuma manisnya aja. Ternyata oh ternyata.. Pokoknya bener-bener detail semuanya dijelasin sama dia.

IMG_0727Cuma ini yang sempet difoto. Sisanya udah ga inget lagi sangking enaknya ๐Ÿ˜€

Dia juga cerita tentang sejarah gimana Bao Sheng Farm itu dulunya didirikan oleh ayah beliau. Di saat bisnis durian dulu ga laku, ayahnya tetep kekeh ngejalanin usaha itu karna memang suka dengan apa yang dia kerjakan. Walaupun awalnya dicibir orang sana sini, tapi pada akhirnya bisnis ayahnya malah perlahan naik bahkan sampai jadi seperti sekarang dan diteruskan oleh anaknya yang juga pecinta berat durian. Keliatan banget dari raut muka si bapak pemilik farm kalau dia bener-bener mencintai apa yang dikerjakannya ini. Keliatan kalau dia bener-bener menikmati hidupnya sekarang. Ada moment waktu saya dan suami duduk sambil menikmati pemandangan dan durian yang nikmat, kita ngeliat bapak ini lagi duduk santai sambil makan buah. Bahkan saat motong buah aja wajahnya juga senyum coba :โ€™)

IMG_0737

IMG_0724Pemandangan dari tempat duduk sambil makan durian

Buat saya dan Bubu, perjalanan memburu durian kali ini jauh lebih berharga dari sekedar mencicipi durian. Tapi perbincangan dengan pemilik Bao Sheng Farm ini yang buat perjalanan kita jauh lebih berarti. Pengetahuan yang dia bagikan sama kita, cerita pengalaman pahit dan manisnya menjalani bisnis ini, dan filosofi hidupnya yang bikin kita belajar lebih banyak lagi. Salut dengan orang-orang seperti bapak ini yang bener-bener menikmati hidup, melakukan apa yang betul-betul dia suka dan bahkan menghasilkan dengan luar biasa. Kalau lagi musimnya, durian farm ini rame banget. Bahkan penginapan yang mereka sediakan biasanya juga udah full booked dari jauh-jauh hari. Dan katanya banyak juga orang Jakarta yang kesana khusus buat makan durian.

Setelah perut kenyang dengan durian, jam setengah 4 kita nunggu bus yang akan mengantar kita balik ke Komtar. Rencananya mau ke Batu Feringgi dulu tapi sepertinya ga keburu karna jam 9 udah harus jalan ke Pelabuhan Jetty untuk naik kereta balik ke KL. Berhubung bus yang lewat memang jarang banget, kita putuskan buat coba jalan kaki siapa tau ketemu di depan. Tapi udah naik turun gunung busnya masih juga belum lewat donk. Waktu itu matahari lagi terik-teriknya, kita jalan kaki di jalanan yang ga ada orang, ga ada toko, bahkan ga ada satupun mobil yang lewat. Horor kl busnya sampe ga lewat-lewat :/

IMG_0772

IMG_0771Ga ada orang, ga ada kendaraan, cuma ada jurang di sebelah kiri ๐Ÿ˜ฎ

IMG_0749

IMG_0751Ada stall buah di tengah-tengah antah berantah

IMG_0753Nemuin air terjun ini, iseng masuk ke dalem

IMG_0760Tapi dimana air terjunnya ya??

20140807_155914Semacam, mini waterfall..

Untunglah setelah perjalanan menyusuri air terjun buatan, jembatan, dan jalanan naik turun busnya pun lewat. Dan tebak, abang yang nyetir sama donk dengan yang tadi nyetir bus waktu kita pergi. Waktu naik bus kita ditanya, โ€œHabis jogging ya?โ€ Hahahaha jogging bgt pak! Jangan-jangan beneran cuma ada 1 bus yang beroperasi di daerah antah berantah ini ๐Ÿ˜ฎ Dari daerah Teluk Bahang kita harus berhenti di Balik Pulau dulu, baru kemudian nyambung bus dengan jurusan ke Komtar.ย  Anehnya terminal bus di Balik Pulau ini sepi banget, jauh berbeda sama terminal Lebak Bulus. Cuma ada beberapa bus berjejer istirahat dan beberapa penumpang yang bisa dihitung jari. Perjalanan dari Balik Pulau inilah yang bener-bener makan waktu karna ngabisin hampir 2 jam untuk sampai di Komtar. Dari tidur, bangun, sampe tidur lagi masih belum nyampe juga.

