Alasan aneh untuk menikah

DSC_8492 br

 

Berhubung ada temen yang mau nikah dalam waktu dekat, jadi kepikiran buat bahas topik tentang menikah. Postingan ini murni cuma opini saya, semoga ga ada yang tersinggung ya karna pendapat orang tentu bisa berbeda kan πŸ™‚

Makin kesini saya kok ngeliat motivasi orang buat menikah itu jadi aneh-aneh ya. Kali ini yang saya lihat terutama di kalangan perempuan. Dalam beberapa kasus saya cukup heran dengan alasan yang mereka pilih untuk menikah. Contoh pertama, alasan untuk menikah adalah karena ikut-ikutan. Ngeliat temennya si A mau nikah, si B ini jadi kebelet pengen nikah juga. Selalu bilang iri karna A udah nikah, jadi tahun depan dia mau nikah juga. Rasanya kalo ga buru-buru nyusul nikah tuh ketinggalan jaman banget, ga keren, ga kece, dan bakal musnah dari peradaban di dunia. Β A j a i b.

Atau kadang ada yang ngeliat temennya si A mau nikah, respon yang keluar dari si C malah ga keliatan ikut berbahagia. Kenapa? Karna ngerasa kalah dari si A yang mau nikah sedangkan dia belum nikah sama lakinya. Lalu terburu-buru jugalah ia merasa perlu untuk segera menikah. Heran saya, memangnya perihal pernikahan ini jadi sesuatu yang harus diperlombakan di dunia antar wanita ya sampe harus ada yang merasa kalah? Janji nikah yang sakral dan tanggung jawab besar dalam pernikahan seolah jadi masalah nomor sekian yang ga tau bisa dipertanggung jawabkan atau ngga.

Ada juga cerita yang baru pacaran seumur jagung aja belum mateng, tiba-tiba katanya dilamar (catet ya, dilamar) dan langsung diterima tanpa babibu. Saya cukup takjub, ga ngerti sih sebenernya. Β Nanam jagung aja kan tunasnya belum tentu tumbuh dalam waktu secepat itu, terus kok bisa yakin banget mau berkomitmen seumur hidup sama orang yang baru dikenal? Apakah mungkin ini yang namanya cinta sejati? Atau hanya terlalu buta karna cinta? Entahlah. Atau mungkin ini cuma sayanya aja ya yang kebanyakan pertimbangan sebelum memutuskan untuk menikah? πŸ˜€

Kalau pasangan kita diibaratkan kado yang dibungkus dengan 100 lapis kertas kado cantik, dalam rentan waktu nanam jagung yang tunasnya aja belum tumbuh itu, kita cuma tau selotip buat ngelemnya doank paling. Terus atas dasar apa saya berani berkomitmen dengan pengetahuan sebatas selotip kado itu? Cinta? Entahlah. Saya semakin bingung.

Memang sih dalam kasus tersebut mereka ga langsung menikah saat itu juga. Cuma yang saya sayangkan adalah apakah pertanyaan β€œwill you marry me” itu udah jadi bahasa sehari-hari orang pacaran jaman sekarang? Jadi maksudnya kalau baru pacaran lalu ga ditanyaΒ will you marry meΒ itu jadi ga afdol pacarannya ya?

Sedangkan konon pertanyaan β€œwill you marry me” ini kan harusnya jadi sesuatu yang dipertanyakan dalam tahap tertinggi suatu hubungan. Waktu masing-masing pasangan sudah saling kenal satu sama lain, sama-sama siap, sama-sama punya tujuan serius untuk membina rumah tangga, dan bukan semata karna sedang dimabuk cinta. Yang kita omongin ini tentang menikah loh. Janji 1x seumur hidup di hadapan Tuhan yang ga bisa di cancel atau di refund lagiΒ selamanya.Β Ataukah mungkin dikira nikah itu segampang membalikkan telapak tangan?

Ini saya mungkin terdengar nyinyir ya, bukan terdengar sih memang nyinyir kayaknya. Hauhahaha. Tapi buat saya ya, saya ga mau tergesa-gesa untuk ngambil keputusan yang membutuhkan komitmen seumur hidup itu, cuma dengan bermodalkan cinta yang lagi menggebu-gebu seperti banteng yang keluar kandang, atau cuma semata supaya dilihat orang sudah memiliki status sebagai istri. Buat apa coba? Apakah status sebagai seorang istri akan mengangkat derajat seorang wanita di dalam lingkungan pertemanannya? Aneh. Dan apakah cinta yang menggebu di awal hubungan benar-benar dapat mengalahkan segalanya? *macam lagu saja*Atau memang perihal pernikahan ini udah jadi cabang olahraga baru yang diperlombakan di tingkat internasional ya? Jadi yang paling cepet nikah atau yang nikah duluan bakal jadi juara dunia dan dapet hadiah?

