I left my heart in Situ Patenggang

KONICA MINOLTA DIGITAL CAMERADanau Situ Patenggang (source)

Waktu SMA dulu, ada kegiatan sekolah yang disebut dengan Jambore. Kurang lebih kayak kegiatan camping untuk 1 angkatan gitu ya.

Kalau ga salah, kegiatan camping ini berlangsung selama 5 hari 4 malam. Jambore kali ini berlokasi di Danau Situpatenggang, Ciwidey, Bandung. Kita kesananya naik tronton donk, terus dari tempat tronton berenti mesti jalan agak jauh ke tempat camping dengan bawaan carier 1,5 lt + matras + sleeping bag. Buat manusia yang ga pernah camping kayak gini seneng banget saya masih bisa sampe ke tempat tujuan bawa carier segede badan itu. Hahaha

Sampai di lokasi, ternyata danaunya ada dua, 1 danau kecil di depan tenda saya, yang 1 lagi danau besarnya. Lokasi camping kita kan hanya di sekitaran danau, nah pemandangannya selain danau ada hutan kecil di sekelilingnya.

Begitu kabut turun dan matahari terbenam, udara dingin mulai menyelimuti tempat ini. Saat sampai di sana saya ga mengira udaranya bakal super dingin kayak gitu. Bahkan panitia acara juga ga ngira akan sedingin itu kayaknya. Udah pakai baju 3 lapis aja masih kedinginan padahal 2 lapisnya itu jaket yang didouble.  Sangking dinginnya saya juga bengek batuk ga berenti. Udah pake segala scarf yang super tebel juga buat ngelindungin leher. Teman-teman yang lain pun cukup banyak yang mengalami hipotermia malam itu.

Sampe P3K pun katanya kewalahan sangking banyaknya pasien. Yang lebih bikin horror lagi di tengah cuaca dingin itu, ada yang kerasukan juga donk. Hiii kebayang ga sih terdampar di tempat antah berantah yang dikelilingi danau besar dan hutan, udara super dingin, penerangan seadanya dari lokasi perkemahan, belum lagi banyak yang hipotermia, ditambah ada yang kerasukan pula. Lengkap horornya!

Saya sih sebenernya ga percaya dengan yang gitu-gituan ya maksudnya kayak ilmu gaib atau liat yang aneh-aneh gitu. Karna selama ini juga toh ga pernah ngerasain dan ga mau ngerasain juga. Tapi ada 1 kejadian yang masih saya ga ngerti sampe detik ini.

Jadi suasana di malam pertama itu kan agak chaos ya. Ada beberapa acara kelompok yang sampai dibatalkan karna banyak yang sakit. Jadilah saya dengan teman-teman cuma duduk-duduk cantik di tenda. Waktu saya keluar tenda itu pemandangannya langsung ke arah danau kecil, anehnya saya ngeliat kayak ada 2 orang berdiri di tengah danau dan menghadap ke arah kita. Ih masih merinding saya waktu nulis ini. Dua orang itu pake jaket tebel berbahan parasut, dilengkapi dengan topi kupluk tapi muka mereka sama sekali ga keliatan. Terus badannya juga cuma setengah yang keliatan dari pinggang ke atas. Jadi pinggang ke bawah kayak di dalam air.

Jaraknya sih cukup jauh dari tenda karna mereka itu ada di tengah-tengah danau. Dan ga terlalu jelas juga keliatannya karna penerangan kan banyaknya di lokasi perkemahan, paling cahaya bulan aja yang bikin lumayan terang. Berhubung saya ga mau ngira-ngira itu apaan, saya minta temen buat nyenter ke tengah danau. Herannya semua temen saya bilang mereka ga lihat benda apapun. Aneh banget beneran. Saya tanya, apa mungkin itu ada kayak perahu yang kelepas, atau ada box barang yang lagi ngambang kali aja salah liat kan. Terus semuanya bilang sama sekali ga ada apa2 di danau, ga ada barang, ga ada batu, apalagi orang! Padahal saya masih bisa lihat jelas apa yang saya lihat saat itu. Huaaaa emaaaakk itu apaan donk yaaaa? *guling-guling di tanah*

Saya jadi panik sendiri dan ga ngerti kenapa yang lain pada ga liat. Yang lebih parahnya lagi, benda itu lama banget donk disana. Saya udah lama di dalem tenda, pas keluar masih aja ada di situ. Sampe akhirnya diungsiin ke tenda panitia.