Berhubung rute perjalanan yang cukup ajaib demi sebongkah durian, alhasil hari terakhir di Penang kita ga kemana-mana lagi. Rute hari ini naik bus bener-bener hampir ngelilingin pulau Penang (Komtarย  – Batu Feringgi โ€“ BalikPulau โ€“ Komtar). Dari ujung ke ujung, hahaha. Akhirnya cuma jalan-jalan di mall dekat Komtar, ambil tas di hotel, makan malam dan lanjut naik CAT untuk kembali ke Jetty. Sampai di stasiun Butterworth tepat waktu dan kembali tidur di kereta. Sebenarnya tempat duduk kita di kereta terpisah, tapi berhubung kita ga mau dipisahkan (ihik ga mau jauh-jauh) suami berniat minta izin dengan penumpang yang akan duduk di sebelah saya buat tukeran tempat sama dia. Untung si ibu kursi sebelah mengerti dan tanpa keberatan mau tuker tempat duduk. Akhirnya bisa tidur tenang malam ituโ€ฆ

Oh iya ada kejadian ga enak waktu perjalanan menuju KL Sentral. Subuh jam setengah 5 seluruh penumpang kereta terpaksa diungsikan naik bus untuk sampai di KL Sentral karna ada kereta api yang tergelincir di dekat KL Sentral sehingga menutupi jalur kereta yang akan lewat. Salutnya saya sama manajemen kereta disana adalah semua krunya cepat tanggap dan segera ngasih informasi begitu penumpang mulai berisik. Lebih salut lagi karna subuh-subuh gitu bus penggantinya bener-bener cepet datengnya sehingga penumpang tetap sampai tepat waktu di KL Sentral sesuai jadwal awal.

Sampai di KL Sentral, early check in di hotel buat mandi dan istirahat. Kali ini nginep di New Winner dekat KL Sentral, di daerah little indianya. Enak, bener-bener cuma tinggal jalan kaki udah sampe hotel. Sayang resepsionis hotel kali ini busuk banget, emak-emak Cina yang galak dan malak 70RM cuma buat DP kamar.ย  Padahal waktu pesen di Agoda katanya DP 50RM, masalahnya ini hari terakir, duit pas-pasan dan sayang karna besok subuh kita udah flight balik ke Jakarta. Kapan mau dipake itu uangnya ๐Ÿ˜ฆ

Hari terakhir ini kita ga terlalu kemana sih, pengen santai-santai aja. Jadi siang keluar hotel, lalu makan nasi campur yg enyak di dekat Little India. Nah ada lagi nih ketemu orang aneh waktu lagi nyari jalan. Jadi di persimpangan jalan yang lumayan besar, ada nenek-nenek berdiri di pinggir jalan dan waktu lewat dia minta tolong diseberangin sama kita. Perawakannya sih memang udah tua ya, pake tongkat dan bawa kantong plastik gitu. Jadilah karna kasian ngeliat orang tua gitu, saya dan suami megangin si nenek buat nyebrang. Tanpa sungkan dia ngasih itu kantong plastik buat saya pegang. Gpplah ya namanya bantu orang tua.. Si nenek ini dari pas minta nyebrang ga pake ngomong sih, cuma bahasa isyarat yang nyuruh ke sebrang jalan dan ngulurin tangannya langsung ke kita. Waktu nyebrang itu kakinya ngelangkah pelaaaannn banget, gpp donk namanya juga orang tua kan. Begitu udah hampir sampai di seberang mendadak kakinya bisa ngelangkah cepet donk. Bingung saya. Trus waktu saya balikin kantong plastiknya lah si nenek malaakk minta duit! Minta 20RM! Mending kalo mintanya yang baik-baik atau kasian gitu ya. Lah ini dia ngulurin tangannya bilang,โ€Money, money, 20RM, 20RM.โ€ Ude gile kali si nenek. Baru kali ini saya nyebrangin orang malah disuruh bayar. Hahahahaha. Saya dan suami nolak pelan sambil kabur ninggalin si nenek. Itu aja masih ditahan sama dia disuruh ngasi duit. Gilee. Ya yang penting dia udah nyampe di seberang jalan lah setidaknya. Cuma ga habis pikir aja orang jaman sekarang modusnya macem-macem. Niat kitanya baik tapi malah mau ditipu.