Bukan, bukan maksudnya maksain orang buat pacaran bertahun-tahun atau berbelas-belas tahun dulu baru kemudian menikah ya. Yang namanya jodoh kan ga ada yang tau kapan datengnya. Bisa kurang dari setaun pacaran cocok dan siap buat nikah, bisa juga perlu 5 atau 6 atau 7 tahun atau bahkan lebih lama lagi untukΒ  akhirnya siap sampai ke jenjang ini. Tapi mbok ya keputusan untuk menikah itu bener-bener dipikirkan dengan matang. Jangan asal tancep gas demi menyabet sebuah β€œstatus” yang bahkan tanpa tau apa tujuannya menikah.

Percayalah, menikah itu beneran ga segampang membalikkan telapak kaki (balikin telapak kaki aja mesti pake usaha ya). Menikah itu bukan cuma sekedar β€œWah enak ya, sekarang udah nikah jadi bisa ketemu terus setiap hari..”

Atau, β€œWah enak ya, udah nikah jadi bisa tinggal serumah terus sekarang..”

Dan wah enak ya yang 1 lagi, yang pasti udah pada taulah ya. Hahaha

Memang kok semuanya enak, ga ada yang salah dengan itu. Tapi alangkah baiknya kalau dilihatΒ dari aspek lain juga saatΒ kita memutuskan untuk menikah. Ada tanggung jawab yang lebih besar begitu kita menikah. Kalau dijabarkan secara teori mah pasti bilangnya ah bisalah nanti kita ngatasin itu sama-sama *namanya juga cinta*. Iya kalo saling kenal dan bisa lapang dada terima kekurangan kelebihan pasangan. Lah kalo ngga? Atau kalau akhirnya baru ketauan ternyata berbeda prinsip seperti yang dialami artis-artis kenamaan ibukota bagaimana?

Saya inget banget mama dari dulu selalu bilang, β€œKamu ga akan tau rasanya jadi istri kalau belum menikah. Sama seperti kamu ga akan tau rasanya jadi orang tua kalau belum punya anak.” Dan terbukti, setelah menikah saya jadi lebih ngerti apa maksud dari perkataan mama waktu itu.Β Baca teori dan mengalami langsung kadang rasanya memang berbeda banget. Mungkin waktu dengar teorinya kita ngerasa udah ngerti, tapi begitu dijalani dijamin bakal 10x lebihΒ masuk ke otak sampai ke hati yang paling dalam.

Masih terlalu mudalah ya umur pernikahan saya untuk ngomong tetek bengek tentang pernikahan dan segala cara dalam menjaga sebuah keutuhan pernikahan itu, tapiΒ ya memang pada nyatanyaΒ menikah itu ga segampang membalikkan telapak tangan. Ada 2 kepala yang harus jadi 1, ada banyak toleransi, ada banyak ego yang harus dibuang jauh-jauh ke laut, ada tagihan-tagihan yang dulu ga perlu dibayar sendiri sekarang jadi tanggung jawab berdua. Ada rencana-rencana ke depan yang ga selalu sesuai dengan ekspektasi, ada prioritas baru yang 180 derajat berbeda dengan waktu dulu single.

Menikah itu memang enak, tapi orang pacaran aja ada tantangannya apalagi kalau udah menikah kan. Jadi jangan cuma melulu dipikirkan enaknya. Panjang-panjanglah dan pikirkan dengan matang pertanyaanΒ will you marry meΒ itu agar kelak tidak menyesal di kemudian hari. Apalagi menikah dengan motivasi dasar ikut-ikutan temen. Yang nikah kamu apa temen? Dan tolonglah, jangan berlomba-lomba menikah atau setidaknya jangan dijadikan perlombaanlah perihal menikah ini. Apalah pula manfaat lomba-lombaan begitu? Kecuali kalau yang menang dapat hadiah gratis Euro Trip 1 tahun, bolehlah ikutan *semoga ga beneran ada hadiah begitu ya* πŸ˜€

Sekian dan selamat malam πŸ™‚

 

Advertisements

60 thoughts on “Alasan aneh untuk menikah

  1. Aku setuju dengan kamu Mar. Menikah itu kalo bisa hanya sekali makanya dipertimbangkan mateng-mateng. Alasan ikut-ikutan, bisa sex legal dan bisa tinggal bareng itu dangkal ya menurut aku.