Sebenernya sih bukan ini cerita utama yang mau saya kasih tau ya, kok malah jadi kemana-mana. Hahaha. Yang mau saya kasih tau itu cantiknya Danau Situpatenggang waktu malam hari. Langitnya itu loh..  Ah bener-bener kayak di film. Baru kali ini seumur hidup saya lihat bintang sebanyak itu di langit.

Kalau  di Jakarta mau liat dimana bintang sebanyak itu? Kalaupun ada bintang cuma ada beberapa biji waktu langitnya cerah. Lah disana bintangnya tumpah ruah. Banyaaaaakkk banget bener-bener ga bakalan bisa diitung.  Sampe detik ini saya belum pernah lagi ngeliat bintang kayak malam di Situpatenggang. Bayangin aja tiduran di bawah langit yang bintangnya tumpah ruah sejauh mata memandang, ditemani udara dingin dan danau yang tenang di depan mata *bukan danau yang horor ya* bener-bener jadi pengalaman berkesan buat saya. Unforgettable! 🙂

0,,17326436_303,00Kurang lebih bintangnya keliatan kayak gini tapi lebih banyak (source)

Sayang waktu itu kita ga boleh bawa hp ataupun alat elektronik lain sama sekali. Jadi ga bisa diabadikan momen itu, cuma bisa saya simpen di otak aja ingatannya.

Satu lagi kecantikan tempat ini ya Danau Situpatenggang yang besar itu. Tapi mungkin waktu itu juga didukung dengan cuaca kali ya, jadi rasanya berkesan banget. Di hari ke 4 ada acara berlayar ke tengah danau menggunakan rakit yang dibikin sendiri bersama kelompok. Bahan yang dikasih ada tali tambang, batang pohon dan ban bekas untuk tempat duduknya. Kebayang ga sih ngerakit perahu sendiri untuk didayung sampe ke tengah danau? Mending kl bisa balik lagi, lah kalo simpulnya kelepas di tengah danau gimanaaa? Masalahnya saya ga bisa berenang. Hahaha serem banget itu pokoknya.

Singkat cerita, rakit kita jadi dan bisa dinaikin keliatannya. Itu kan acaranya pagi-pagi banget ya, udara masih dingin terus langitnya mendung, gerimis dan banyak angin. Saya udah murus-murus aja waktu mau naik ke rakit, kl tenggelem di tengah danau ga lucu kan. Pake pelampung sih, tapi tetep aja takut tenggelem. Ga ngaruh!

OLYMPUS DIGITAL CAMERASuka turun kabut di danau (source)

Lalu seolah kurang dramatis, waktu kita naik rakit dan mulai mendayung ke tengah danau eh hujannya makin deres donk dan turun kabut yang cukup tebal. Kalo ujan doank sih gpp ya, lah ini pake anginnya kencang segala. Jadi begitu kita ngedayung maju, rakitnya mundur lagi karna ketiup angin. Itu posisinya udah lumayan jauh dari daratan padahal. Kita sempet stuck di rakit karna ga bisa ngedayung maju dan terus kebawa angin.

Suasana di tengah danau itu kan hening banget ya. Suara-suara dari darat cuma terdengar sayu-sayu. Hujan rintik disertai kabut tebal menyelimuti danau sejauh mata memandang. Sedangkan saya manusia yang ga bisa berenang ini terdampar di tengah danau, dengan beralaskan ban bekas sebagai tempat duduk di dalam rakit yang dirakit seadanya. Itu rasanya antara senang dan mau nyebur sekalian aja ke danau. Senang karna pengalaman itu baru banget buat saya dan karna di tengah rasa takut itu saya seolah dihipnotis dengan kecantikan alamnya. I left my heart in Situ Patenggang (minus kejadian horornya).

Kalau dipikir-pikir bersyukur juga sih cuaca hari itu mendung, hujan, berangin bahkan kabut juga turun. Karna kalo ngga pasti pengalamannya ya biasa aja kayak naik perahu di danau sambil liat pepohonan di sekitarnya. Ya pada akhirnya untung saya ga tenggelam dan rakit yang dirakit seadanya itu bisa kembali selamat sampai di daratan.