img_1401source

Setelah itu kita jalan kaki dari KL Sentral ke Old KL Railway Station yang ternyata lagi-lagi jaraknya lumayan jauhh.. Hahaha kesian si Bubu udah gempor. Ada apa memang disana? Ga ada apa-apa sih, kepengen aja liat bangunan yang udah ada sejak tahun 1886 ini. Dulu semuanya berpusat di station ini sebelum ada KL Sentral. Sekarang juga masih dipake, tapi kayaknya hanya melayani rute tertentu aja, dan memang jauh lebih sepi dibanding KL Sentral. ย Jalan kaki lagi ke Pasar Seni, jalan-jalan di Pasar Seni, naik free shuttle bus ke Bukit Bintang. Waktu lagi di Pavilion nemu Daiso. Gawaat, rasanya begitu masuk mau beli semua baraaanggg. Muraaah dan lucu-lucu bangeett, sayang duit pas-pasaaann. Hahaha nasib. Habis itu ke Petalling Street cari makan dan minum teh yang rasanya enaak dan tempatnya enak banget, padahal ada di tengah-tengah pasar gitu. Ngiter-ngiter sebentar lalu berakhirlah perjalanan hari terakhir di KL.

IMG_0792Old KL Railway Station

IMG_0790

def_201202220938581075640518_3source

daiso-japan-daiso-chatswood-homeware-gift-shopKemarin sama sekali ga sempet foto gara-gara ribet ngiterin 1 toko. Dari yang penting sampe ga penting semua ada ๐Ÿ˜€ (source)

Pulang hotel dan menyiapkan diri untuk flight besok pagi dari Kuala Lumpur. Walaupun sebentar, tapi perjalanan kali ini berkesan karna yang namanya cape, susah seneng sama-sama, tidur 2 malem di kereta, mandi di stasiun, duit pas-pasan tapi yang paling utama perginya sama Bubu jadi semua berasa enaak dan seru malahan. Hahaha. Si suami yang ga mau dan ga suka jalan-jalan kemana, tapi asal istri senang suami juga senang katanya *kecup sayang * Nanti jalan-jalan lagi ya Bu.. *kedip-kedip ke Bubu* *orangnya pura-pura tidur nyenyak sambil ngorok* Zzzzzzz

Advertisements

28 thoughts on “Kuala Lumpur – Penang Trip #3

    • Iya mba nel, heran jg aku kok dia ga ngerti. Padahal udah ngomong dengan segala macem bahasa. Hahhaa tp kl disini kan air kerannya belom bisa diminum mbaa LOL

      Duriannya enaak mba, kl yg kmrn itu sih aku kedapetan sekitar 50-70rb harganya. Tp dagingnya banyaak sampe kekenyangan ๐Ÿ˜€ kl disana ada yg jual durian jg ga mbaa?

  1. Duriannya enak bngt ya Mar pdhl grade biasa, gimana kl yg grade plg bagus masih ada ๐Ÿ˜€
    Itu nenek2 asli serem deh, kok bisa2nya malak turis yg nyebrangin dia.. Hal2 yg begini kn bikin org jd serem mw nolongin org yah.. Untung km dan bubu bs kabur Mar, kl misalnya dia pny komplotan preman di sebrang jln bs lebih repot ๐Ÿ˜ฆ
    Mslh deposit hotel ak srg alamin tuh.. Wkt di bkk depositnya 2000thb, pz hr terakhir aku minta karna mw pke belanja, ga dikasih. Bener2 baru dibalikin pz check out dan kita bw plg ke indo jg percuma, jadinya makan2 n belanja ga jelas deh di airport demi abisin thb ๐Ÿ˜›

    • Iyaa mey, yg grade biasa aja udah seenak dan sekenyang itu. Apalagi kl yg paling bagus. *ngiler*

      Makanya aneh2 aja pdhal tuh nenek udah tua, tapi malak bo. Bukannya minta baik2, tapi ya ttp aja sih knp hrs gt pdhal kan kita udah ada niat baik ya..

      Iya mey, sayang bgt ya duitnya gara2 kyk gt jd kepake ga jelas, yaelah padahal emgnya kamarnya mau kita rusak apa kasurnyaa? ๐Ÿ˜€

  2. walah.. abis makan langsung dipalak gitu. gua jadi ngebayangin itu geleng2nya kaya gimana yah. hahahaha.. ๐Ÿ˜€

    gak dimana2 pasti ada aja yah yang suka minta2. dari yang bener2 terlihat kasian sampe yang maksa. ๐Ÿ˜€

  3. Seru bangett Maaar. Hahaha. Kayak berpetualang yang nyemplung tanpa persiapan. Worth the journey lah ya makan2 durennya. Dan ngebayangin si orang Medan ini kok kayaknya seru ya. Seru kalo liatin dari jauh aja. Kalo dari deket pengen nampol keknya.