    • Betul mba, kebanyakan sekarang asal nikah aja tanpa pertimbangan matang. Alasannya cuma cetek supaya bisa tinggal bareng. Sedangkan nikah kan bukan cuma sebatas hal tinggal bareng dan bisa melakukan sex legal. Sayang aja kl nikah dianggap cuma buat main-main dan ikutin nafsu

  2. Setuju banget marrrr *sambilsiapinaerkeras* hahahaa.. Gua mengalami sendiri loh. Bukan gua yang kebelet nikah yaaa.. tapi ada 2 orang sodara yang kebelet nikah gegara gua mau nikah. later on gua bakal post juga deh. hahaha.. 1 hal sih yang gua bisa gua bilang “kasian” sama orang2 yang kaya gitu. Jujur aja setahun ini aja bener2 proses banget gua sama jp. Makanya gua juga sekarang bisa mikir, nikah itu gak seenak yang dipikirin *tapi gak membuat gua untuk mundur juga sih”. Hehehe.. πŸ˜€

    • Kayaknya kita sesama pecinta aer keras nih pii *tambahinsegalonaerkeras* Tuh kan, aneh banget ya orang jadi kebelet banget pengen nikah cuma gara2 liat orang lain nikah. Maksud gw, alesan kayak gitu yang jadi dasar dia buat nikah kan cetek banget ya. Posting donkk ceritanya, ditunggu yaaa πŸ™‚
      Pasti ya pi, nyiapin nikahan pasti ada aja tantangannya. Apalagi kehidupan nanti setelah nikah kan, itu yang paling penting. Makanya gw gemes banget kl ada yg mikir nikah itu segampang ngupil. Hiiihh. Tinggal kurang dari sebulan kan piii.. Good luck yaaa kamuu :*

  3. Trus gw juga jadi pengen doong Mar soal ini juga πŸ˜€ hihih.. Soale kalo mo komen pasti bakal panjaaang banget..haha πŸ˜€ So agree with you, dear ^^,

  4. Mar setuju bngt sm postingan ini.. gw jg pengen bngt sebenernya posting nyinyir ttg beginian, tp tkt ada yg tersinggung atw mlh balik ngejudge gw hahaha
    semoga yah semoga, postingan kamu ini menjadi berkat buat semua yg baca πŸ™‚

    • Hahaha tadinya gw jg mikir gitu Mey, takutnya ada yg tersinggung. Tapi gimana donk, gemes banget abisnya. Intinya sih gw ga bermaksud mau nyinggung siapapun, cuma perihal menikah itu hal yang menurut gw penting banget buat dipikir mateng2. Jadi ga bisa cuma dipikirin sekelibat tanpa pertimbangan yang jelas.
      Amiin, mudah2an ya Mey. Thanks yaa πŸ™‚

  5. Jujur ya, dulu aku juga sempet ngalamin yang namanya kebelet kepingin nikah. Apalagi dibanding teman-teman sepermainan dulu, aku ini termasuk paling lambat. Udah kesalip sama adik-adik angkatan pula.
    Trus yang namanya mikir, “Ih, enak ya bisa ketemu dia tiap hari…” itu juga pernah kepikir.
    Nikah sama babeh setelah pacaran setahun jarak jauh yang ketemunya cuma seminggu sekali dan alat komunikasi belum secanggih sekarang. Jadi kalo ibarat bungkus kado itu, mungkin kurang dari seperempatnya yang kebuka. Lumayan lah ya…. nggak cuma selotipnya doang…. hihihi……

    • Ya namanya wanita wajarlah mba kalo ada mikir kayak gitu, wanita mana kan yang ga mau nikah? Hehee. Yang aku sayangkan itu kalau keputusan untuk menikah diambil tanpa pertimbangan yang ga matang. Hahaha iyalah mba, dulu mau nelfon aja tarifnya masih mahal bangeet kan. Kl kamu juga udah kebukti kan mba memang jodooh itu udah punya 3 anak kesayangann bahkan πŸ™‚

