Pindah rumah?

movinghouse[1]source

Berhari-hari kangen ngeblog tapi lagi bingung apa yang mau ditulis. Jadi kali ini mau cerita aja tentang rencana kita buat pindah rumah. Pas kemarin nikah itu kita mutusin untuk tinggal sementara di apartment karna saya masih kerja, biar ga kejauhan dari kantor kalau berangkat. Tapi definisi ga kejauhan di Jakarta ini kan tetep aja 2 jam berangkat dan 2,5 jam kalau pulang. Tau sendirilah ya macetnya kayak gimana jalanan disini. Kalau lagi sial, pulang beda waktu 5 menit aja bisa setengah jam lebih lama sampe rumahnya. Tinggal di Jakarta emang bakalan tua di jalan sih kayaknya.

Akhir tahun kemarin emang ada rencana untuk pindah ke Bogor yang lebih deket sama tempat kerja suami, tapi karna satu dan lain hal sementara kita perpanjang sewa di apartment ini. Berhubung sekarang saya bantuin kerjaan suami, ga ada masalah lagi dengan jarak dari rumah ke kantor. Β Setelah hampir 6 bulan tinggal di apartment, akhirnya kita mutusin untuk pindah ke rumah. Salah satu pertimbangan karna biaya sewa yang cukup mahal dan ruangan di apartment kan memang terbatas ya. Sedangkan kita berdua anaknya gratakan, jalan kemana-mana kaki mentok kena tempat tidur, nyenggol ini itulah. Trus anehnya disini biaya listrik kok rasa-rasanya bisa lebih mahal daripada waktu saya tinggal di rumah yang diisi sama 5 orang ya. Hahaha.

Enaknya tinggal di apartment, memang letaknya yang strategis mau kemana-mana gampang dan ga cape di jalan. Sedangkan kalau di rumah, berhubung kita dapet rumah di Cibubur pasti jadi lebih jauh kalau mau pergi plus jam kena macet di jalan pasti lebih banyak. Tapi puji Tuhan kemarin kita dapet rumah yang ga disangka-sangka cocok banget. Rumahnya cantik, nyaman, harganya pun masih masuk sama budget. Masih ngontrak juga sih, sambilan ngumpulin tabungan buat beli rumah yang harganya makin hari makin ga masuk akal. Doakan saja yaa πŸ™‚

Padahal tadinya kita udah pesimis ga bakal bisa pindah karna belum nemu rumah yang cocok, eh pas minggu lalu hunting ketemu juga sama rumah ini dan sesuai banget sama yang kita pengen. Memang jodoh ga akan kemana ya.. Terus karna kemarin masuk apartment yang full furnished, otomatis kita juga mesti nyari semua furniture untuk rumah dari awal *korek tabungan dalem-dalem* Tapi ya sekali lagi puji Tuhan tabungan masih mencukupi walaupun belinya juga masih nyicil-nyicil buat yang penting dulu kayak tempat tidur, lemari, dll. Walaupun kayaknya jadi harus mengubur hasrat buat belanja travelling tahun ini, ya gpplah yang penting rumah keisi dulu itu juga udah seneng πŸ™‚

Memang sih setelah saya pikir-pikir harusnya dari awal nikah kita tinggal di rumah aja, karna selain lebih hemat biaya sewa, furniture juga setidaknya udah milik sendiri. Sekarang jadi mesti ngisi rumah lagi dari awal. Soalnya kemarin itu emang udah ga sempet kalau mesti nyari rumah dan isinya karna waktunya mepet dan padat tiap minggu nyiapin perintilan nikahan. Anggap saja hikmahnya jadi tau gimana rasanya tinggal di apartment. Dan memang enak sih soalnya dari dulu juga penasaran tinggal di apartment itu gimana. Rasa-rasanya kayak di hotel tapi ga ada cleaning servicenya :p

Ga enaknya ya kalo lagi berantem ga bisa kemana-mana walaupun gemeeeessss. Yang diliat lu lagi lu lagi, mentok kabur ke kamar mandi. Tapi sedih banget kan udahlah lagi berantem masa lari ke kamar mandi. Hahaha. Mungkin karna berantemnya juga di ruangan yang sama, jadinya kita kalau lagi berantem baikkannya juga cepet. Gerah soalnya ngambek sama orang, tapi orangnya duduk persis di sebelah kita -_-

Mudah-mudahan rencana pindah-pindahan ini lancar sampai nanti awal bulan. Seneng ngisi-ngisi rumah, hunting barang-barang yang mau dibeli, dan nanti bakal punya ruang ekstra buat gelindingan dari 1 ruangan ke ruangan lain horeeee ;))

Cerita donk pengalaman kalian dulu waktu pertama nikah dan pindah rumah gimana? πŸ™‚

Advertisements

36 thoughts on “Pindah rumah?

