Mana yang jadi prioritas?

Priority Matrixsource

Ah memang ya punya blog itu jadi kegiatan yang menyenangkan. Tiap lagi bosen atau lagi pengen melakukan sesuatu tapi gatau ngapain, biasanya saya selalu berakhir dengan blogwalking atau sekedar baca postingan temen-temen yang ada disini. Dan yang saya suka, setiap main ke blog orang selalu aja dapetin sesuatu yang baru. Entah itu pengetahuan baru atau bahkan alarm sebagai pengingat buat diri sendiri.

Kayak hari ini waktu lagi baca-baca blognya Tika dan Mba Fitri, diingatkan kembali bahwa hidup itu merupakan pilihan dan prioritas. Keputusan apapun yang kita ambil, akan selalu ada konsekuensi dan prioritas yang menuntut untuk dipenuhi.

Begitu udah menikah, jelas skala prioritas saya berubah total. Kalo dulu belum mikirin mau beli rumah dimana, biaya hidup berdua sebulan berapa, harus ada tabungan berapa untuk persiapan kalau nanti dikasih anak sama Tuhan, yang notabennya semua butuh budget cukup besar sekarang udah harus dipikirin kan. Memang ya uang itu ga boleh mengambil alih hidup kita, tapi ya kok mau ngapa-ngapain di dunia ini harus serba pake uang sekarang. Pipis aja sekarang bayar bok!

Saya termasuk tipe orang yang mikir panjang buat beli sesuatu. Asli deh kl mau beli baju/tas itu lama banget mikirnya. Soalnya sering kejadian laper mata dan nafsu beli baju atau tas atau barang-barang lain yang keliatan lucu saat itu, begitu dibeli malah jarang kepake dan jadi rusak sendiri. Nah begitu punya uang sendiri dan tau nyari uang itu susah banget otomatis saya jadi mikir 2x kalau mau beli sesuatu. Rasanya sayang udah dibeli pake hasil kerja sendiri eh malah ga kepake danΒ nantinya jadi rusak sendiri.

Sekarang setelah berkeluarga dengan begitu banyak hal yang mau dicapai, kalau mau beli sesuatu jadi mikir berkali-kali lipat lebih lama. Apa bener saya butuh barang yang mau dibeli itu? Memang kalau ga dibeli dulu ga bisa? Dan serentetan pertimbangan lainnya. Kalau pada akhirnya saya memang butuh ya bakal dibeli, tapi kalau rasanya cuma untuk muas-muasin hawa nafsu akan kebutuhan keinginan yang ga pernah habis-habisnya itu ya ditahan dulu sampe ada rejeki lebih. Walaupun kadang ga tahan juga sih. Hahaha

Mau jalan-jalan ke sini ke sana, terus balik nanya ke diri sendiri bener uangnya mau dipake jalan-jalan? Ga mau ditabung dulu buat siap-siap nyicil rumah yang konon harganya makin melambung kayak roket itu? Nahan hasrat yang satu ini jauh lebih susah ketimbang nahan buat beli baju ataupun sepatu.

Untuk sementara memang ada hal-hal pribadi yang harus dikesampingkan dulu demi kepentingan bersama keluarga kecil ini. Rasanya siapapun kl udah nikah apalagi punya anak pasti ngerasain hal ini jugalah. Keluarga yang paling utama, yang lainnya bisa nyusul kok nanti. Amin. Bisa nikah dan hidup bersama kayak sekarang aja saya udah bersyukur dan bahagia banget rasanya. Postingan ini bukan untuk ngeluh, tapi sebagai reminder untuk diri saya sewaktu-waktu nanti baca lagi.Β Mudah-mudahan kelak setelah nanti dikasih anak, maka suami dan anak sayalah yang akan jadi prioritas utama.

Perihal mana yang jadi prioritas itu tetap pilihan masing-masing pasangan ya. Ada yang setelah menikah travelling tetap jadi prioritas bersama, ada juga beli rumah dan kebutuhan lain yang lebih dulu diprioritaskan. Tapi ya segala sesuatu yang sudah didiskusikan bersama pasti jadi lebih enak dijalaninnya kan daripada gontok-gontokan mana dulu yang mau dipenuhi.

Saya sih percaya kalau segala sesuatu itu sudah ditentukan dan diatur sedemikian rupa sama Tuhan. Kita pasti dikasih semua yang terbaik tepat pada waktunya nanti. Masalah materi, masalah anak, masalah rumah, semua sudah diatur sedemikian rupa cantiknya. Tinggal kita sebagai manusia yang menentukan prioritas, berusaha dan berdoa tentunya πŸ™‚

Advertisements

12 thoughts on “Mana yang jadi prioritas?

  1. Iiihhh, apa nih namaku disebut2..? *benerin jilbab* πŸ™‚
    Mar, kata beberapa temen cowok, mereka ngerasa beruntung loh, nikah dan lalu kemudian punya anak, soalnya duit mereka beneran jadi ‘sesuatu’ kayak rumah, kendaraan, perabotan, dll. Jadi bukan cuma habis buat foya foya macem mereka msh sendiri.. πŸ™‚
    Kalo kata ustadzku, “menikah itu membuka pintu rejeki, jadi.. menikahlah!” πŸ™‚

    • Iya mba, aku jadi teringatkan lagi begitu baca blogmu πŸ™‚
      Bener kata temen2mu ya mba, kl dulu waktu single duit nguap entah kemana. Begitu udah berkeluarga duitnya harus jadi sesuatu buat ngidupin keluarga kan. Iyaa aku jg dulu sering banget tuh dikasi tau gitu sama orang kalau nikah itu membuka pintu rejeki, kalau punya anak pun akan ada rejekinya sendiri. Jadi ga perlu cemas ttg materi. Bener ga mba? *belum punya anak*

  2. Iya mar kalau udah married emang pastilah keluarga jadi nomer 1 ya, mau ngapa2in mikirnya jadi berkali2 lipat lg, harus bisa ngalah2in ego macem masih single hahaha.. intinya ya percaya aja semua udah disiapin sama Tuhan, tinggal masing2 pasangan aja nentuin yang mana jadi prioritasnya, berusaha dan berdoa. Setujuhhhhh πŸ˜€

    • Iya re, udah ga bisa foya2 macam dulu single lagi juga. Kalo jalan2 pun juga itungannya buat ber2 kan. Hihihi. Amin, tinggal imannya nih yang harus dikuatin supaya ga terlalu banyak yg dicemasin πŸ™‚

  3. Apapun prioritas nya yang penting hasil kesepakatan berdua.. ya ga, Mar? Dann iyaaa nih, belum nikah aja gw dah puyeng mau nyicil KPR tp kok dp nya aja nyekek bgt yah..hahaha :p

    • Iyaa betul, kl prioritasnya beda sendiri2 bisa berantem ntar malah ujung2nya. Iya py, dpnya juga nyekek banget ya, tapi kl ga dicicil dr sekarang juga serba salah. Ya mudah2an ada rejekinya lah nanti πŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s