  6. Mar!!!! WOW!!!! A GREAT POST!!! Gue pikir cuma gue yang sering nyinyir soal ini. Hahahaha
    Gue merasa hari gini orang menggampangkan pernikahan. Gue baru tau tuh malah jaman skrg belum afdol kalo belum ditanya “will you marry me?” Hahahaha.
    Mnrt gue sih itu balik lg ke orangnya yah Mar. Kalo emang dia mengerti arti pernikahan sbnrnya, pasti nggak akan anggap ini main2.
    Soal mau nikah krn mau tinggal bareng atau legalisasi sex sih… YAELAH males banget gue nyinyirinnya juga. Terlalu dongo untuk gue nyinyirin.
    Gue pribadi udah tinggal bareng sama Bandi 3 tahun skrg (setelah 5 tahun pacaran) dan we’ll get married next week. It’s not about berapa lama nya kita pacaran/tinggal brg sih, tapi lebih ke progress hubungan kita sndr. Jujur aja gue ga berani langsung merit gitu aja tanpa gue kupas satu2 tuh lapisan bawang nya si Bandi. Marriage is not a nike commercial, “Just do it.” Buat gue ini serius.
    Anyway… this is a great post, Mar! I’m expecting more of like this coming. Hahahaha

    • Aw, thanks yaa May πŸ™‚ Gatel abisnya gw ngeliat kok banyak yang mau nikah tapi macam beli permen aja di warung. Gampang banget gitu ngambil keputusannya. Serem banget ga sih kalo kita nikah tanpa kenal siapa pasangan yg kita nikahin itu? Berasa beli kucing dalam karung. Kalo taunya itu kucing garong gimanee? Nahh itu juga tuh yg nikah cuma karna mau tinggal bareng dan bs sex legal. Haiaaahhh kalo dibikin postingan bisa 3 halaman nyinyirnya gw. Hahaha.
      Betul May, bahkan yang pacaran berbelas tahun pun kadang ga menjamin mereka akan nikah kok nantinya. Tapi ya at least kl mau nikah mbok ya dipikirin mateng2 dulu gitu. Jelas2 pacaran sama married itu 2 hal yang jauh berbeda kan.
      Anyway, i’m happy for u and Bandi ya May.. Good luck yaa minggu terakhir buat persiapannya. Lingerie juga jangan lupa dibawa yaa.. Hihihi

  7. Halo Mar, salam kenal ya πŸ™‚
    Setuju banget deh dengan pendapat kamu, menikah itu emang harus dipikirkan masak-masak.
    Mungkin orang emang cuma mikir enaknya kalo uda nikah πŸ˜›
    Teman2ku banyak uda menikah, pas ditanya kapan nyusul, cuma jawab masih lama hihihi

    • Haloo, salam kenal juga ya πŸ™‚
      Iya betul, menikah itu kan cuma 1 kali seumur hidup. Jangan sampe kita salah ambil keputusan nantinya apalagi kl tanpa dipikirin matang2. Iya, kalau udah waktunya dan udah ketemu jodohnya juga ga akan kemana kan πŸ™‚ Makasi udah mampir yaa πŸ™‚

  8. Mar..setuju banget!! hahaha
    kalo mau komen, nti ada yg tersinggung kn males juga yaa..
    apalagi kalo ad yg bilang , “duh enak ya uda pd mau meric, cowo gua blom mapan nih padahal gua pengen bgt merid muda”.. nyaaahh, bete bgt kn.. wkwkwk

  9. Emang enak yang 1 lagi itu apaan sih, Mar…? #soklugu πŸ˜†
    Aku cuma butuh waktu persis setahun dari sejak kenal sampe memutuskan utk nikah sm baginda raja. Nggak ada alasan lain selain alasan klise: cinta! #syedap πŸ™‚
    Aku juga kaget loh pas tahu tetangga beda blok nambah anak karena… janjian sama tetangga sebelah2nya. Jadi, ada 3 bayi yang lahiran nyaris di hari yg sama, cobaaaa… hahaha…

    • Itu loh mba.. Yang dilakukan waktu malam ataupun saat dingin dan hujan melanda. Tidur…. πŸ˜€
      Waktu pacaran kan memang ga akan jadi patokan ya mba, balik lagi ke yang namanya jodoh ga ada yang tau. Tuh buktinya kamu udah menghasilkan bontot yg unyu dan menggemaskan. Hah? Beneran nambah anak cuma karna janjiannn?? Kok bisaaa, hauahhaa ada2 aja ya orang jaman sekaraangg…

      • Tidurnya…? Atau temen tidurnya? #dibahas πŸ˜†
        Sungguuuhhh! Itu kejadian di komplekku. Bahkan mereka janjian ganti mobil, dan ganti keramik carport, cobaaaaa… ouch! Ouch! Ouch!