  1. Aku paling males pindahin πŸ˜₯ . Cape beresin barang pas mau pindah, lalu beresin lagi dirumah baru. Selama 3 thn nikah sdh 3 kali pindah dg berbagai alasan, ada yg dari negara lain kerumah mertua dulu, dr mertua ke kontrakan deh, eh kontrakannya dijual yg punya terpaksa kita angkat kaki. Semoga yg skrng bertahan nih ngontrak sampai ntar pindah ke rumah sendiri.

    • Iya mba nel, samaa.. Pindahannya sih seneng2 aja ya, tapi males packing dan unpackingnya. Hahaha. Iya mba nel, semoga cepet punya rumah sendiri juga yaa, biar ga perlu pindah2 lagii *doanya sama* πŸ™‚

  2. pindahan setelah nikah ya… ya pindah aja. hahaha.
    kita nyicil2 sih kalo beli perabotannya dan pindah2 barangnya dari pas masih persiapan wedding. jadi emang ribet nyiapin wedding sekaligus rumah. tapi jadinya ya pas abis married langsung bisa pindah. πŸ˜€

    pindahan yang paling ribet ya pas pindah dari jakarta kemari. packingnya itu lho… gak abis2 rasanya. hahaha.

    • Hahaha ga kebayang tuh man pindahan dr Jakarta kesana, ribet banget kan. Tapi barang2 banyak bawa dari Jkt jg ya? Betul, idealnya sih emang harus udah nyicil dari pas prepare wedding ya. Jadi abis nikah langsung masuk rumah sendiri lebih enak kan.

  3. Dari Jakarta pindah ke apartemen disini, tempat suamiku tinggal. Setahun sebelumnya aku liburan kesini dan bareng suami (waktu itu status masih tunangan) dekorasi apartemen ini. 14 tahun lalu beli rumah yang ada halamannya (tempat tinggalku sekarang). 1,5 tahun dibangun, cape pikiran urus printilan dari pilih kusen, lantai, cat, pintu sampe desain taman. Sebelum pindahan ribet juga liat kardus pindahan yang ada dimana-mana, pack & unpack. Cape Mar tapi seneng sih πŸ™‚

    • Waah mba Yo enaak udah ada rumah sendiri ya skr, plus ada halamannya lagi. Mudah2an juga nanti aku bs cepet beli rumah biar ga pindah2 lagi. Hihihi. Betul mba, packing dan unpacking trus ngurusin perintilan pasti nguras tenaga ya, tapi setelah selesai pasti puas banget kan karna semuanya sesuai dengan selera kita dan yg kita mauu πŸ™‚

  4. aku mlh kepengen coba tinggal di apartemen atw ngekost mar, pgn tau rasany hidup sendiri gmn hihi
    sampe skrg blm prnh ngerasain pndh rumah juga, dr kecil udah disini >,<
    sepertinya cape tapi seru yah kegiatan pindahan rumah ini, semoga lancar Mar rejekinya πŸ™‚
    btw skrg udah resign ya?

    • Hidup sendiri seru sih emang ya, ya ada enak dan ga enaknya *mantan anak kosan* hehehe. Cobain deh ngekos, ntar pasti kangeen banget sama rumah πŸ˜€ Aku jg kemarin pengen tinggal di apartemen, tapi kalau buat jangka panjang lebih enak di rumah sih kayaknya. Apalagi kl udah berkeluarga. Biar ga sumpek karna ruangannya sempit kan kl apartment. Iya Mey, aku udah resign, jadinya sekarang ya bantu2 dikit kerjaan suami paling πŸ™‚

      • Iya kl ada jalan pgn coba kerja diluar kota (atw luar negri) spy ngerasain hidup mandiri ky apa πŸ™‚
        Wah uda resign yah, semangat Mar moga sukses yah bantu kerjaan suami kamu ^^

  5. sampai hari ini belum pernah pindah mar. jadi udah hampir 30 tahun sama sekali gak ngerasain packing2 barang. nanti merit kebetulan udah beli apartemen. seneng sih, akhirnya punya pengalaman pindah kandang. hahaha.. Puji tuhannya kita beli apartemen kosong melompong, jadi barang2 sekarang yang ada milik sendiri.. πŸ˜€ doakan sehabis merit 4-5 tahun bisa punya rumah sendiri. hehehe.. goodluck for you too mar..