Jadi buat yang tinggal di dekat Bandung, bolehlah mampir ke tempat ini untuk sekedar berwisata. Malah saya baru tau kalau Danau Situpatenggang ini dikenal karna batu cintanya. Dulu waktu kesana ga ngeliat batu yang dimaksud. Gimana berminat ngga berkunjung ke danau ini? Atau da yang pernah punya pengalaman seru lainnya waktu berkemah? 🙂

Advertisements

12 thoughts on “I left my heart in Situ Patenggang

  1. Horor bangettt mar yg penampakan didanau. Aku dah 4 or 5 kali deh kayaknya ke situpatenggang. Biasanya ke kawah putih dulu krn searah kan ya. Pertamakali kesana thn 2006 or 2007 lupa. dan bener2 terkagum2 liat cantiknya danau itu. Abis pulang dr sana baru film heart muncul …eh rasanya pengen balik lg jadinya krn mreka syuting disitu. Ke 2 kali kesana juga masih keren. Tapi pas ke 3, ke 4 dst udah ga indah dulu (menurutku sih mar)…

    • Iya Jo, aku aja pas nulis lg tentang penampakan itu masih kebayang jelas. Ih horor deh padahal kan aku ga percaya yg gitu2an.

      Eh aku baru tau syutingnya heart disana ya? Pantes tempatnya cakep bangeet.. Kukira dimana gitu. Udah rada kotor ya pasti tempatnya? Sayang bgt ya padahal cantik bgt kan danaunya.. Aku pengen kesana lagi deh jadinyaa

  2. Aduhhh.. camping itu emang selalu seruu, dari mulai harus “izin” dulu sama yang punya tempat sampai beneran bisa liat gugusan bintang buat the milkyway. Aku terakhir camping di ranca upas deket ciwedey itu juga dinginnya gak karuan, tapi pas malem jam 1 pagi melihat bintang itu indah banget.. gak ada hiburan tv, paling cuma bawa iphone aja itupun diirit batreinya plus gak ada signal pun makanya hiburannya cuma suara sekeliling aja 🙂

    • Kamuu pasti sering ya camping gituu. Ih aku kepengen lagi deh, tapi si suami ga mau camping, payah dia takut dimakan serigala. Meeehh. Iya Tik, ga ada tv ataupun alat elektronik tapi ngeliatin bintang segitu banyaknya aja uda seneng bgt. Aku ga pernah abisnya liat gugusan bintang kayak gitu. Hihihi

  3. Aku pernah ke Situ Patenggang bulan Juli 2011 bawa 3 keluarga temen dari Belanda. Bagus tempatnya dan legenda baru cintanya menarik ya. Kita suka banget de situ, Ciwidey & Rancaupas. Sesekali lain daripada Tangkuban Perahu yang walaupun bagus tapi udah ngga nyaman (banyak pedagang asing yang agresif).

    Ngeri juga Mar kalo yang liat itu hanya kamu sementara teman-teman lain ngga.

    • Wahh, seru banget mba rame2 gitu.. Iya legenda batu cintanya menarik mba, banyak pasangan yg kesana karna katanya nanti cintanya akan abadi. Hihihi. Aku udah lama bgt terakir ke Tangkuban Perahu, males ya kl lagi jalan2 gitu ktmu pedagang agresif apalagi yang jualannya sambil ngikutin kemanapun kita pergi.
      Iya tuh, sekali2nya aku ngeliat yang aneh ya pas camping itu. Untung ga pernah ngeliat apapun lagi setelah dari sana. Hii

  4. Baru tahu ada danau beginian. Tapi serem ajeeee… Jangan-jangan itu penampakan 2 orang yang lagi kemah terus tenggelem di danau itu.

    Btw… dulu pas SMA aku pernah retret di Puncak, itu langit isinya bintang tok! Keren banget!

    • Iya ngel, jarang2 nemu danau cantik ga jauh dari Jakarta. Tapi ya horor itu kl malem2 kesananya. Kl siang2 sih lumayan rame kali yah.. Seumur2 ke puncak aku ga pernah deh liat bintang banyak gituu. Padahal kan cantik banget ya pasti 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s