      • Nahh kan dibahas lagi.. Ya temen tidurnya donk mba.. Sama yang dilakuin waktu tidur. Bahahaha
        Ampunnn serius itu mbaaa? Hahahaha kompakan amat sesama tetangga sampe keramik carport pun. Untung ga janjian ganti suami ya? *eh* πŸ˜€

  10. kalo menurut aku sih, yang bikin orang2 pengen cepet2 nikah itu karena tuntutan masyarakat… sering kan kalo di kondangan ditanya “kapan nikah” ato “kapan nyusul” ato mungkin kalo cewe ato cowo yang uda berumur, sekali ada yang mau langsung ditrima aja begitu diajak nikah hehehehe… untungnya aku ama suami ga gitu… seengga2nya, begitu kita nikah uda ga terlalu kaget2 banget, apalagi ama sifat2nya, soalnya pas pacaran kan uda tau ampe bobrok2nya hehehe…

    • Nah itu lagi kan mel lebih aneh. Jadi alasan mereka menikah karna ga betah dituntut sama orang2 sekitarnya dan diberondong dengan pertanyaan kapan nikahnya. Ga maksud apa2 sih, cuma kan perihal pernikahan itu yg ngejalanin kita ber2 sama pasangan. Kalo alasan nikah cuma gara2 tuntutan orang lain yang nikah siapee emangnya? Hauahaha. Iya mel, setidaknya kalo kita udah kenal pasangan kan begitu nikah ga bakal kaget dan udah bisa wanti2 juga sama hal yg ga disuka. Tapi kl cuma tau luarnya doank, gw sih sereem mau nikah. Hahaha

  11. sukaaa postingan ini mar, setuju deh kayanya jaman sekarang banyak yang nganggep nikah itu kaya semacam lomba2an, selain karena ikut2an temen pernah lah juga aku denger ada yang gara2 mantannya udah nikah terus dia jadi kesel dan pengen buru2 nikah juga doenggggg… hahaha.. memang sih nikah itu banyak enaknya tapi banyak juga hal2 yang harus dipertimbangin sebelum bener2 siap dan yakin udah mau membangun rumah tangga sama seseorang. Dan setuju sama mama kamu bilang gak bakal tau rasanya jadi istri kalau belum nikah karena kalau cuma denger2 cerita atau liat orang sama langsung ngejalanin sendiri itu beda bangettttt.. πŸ™‚

  12. Duh,..
    Aku berasa satu hati banget denganmu deh Maaar…
    Aku pun gak ngerti jalan pikiran orang2 yg menikah hanya krn alesan ikut ikutan atau apa pun itu lah…
    Dikata kawin itu gampang dan cuma sekedar main rumah2an aja gitu kali yah?

    Sependapat juga denganmu, nikah itu kan buat sekali dan selamanya yah…terkadang kata ‘selamanya’ itu bisa sangat mengintimidasi dan jangan sampe lah milih orang yang gak tepat…karena selamanya itu kan lama banget gitu lhooo…
    *ini kenapa kalimatnya jadi aneh dan belibet gini yah…hihihi..*

    • Nahh iya tuh, emang dikira nikah itu semacam main rumah-rumahan aja asal tinggal serumah udah kelar deh itu disebut kawin. Padahal kan ya buat selamanya kan.. Lama banget ga tuh. Udah gitu juga ga cuma sekedar tinggal bareng kan perihal nikah ini. Kalo main nikah aja tanpa kenal pasangan dan pikir panjang nanti kl salah pilih gimanee.. Kan buat selamanyaaa…

      Hahaha betul mba, biasanya kl udah pacaran lama jarang tuh ada acara will you marry me yang mesra2 macam di pelem itu. Berarti si Abah udah tau mba you’re the one dr pertama kalian pacaran. Ihiiy. Jadi si Abah yg pertama dan terakir ya mbaa ceritanyaa… πŸ™‚
      Samaa, aku juga kl diitung2 udah ngabisin semasa hidupku ama suami udah gitu maunya juga sampe tuaaak ntar. Berarti ntar setelah tua, setengah lebih hidupku dihabiskan dengan lelaki yg samaa, haahaha. Tapi bersyukur banget ya mba kita. Mudah2an makin mesra sampe kakek nenek peot nanti, amiin.