    • Ntar pas udah pindah pasti jadi kangen rumah deh pi kl gitu :’) Aku aja walau dulu juga pernah ngekos masih sering kangen juga sama keadaan di rumah yang rusuh. Hahaha. Amiiinnn pii, sama2 yaak mudah2an 4/5 tahun ke depan udah bisa punya rumah sendiri. Eh tapi kan kamu udah ada apartemen, masih kepengen tinggal di rumah pi? Iyaa punya barang sendiri lebih enak, mau rusak atau apa ga perlu cemas. Hahaha

      • masih donk marrr.. apartemen prinsipnya cuma sementara aja dan sebagai investasi. kalo udah punya anak.. kayanya emang butuh space yang lebih besar pastinya.. Hehehe..

      • Betuul pi, kl udah punya anak emang lebih enak di rumah ya kayaknya. Biar ga sumpek juga sih. Ini jg kerasa beda banget abis dr apartemen pindah ke rumah :))

  6. bener mar nyari rumah itu cocok2an jadi kalau udah ketemu yang cocok sayang gitu rasanya kalau enggak diambil. semoga lancar yah kamu pindah2an rumahnya. dan emang bener juga sih kalau udah serumah kalau gemes atau kesel gabisa kemana2 lagi ujung2nya jadi baikan aja deh daripada makin kesel sama orang tapi orangnya deket kita hahahaha..

    • Iya re, susah2 gampang nyari rumah yang cocok di hati sama di kantong. Seringnya sih cocok di hati tapi ga cocok di kantong. Hauahaha. Makasii ya re πŸ™‚ Bener banget, aneh soalnya kl berantem lama2 tapi yang diliat dia lagi dia lagi. Ujung2nya kangen trus baikkan deh. Hahaha :))

  7. wah beneran yah Mar (ikut2an abis pada manggil Mar hehehe) namanya rumah itu emang jodoh2an, syukurlah yah udah dapet yang cocok di kantong sama cocok dihati….
    masalah pindahan nanti nyicil2 aja belinya dikit2, tentu rasanya lebih puas karena hasil keringet berdua kan πŸ™‚

    • Gpp ci Fel, panggil aja Maria. Hihihi. Betuul, ini juga masih nyicil perintilan2, lebih enak lagi kl punya unlimited budget ya. Hahaha tapi beli2 barang buat isi rumah dari hasil keringat sendiri emang puas banget yah πŸ™‚

  8. Belum nikah, belum pernah pindah rumah. Tapi waktu dari Kotamobagu (rumah ortu) kost ke manado, 1 pick up penuh sama barang. Di Manado itu dulu jarang kost yg udah ada kasur, lemari meja.. Jadi semua bawa sendiri..haha.. Pindah merantau ke Jkt cuma bawa 1 koper, 1 tas laptop.. Sekarang sudah beranak pinak, sampe 3x pindah kost itu pick up kecil penuh ma barang..haha :p Tar kalo pindah rumah sendiri barang yg kecil2 macam springbed, kulkas, meja udah adalah.. Tar kalo mau dudukditiker dulu lah yah.. muahaha :p Semangatt Mar.. Pelan2 pasti kebeli lah itu isi rumah. πŸ˜€

    • Hahaha iyaa banget py, biasa tuh kalo ngekos pas dateng bawaannya cuma seupil begitu mau pindah tiba2 udah 1 pick up aja barangnya. Kemarin waktu aku pindah kosan juga bingung kok barang2nya bisa beranak jadi banyak banget ya. Hahahaha. Amiin py, doain yaa mudah2an bisa cepet punya rumah sendiri πŸ™‚

  9. dulu pindahan dari rumah lama ke rumah baru bawaannya segambreng, tapi karena letaknya cuma sebelahan jadi ga ribet2 banget, tinggal tenteng, jalan, taro hahaha… yg ribet justru malah beresin rumah barunya… males banget mulainya hahahaha…

    tinggal di apartemen sebenernya enak2 engga… enak karena kecil jadi beresinnya ga repot… ga enak kalo uda kebiasa tinggal di rumah… sempit euy… apalagi yg murah kan ukurannya cuma sepetak2 doang hahaha…

    • Hahahaa ya ampun mel pindah rumah tapi kok sebelahaan, enak banget itu ga perlu pake pick up. Betuul, repot unpackingnya lagi ya. Udah males duluan :p
      Iya, kl masih sendiri tinggal di apt sih enak ya. Tapi kl udah berkeluarga bawaannya sumpek karna ruangannya terbatas banget kan. Apalgi kl gratakan gini kayaknya emang paling bener tinggal di rumah.

