Sudahkah kita bersyukur?

tumblr_lvmydf9MRb1qii5iio1_500

Kemarin malam kita keluar untuk beli dimsum di deket sini. Sembari nunggu dimsumnya disiapin, ada bapak-bapak lewat di depan toko sambil narik gerobak yang sepertinya berisi barang-barang bekas. Tanpa menggunakan alas kaki, bapak ini berjalan sendiri narik gerobak sambil memegang gelas yang berisi kopi hitam di tangan kirinya.

Setelah beli dimsum, di jalan pulang kita ngobrol tentang bapak yang tadi lewat. Malem-malem kayak gini dia masih kerja untuk nyari sesuap nasi, atau mungkin untuk memberi sesuap nasi buat keluarganya di rumah. Narik gerobak, ditemani segelas kopi untuk menambah stamina atau mungkin sekedar sebagai penambah semangat.

Cape pasti, seharian narik gerobak itu kemana-mana. Kena sengatan matahari dari siang bolong sampai hari berganti malam.

Seringkali saya suka mengeluh untuk hal-hal yang ga penting. Seringkali merasa kurang ini dan kurang itu. Kadang kalau pas lagi coba makanan di tempat baru dan makanannya ga enak, selesai makan pasti ngoceh ah makanannya ga enak ya. Ga mikir kalau di luar sana ada orang-orang yang bahkan mau makan sesuap nasi aja mesti dicari susah payah.

Harusnya bersyukur.. Setiap hari masih bisa makan dengan lauk yang berkecukupan. Sayur cukup, daging juga cukup. Walaupun belum punya rumah sendiri, bersyukur karna masih dikasih tempat berlindung di rumah yang nyaman. Masih bisa tidur di ruangan berAC, masih bisa tidur di atas kasur. Masih bisa mandi dengan air yang bersih tanpa takut kehabisan air.

Bersyukur masih punya penghasilan yang cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Bersyukur atas segala sesuatu yang sudah dimiliki.

Kalau selalu ngeliat ke atas, ga akan ada habisnya segala yang dirasa masih kurang. Sekali-sekali lihat ke bawah supaya diri sendiri tertampar dan malu karna sering mengeluh. Tapi seharusnya ga perlu sampai ngeliat ke bawah dulu, lalu baru bersyukur atas apa yang udah dimiliki.

Seharusnya bersyukur dilakukan setiap saat, saat susah maupun senang.

Kalau lagi senang rasanya pasti lebih mudah untuk bersyukur, begitu ada masalah sedikit mulai deh rentetan keluhan yang bahkan suka ga sadar diucapkan keluar gitu aja dari mulut. Aaaakk harus bisa direm supaya kelak bisa jadi contoh buat anak-anakku nanti. Amin. *aminin sendiri*

Saya belajar untuk lebih bersyukur. Bersyukur karna keadaan sudah jauh lebih baik dibandingkan dulu. Sadar kalau ucapan syukur itu selalu manjur buat hati jadi lebih tenang. Ucapan syukur buat saya belajar untuk berpuas akan hal-hal yang sudah saya miliki. Bukan cuma mengeluh atas apa yang belum dimiliki. Ucapan syukur buat saya sadar kalau Tuhan ga pernah meninggalkan saya barang sedetikpun πŸ™‚

Tapi ya namanya manusia, kadang ingat bersyukur, kadang suka ga sadar ngeluh melulu. Setidaknya saya bersyukur masih diingatkan untuk selalu bersyukur.

Sudahkan kita bersyukur hari ini? πŸ™‚

“Let gratitude be the pillow upon which you kneel to say your nightly prayer. And let faith be the bridge you build to overcome evil and welcome good.” –Β Maya Angelou

Advertisements

21 thoughts on “Sudahkah kita bersyukur?

  1. wahh ganti themes ya blog nya.. baru liat.. bagus dehhhh…
    eniwei, iya gw juga kalo liat orang2 yg sederhana dan hidupnya penuh perjuangan, tapi mereka ga ngeluh, rasanya malu ati sendiri ya.. berasa ga tau diri n ga bersyukur banget…

    • Iya, aku baru ganti kemarin. Hihii makasii..
      Iya dhe, malu sendiri liat orang yang kerja susah payah gitu tapi dia ga ngeluh sm sekali. Jadi bikin diri sendiri ngaca. Malu jadinya kadang suka ngeluh..

  2. Aih, theme blog barunya ini aku suka, cantik! πŸ™‚
    Bener, Mar. Apapun kondisi kita, sudah sepatutnya kita selalu bersyukur. Kalo dalam Islam, ada tuh ayatnya: Bersyukurlah, maka nikmatmu akan AKU tambah.. πŸ™‚

    • Makasii mba Fit πŸ™‚
      Amiin mba.. Memang betul banget ayatnya. Semakin kita bersyukur atas apa yang dimiliki, maka Tuhan yang akan semakin mencukupkan segala sesuatunya πŸ™‚

  3. Mar themes barunya bagusss… Dan aku suka sekali postingan ini.. Terima kasih udah ngingetin Mar kalau kita emang harus senantiasa bersyukur. Walaupun suka susah sih kadang aku masih suka ngeluh kalau lagi stuck tapi tetep harus belajar bersyukur terus πŸ™‚

    • Makasii rere :* Iya, ini juga sekalian ngingetin diri sendiri. Kadang kl lagi pusing yang kita inget kan cm ngeluh mulu ya.. Padahal kl dipikir2 harusnya malu bs ngeluh tapi ga bs nyempetin buat bersyukur. Huhuhu

  4. Yup mar.. πŸ™‚ thank untuk remindernya.. πŸ™‚ kadang memang paling gampang bersyukur pada waktu seneng sih yah.. hehehe.. tp gw belajar dgn bersyukur, kita bisa lebih menghargai hidup *tsah* bahasa gw berat amet. Wkwkwk

    • Iyaa bener, biasa kt ingetnya kl pas lagi seneng yah. Tp aku setujuu.. Memang rasanya kl bersyukur kt jadi lebih bisa ngehargai hidup dan segala yg ada di dalamnya ya πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s