  13. Tapi kalo dipikir2 yah Mar…
    Aku tuh pacaran sama si Abah waktu usia 17-18 gitu deeeh, waktu semester 1 di kuliahan dulu…duh, college sweetheart geli geli gimana gitu yah…hihihi..
    Dan dia itu pacar pertamaku lho, semacam kesian gitu aku yah..bhuahaha….
    Dan yang konyol adalah, si Abah itu gak pernah ngelamarku secara pribadi gitu lho Mar! Jadi selama pacaran sekitar 7 tahun itu Abah seakan2 berkesimpulan bahwa aku udah pasti nikah ama dia aja gitu! Dan gue nya iya iya aja lagi….bhuahahaha….

    Jadi dia gak pernah nanya will you marry me gitu Mar. Huh, sok ke pede an banget yah dia itu…hihihi,…

    Jadi kalo di hitung2 dengan usiaku sekarang sih, aku udah ngabisin hampir separuh hidupku bareng dia sih Mar, dan bersyukur banget karena abah masih kuat aja nanggepin kelakuanku yang kadang suka ajaib….hihihi.,.

    Eh, ini kenapa jadi cuhat disiniiii….hihihi…

  14. Mbaaaaak.. Cakep banget foto di ataaas. Dan senyumnya juga sumringaaaaaah.. πŸ˜€

    Aku pribadi sih belom terlalu keganggu sama temen-temen yang uda nikah. Tapi cukup bikin sirik kalo uda punya gandengan. Wakakakkkk.. Syukurnya dikelilingi sama dua sahabat jomblo jugak. Tauk deh kalo salah satu atau keduanya uda pacaran trus menikah sedangkan akunya masih sendiri, bakalan kek mana. Hueheheh… :p

    Banyak belajar dari pengalaman temen sik, yang menikah tapi *amitamit* sikit-sikit berantem trus pisah ranjang.. Duh ribet ya, curhatnya sama aku pulak. Aku tau apaaaa? -_- Tingkah masih pecicilan gini malah dicurhatin *derita tong sampah* Mama ku juga bilang sih, menikah itu butuh kesiapan, jangan semacam balapan sama kawan karena bisa-bisa kita terpental, jatuh dan terluka.. Pelan-pelan aja, entar juga bakalan nyampe. Super deh si Mama.. πŸ˜€

    • Aiih makasii ya Beby πŸ™‚

      Masa sihh km belum ada gandengaannn? Imut begitu pasti banyak itu kan yg ngantri mau jadi pacarmuu. Nanti kl salah satu sahabatmu udah punya pacar pasti kamu juga ketuleran dapet pacar deh. Hihihi
      Makanya kan, jangan sampe deh nikah ga dipikir matang trus kl berantem jadi pisah ranjang. Aduh itu tidur pun jadi gundah gulana pasti. Betul banget itu Beb kata mamamu, ga bisa nikah asal nikah macam beli cemilan di warung. Semua kan udah ada waktunya, ngapain juga diburu2 toh nanti juga sampe.

      • Belooom.. Hahah.. Ada sih yang aku sok keGRan ngira deketin. Tapi… Anak SMA semuaaaa.. Huwaaaa… πŸ˜₯
        Kenapa ngga ada yang tuwiran dikit sik, atau sepanteran sama akuuuh.. Huhuhu.. *curcol*

        Iyap bener Mbak, kalo memang uda waktunya pasti nyampe jugal πŸ˜€ *optimis*

  15. hahahaha trus biasanya kalopun kita beneran ngomong kaya gitu sama temen2 yg lo sebutin di atas, biasanya komen mereka adalah “yah elo sih enak udah nikah, ga ngerasain rasanya kaya gw” hahahahaha. temen gw jg ada yg kaya gitu, tiap hari kerjaannya ngomong pengen nikah, padahal belom ada cowo yg official hehehehe. well anyway, gw setuju sama semua yg lo tulis di atas, tapi emang kenyataannya lingkungan bisa kasih tekanan2 yg akhirnya bikin orang jadi stress dan kebawa pressure. susahnya jadi orang timur…huks