  10. Dulu waktu pindah ke rumah ini pas baru nikah, rumahku kosong melompong dan cuma ada tv ama karpet doang…hihihi..
    Piring dan gelas pun cuma ada 2…pokoknya seru deh πŸ™‚

    Selamat pindahan yah, semoga betah di rumah barunya πŸ™‚

    • Iyaa mba, piring dan gelasku pun kemarin baru ada 2, untung udah beli. Hahaha. Yang seru bagian ngisi2 rumahnya sih ya πŸ˜€
      Makasii ya mba erry, mudah2an betah deh disni. Enak karna ada halaman kecil dan lebih luas ruangannya dibanding di apt kemarin :))

  11. Awal nikah sama baginda raja dulu, kami masing2 bawa “harta perawan” ke rumah baru, Mar. TV, kasur sama lemari bawaan dari kost2an masing2 masuk ke rumah baru, kebayang nggak penganten baru tapi kasurnya pake yg single gitu? Seruuuu! Hahaha.
    Bener ih, masa2 pindahan rumah itu pengalaman tak terlupakan, even sekarang udah nyaris 10 tahun, perasaan excitednya masih terasa… πŸ™‚
    Btw, udah tinggal di rumah baru, sering2 ke ace hardware gih. *tebar ratjun* πŸ˜†

    • Beneran mba? Hahaha ya ampun kamu kocak banget sih sama suamii masing2 bawa kasur single gitu. Terus malam pertamanya gimanaa ituuu? *ups* :))
      Iyaa seru banget mbaa main ke ace hardware sekarang, huhuhuu sedih kalo bisa mau nginep trus besok paginya dikasi barang gratis masing2 1 item buat semua jenis barang *ngiler*

  12. pindah ke rumah suami setelah nikah ya pindah aja sama koper 2 biji xiiixii kebetulan dia emang udah dari dulu tinggal di rumah sendiri, tp kan kebayang ya lelaki tinggal sendirian pasti kacau berantakkan, khusus menyambut kedatangan aku dia cuti seminggu buat bersih2 dan beli perkakas2 rumah :))

    • Ihh mba Fe tapi suami kamu rajin banget sampe dibela2in cuti buat beberes dan beli perkakas rumah. Namanya laki ya pasti kl tinggal sendiri berantakannya kayak apaan tau. Tapi kalo udah ada bini dan masih berantakan bakal pusing denger suara istrinya yg berkoar2 pasti. Hehehe

  13. Rumah sekarang ini udah dibeli Diaz 2 tahun sebelum kita merit, jadi begitu merit ya udah langsung default gue pindah ke sini. Bahkan pas Diaz proposed pun dia bilangnya: Do you like this house? Pas gue jawab: Yes, why? Dia bilang: Because you’re gonna live here.

    Terus karena udah ditinggalin 2 tahun ya barang-barangnya udah ada. Sekarang lagi pengen ganti beberapa furniture sih, kayak sofa, meja makan. Tapi nunggu ntar Diaz kantornya pindah keluar rumah dulu deh, jadi furniture yang sekarang diangkut pindah ke kantor. Terus ngisi rumah pake furniture baru hehe…

    Selamat menikmati rumah baru ya Mar! Semoga cepet-cepet bisa kekumpul uangnya dan bisa beli rumah sendiri. Amin.

    • Aww Diaz so sweet banget sih Ngel.. Tapi setelah nikah enaknya udah ga musingin masalah rumah lagi ya. Hunting2 furniture baru buat di rumah dan beli perintilan emang paling seru sih ya apalgi kl budgetnya unlimited. Hihihi. Amiinnnn, doain ya supaya cepet kebeli rumahnya. Makasi ya Ngel πŸ™‚

    • Sama Non, paling males sih bagian unpackingnya yah. Udah cape2 ngepack barang dari tempat lama begitu sampe mesti dibongkar satu2. Eh nah bagian ngisi rumah ini yang bikin paling seneng asal budgetnya unlimited. Hauahaha. Banyak banget deh yang mau dibeli abis pindahan :p

  14. Kalo aku pas pindah pertama kali ke apartemen yang lama pake acara drama kunci hilang gara2 tas tempat naronya ketinggalan di kereta. Nyaris luntang lantung ngeret 2 koper besar karena niatnya udah mau nginep di apartemen hari itu.. hahaha.. Alhamdulillah yang kantor penyewanya baik banget bisa ngasih kunci cadangan hari itu. Setidaknya ga balik lagi ke rumah mertua bawa2 koper.. kayak anak ilang.. hahaha

    ABis itu ngerasain deh indahnya bobok di “rumah sendiri” yang masih kosong melompong.. cuma pake kasur angin.. πŸ˜€

    • Hahaha perjuangan banget tuh be di hari pertama pindah ke apartemen. Untung ga mesti balik ke rumah mertua lagii yah. Tapi lucu jadi ada ceritanya hari ini πŸ™‚
      Mau tidur di tiker ataupun di kasur angin asal tidur berdua sama suami apalagi di rumah sendiri tetep aja nikmat ya.. Hauahaha :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s