    • Iya mas Dan, ya walaupun jdnya seharian cm nyari duren tapi yg bkin seru ya pengalamannya itu. Ga nyesel sama sekali malah bisa jadi alesan buat balik lagi, hauahaha ๐Ÿ˜€
      Hahhahahaa ngakaak bacanya, emg mas minta ditimpukin batu banget orangnya. Suka bgt geleng2 kepalaa aneehh, yg india aja kagak begituu kepalanya ๐Ÿ˜€

  4. Duh, perjalananmu ini serasa berpetualang banget yah Maaaar…seruuuu ๐Ÿ™‚
    Dan jadi bisa tahu berbagai macem orang mulai dari Orang India yang nyamar jadi orang Medan, sampe nenek2 yang ngemodus mau minta duit…ckckckck…

    Tapi itu penampakan makanan India, rada mirip2 nasi padang gitu yah Mar…hihihi…

    • Iyaa mba erry, seruuu berasa berpetualang. Apalagi ditemenin sm suami kan, hihihi
      Ehh itu maksudnya org Medan yg niru gerak geriknya orang India mba, aneh dan nyolot orgnya. Hahaha. Kl org India mah ga mungkin nyamar jd org medan kan mukanya ga miriip ๐Ÿ˜€
      Iyaa rasanya jg mirip2 nasi padang mba, hauahaha

  5. Kalok duitnya ngga cukup, mesti nabung lebih giat lagi buat traveling, Mbaaaak.. Bahahah.. ๐Ÿ˜€ *ditampol*

    Bersih banget di sana ya.. Terawat.. Agak miris kalok bandingin sama yg di sini ๐Ÿ˜ฆ

    • Iyaaa beb, sama nabung buat balik kesana lagi yaa.. Hauahahaa

      Hooh, di beberapa tempat memang mereka jauh lebih bersih dibandingin sama kita. Sedih yaa padahal negara kita kaya dan cantik2 bgt tempatnyaa

      • Wkwkwk.. Iya Mbak, itu salah satu alasannya..:D

        Mesti banyak pembenahan yah. Mudah-mudahan aja tempat wisata kita bisa sekeren itu..

  6. Mar, kamu liat blog aku lengkap dari kek lok si temple sampe penang hill sampe batu feringghi hahahha…bahkan ada tempat wisata sekitar situ juga, just in case minat balik lagi wakakakka

    wow kalian niat yah demi durian sampe ke ujung berung gitu, sama durian monthong enakan mana Mar? dari fotonya sih keliatan enak yah gendut2 mengundang gitu…sayang suami sm anak gak doyan jadi nggak mungkin terkabul ke tpt durian hahahaha

    • Waah seru ya udah datengin tempat2 disana, tapii lumayan ci jadi ada alesan buat balik. Hahaha. Ntar aku cek blogmu aah..
      Iyaa niat banget itu makan durennya, suami gw apalagi ci ngebet amat ๐Ÿ˜€
      Dia rasanya beda ci sama monthong, kl monthong kan manis banget yah, nah durian yg ini ada pahit dan manis, terus alkoholnya juga berasa. Sama-sama enak sih cuma enaknya bedaa ๐Ÿ˜€ Yahh kok bisa sih pada ga demen durian? Kasian dirimu cm seorang donk di rumah yg makan duriaan, hihihi

  7. Selama dijalanin berdua udah pasti senang dan seru yah, Mar ๐Ÿ˜€

    Bukan durian unggul aja dah enak gitu, apalagi yg unggul? Nyamm.. Kudu bawa duit lebih nih klo tar kesana.. Nabung nabung.. D

    • Iyaa py, yang penting sama suami mau kemana juga enak pasti ๐Ÿ˜€
      Betul, betuul, kudu dicobain duriannya. Enaaaakk.. Semoga cepet kesampean yaa nanti jalan2nya ๐Ÿ˜‰

      • Pernah sekali makan di foodcourt dibawah sebuah mall mewah tepi pantai, astaga itu makanannya parah bangets, pengen rasanya daku lempar ke muke tukang jualannya, gile bener, kagak bisa masak kok berani jual makanan, the worst ever!

      • Hahahaha aku jg memang agak bingung sih dengan rasa makanan disana. Apa karna memang beda selera atau memang ga terlalu enak masakan disana. Kesel ya udah jauh2, eh nemu makanan yg ga enak sm sekali bahkan ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s