    • Hahahaha bener banget tuh dhe. Jawaban mereka pasti gitu, padahal kan kita niatnya cuma ngingetin ya πŸ™‚ Iya sih, aneh emang orang2 disini itu, padahal yang nikah jg siapa yang nanya mulu kapan nikahnya siapa. Tapi ya tetap aja, kl sampe nikah alasannya cuma gara2 capek ditanyain kapan nikah itu juga ajaib sih menurutku. Sama halnya dengan pertanyaan kapan punya anak, kok belum punya anak? Dst dst yg kayak dulu pernah kita obrolin πŸ˜€

  16. hmm. pas banget. ada sodara deket , (cewek, 27 y.o) , yang galau bgt mau married.

    yg bikin pusing tuh, kayanya yg ada di kepalanya dia cuma satu, MENIKAH. pacaran sama A selama 5thn, putus krn ga diajak nikah, ganti pacaran ama B selama 2 thn, putus karena ga ada kejelasan, sekarang dikenalin ama si C yg konon siap nikah, langsung jadian, sebulan dah lamaran, dan skrg sibuk sama persiapan nikahnya…

    gw jd bingung sendiri, segitu obsessed nya pengen nikah kah? trus dimanakah yang namanya Cinta? masa iya pacaran bertahun2, gampang bgt pindah ke lain hati krn ga kunjung dinikahin.. trus pacaran sebulan, lgs udh siap nikah.. apa jadinya nanti rumah tangga yang dibangun tanpa dasar cinta yg kokoh ya? *Sakit kepala*

    gw aja yg udh pacaran 7 thn, nikah mau 10thn, sampe sekarang msh tetep belajar utk jd pasangan yang lebih baik, lebih saling ngerti dll dll.. *curcol*

    • Nah makanya.. Kadang tuntutan buat cepet nikah sebelum umurnya lewat bikin orang buat milih keputusan untuk nikah ini seolah-olah asal cepet aja yang penting nikah. Padahal kan kalau dipikir-pikir, beneran yakin itu dalam sebulan kenal uda mau langsung nikah? Memang sih lamanya pacaran ga selalu menjamin orang pasti akan nikah atau menjamin kebahagiaan waktu nikahnya, tapi setidaknya kita punya waktu untuk saling kenal. Kayak yang dirimu bilang, kita yang udah kenal bertahun-tahun lamanya sama pasangan aja masih selalu belajar untuk jadi pasangan yang lebih baik. Gw jg heran yang dalam waktu sekejap mata tiba-tiba yakin mau nikah itu gimana caranya ya?

  17. klo temenku nikah karena pengen punya anak trus bisa dibawa kemana2 anaknya. duuhhh cetek buanget deh alasanya. disangka anak perhiasan apa ya. tapi juga kadang pikiran orang mau nikah tuh karena ngeliat si couple A seru idupnya, si couple C bahagia terus2an. padahal kan kita liat luarnya aja. buat ngejalanin komitmen nikah aslinya butuh perjuangan , pengorbanan. real life begin after say “I do” hihihih

    • Hahaha itu ada2 aja alasan pengen nikahnya. Aku aja sampe sekarang masih mikir loh Nis kalau nanti punya anak, beneran bisa ngedidik dia dengan baik ga ya? Punya anak kan bukan cuma buat dibawa kemana-mana dan dipamerin. Hiks.
      Nah biasanya emang banyak tuh yang pengen nikah karna ngeliat si A idupnya enak ya bahagia banget setelah nikah, dst dst. Tapi ya bener yang kamu bilang, komitmen setelah nikah itu kan ga segampang ngebalikkin telapak tangan. Butuh perjuangan dan pengorbanan yang ga sedikit kan πŸ™‚

      • Iyaa Nis, gpp kok aku mudeng. Hihihi. Nahh betul tuh, mahal ya bok keperluan buat anak tuh. Tapi denger2 katanya kl udah punya anak itu selalu ada rejeki untuk anak ya. Karna belum pengalaman, aku mah aminin aja πŸ™‚

  18. wah begitu mampir baca postingan ini langsung manggut manggut.
    Ada temenku tiap hari yang di ributin topiknya cuma satu, kapan dilamar, kapan nikah. Padahal cowo nya aja belum jelas siapa. Lebih gilanya lagi dia pengennya kenal bentar terus nikah, wadaaaw ngeri banget deh dengernya. Hmmm aku kan kepo ya terus nanya nanya, kenapa sih dia segitu ngebetnya pengen nikah. Jawabannya dia malah bikin aku makin bengong lagi, dimata dia nikah itu cuma satu kata INDAH. Kalo aku ceritain susahnya, komitmennya, dll masa dia anggep aku cuma ngada ngada doang. Aduuuh kayaknya sih dia kebanyakan nonton sinetron deh πŸ˜†
    Aku setuju banget sama pendapat kamu kalo nikah itu bukan kompetisi. dasarnya memang cinta tapi juga perlu logika. Dan setuju nikah itu gak gampang πŸ™‚

    • Ihhh setujuuuu bangett deh akuuu. Aku jg ada tuh temen yg kayak gitu, giliran kira cerita ttg suka dukanya nikah, masalah2 yg bakal dihadepin, dll, tapi malah ga dipercaya πŸ˜€ Ketutupan sama rasa cinta dan kebelet kawin sih kayaknya ya πŸ˜€
      Namanya nikah kan pasti butuh cintalah ya, tapi kan pertimbangannya ga bisa cm semata karna cinta tok lalu nikah. Apalagi belum bener2 kenal sama calon pasangan. Macam beli kucing dalam karung. Sereemm

      • Iya untuk beberapa orang cinta itu buta sih Mar, atau nganggap kalo sampe kenapa napa juga gampang tinggal cerai ini 😦
        Padahal menikah ga sesimpel itu ya. Ngerasain sendiri kadang, cinta aja gak cukup buth komitment, sejuta toleransi, pengurangan ego sampe ke titik nol, kesabaran seluas dan sedalam samudra #eh *oke ini mulai lebay πŸ˜† *
        Anyway intinya, cinta boleh buta tapi otak mesti tetep dipake πŸ˜‰

      • Betuull setuju banget, niihh bacaa yang pada buta karna cinta dan nikah tanpa pikir panjang. Lagipula kl aku pribadi memang ga setuju dgn konsep cerai, menurutku apa yg sudah dipersatukan Tuhan ya cm maut yg boleh memisahkan. Itu jg kalo bisa bareng2 aja ya biar ga ada yg ditinggal dan ninggalin. Hehe

      • Banyak yang nikah dengan alasan yang salah. Kalo beruntung ya mereka akhirnya cocok2 aja cuma berapa persen sih kebetulan itu bakal terjadi? Sejauh aku denger sih jarang ada yang nikah emang karena udah siap. kebanyakan aku denger nikah karena emang udah umur, udah bosen ditanya kapan kawin, terlanjur hamil, atau emang pengen punya suami buat nyender aja πŸ˜€

      • Iya, kl dasar dan alasan awal untuk menikah aja udah salah, gimana nanti ceritanya pas membina hub suami istri seumur hidup coba. Karna memang masalah menikah kan bukan cm semata ttg hidup sama2, tapi ya seperti yg km sebutin di atas td. Baru2 ini jg ada tmnku yg mau nikah karna bosen susah ktmunya pas lg pacaran. Kl menurutku ya, sungguh alasan yg dangkal kl sekonyong-konyong memutuskan utk menikah cm supaya bs ktmu tiap hari.

      • itu yang kayaknya ga terlalu dipikirn banyak orang deh Mar. Soalnya udah kebayang nikah tuh yang enak enaknya aja, padahal di balik itu kan mesti kerja keras juga dan gak gampang. Sedih sih kalo liat temen yang bercerai, kayaknya menikah itu gak sakral lagi

  19. […] gue mo bikin postingan tentang menikah ah. Gue dapet inspirasi setelah baca postingan mbak Maria tentang alasan menikah. Sebelumyan disclaimer dulu, gue bukan konselor pernikahan, juga belum dapet bintang 5 (perfect) […]

  20. Halo mariaa.. Kunjungan balik. Suka sama cara nulismu, dan iya. Nikah itu bukan lomba. Apalagi kalo pasangannya belom cocok tp dipaksa. Itu si yang paling gawat,, jangan sampe de ya ada yang kayak gtu.. Hehe

    • Hai Fan, makasih udah mampir yaa πŸ™‚
      Betul, kalo nikah udah dijadiin perlombaan mungkin otaknya udah pada miring ya yg ikutan. Dikira nikah cuma buat main2 apa ya.. Hehee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s