Dokumentasi – Hi Light (Paket PS)

artfoolgarden1source

Dari kemarin udah mau nulis review tentang vendor yang satu ini. Tadinya sih mau tunggu album fotonya selesai dan udah di tangan. Tapi kayaknya  buat nunggu album fotonya dikirim perlu waktu 6 bulan lagi.

Vendor dokumentasi yang kemarin saya pakai merupakan paketan dari Puspita Sawargi.  Kita pilih Hi-Light sebagai vendor untuk dokumentasi karna lihat albumnya cukup bagus. Atau mungkin cuma lagi hoki aja ngeliat pas yang albumnya bagus. Pas ditanya tentang album yang saya taksir itu memang ada tambahan charge lagi karna mereka tambah fotografer untuk candidnya sampe 4 orang kalo ga salah. Tapi berhubung kemarin pengeluaran udah banyak, jadi kita pilih paket yang standar aja.

Awalnya sih saya cukup optimis ya sama vendor ini. Pemiliknya ramah dan cepat tanggap kalau ada yang mau kita tanyakan. Nah mulai bermasalah karna 1 bulan setelah nikahan saya belum dapet kabar apa-apa dari mereka. Biasanya kan memang ada approve layout dulu dan filter foto mana yang mau dipakai. Setelah ditanya, akhirnya baru dikirimin semua foto waktu hari H kemarin dan disuruh pilih foto mana yang kita suka. Honestly, saya agak kecewa dengan hasil fotonya. Ya walaupun saya bukan fotografer, tapi saya suka foto-foto yang bagus dan bisa ngebedain mana yang bagus mana yang ngga.

Ga usah ngomongin masalah komposisi fotolah ya saya juga bukan fotografer profesional, tapi ada banyak foto yang mereka ambil dan hasilnya miring. Kayak foto-foto keluarga yang di panggung depanpun miring coba. Padahal foto keluarga kan yang paling penting. Terus banyak foto yang saya ga ngerti kenapa, mata orang yang difoto ngeliat ke arah yang beda-beda. Harusnya kan bisa diarahkan supaya semuanya liat ke 1 kamera dulu. Padahal ceritanya lagi foto bersama gitu, kan jadi kurang enak diliat karna ga fokus.

Setelah filter foto, ga ada kabar lagi sampai awal Januari kemarin. Akhirnya saya tanya lagi ke mereka kenapa layout fotonya blm dikirim-kirim juga padahal udah 2 bulan dari hari H. Kalo 2 bulan udah jadi albumnya sih gpp ya, lah ini layoutnya aja saya belum dikasih. Dari pertama saya tanyain sih mereka alesannya karna lagi rame banget kemarin sampe akhirnya ga terima order lagi waktu Nov-Dec kemarin.

Pertama denger gitu saya sih maklum-maklum aja ya dan ga ngomel juga. Saya bilang ya gpp, ditunggu secepatnya dan sebisanya mereka aja. Tapi masalahnya keluarga saya dan mertua nanyain mulu kenapa fotonya lama banget belum jadi-jadi padahal udah 2 bulan. Nenek saya yang akhirnya memutuskan buat pulang ke rumahnya di Bangka pun ga sempet liat fotonya. Padahal sebelum pulang, beliau minta sama papa foto nikahan saya kemarin buat dibawa pulang. Katanya dia mau lihat fotonya dulu mumpung masih bisa ngeliat 😦

Setelah 2 bulan akhirnya baru mulai approval layout. Ada cukup banyak revisi yang saya kasih karna mau masukin foto keluarga lebih banyak. Saya sih seneng-seneng aja kl foto berduanya banyak, tapi karna ada 2 keluarga besar yang terlibat, saya ga mau nantinya album foto cuma isi muka berdua sama Bubu padahal keluarga juga hadir disana. Terus kayak foto-foto ciuman gitu terpaksa saya take out karna ibu mertua bisa ngomel atuhh, hahaha. Maklumlah namanya orang tua, ga semua santai soal-soal kayak gini kan. Padahal sedih juga sih kan pengen gitu ada foto cium2 lucu :p

Setelah revisinya dikirim lagi, ada beberapa bagian yang ga sesuai dengan request saya. Saya email ulang dan jelasin request awal. Jadi ada satu request, saya minta supaya foto di dalam 1 halaman itu dijadiin satu warnanya.

Contohnya gini, foto itu diambil di ruangan yang sama tapi anglenya kan beda-beda, nah foto dari kamera A warna nya cenderung ke putih pucat kayak kl foto di lampu putih yang terang gitu. Sedangkan dari kamera B warna fotonya itu warm jadi cenderung kekuning-kuningan gitu. Tapi kl 2 foto beda warna itu jadi 1 halaman kurang enak dilihat menurut saya karna terlalu kontras si foto yang warnanya putih terang ini padahal lagi dalam urutan acara yang sama. Lagipula apalah susahnya ngedit warna pake photoshop. Saya juga ga minta mukanya yangg diedit kok. Cuma nuansa warnanya aja biar sama atau setidaknya mendekati supaya ga terlalu kontras dan enak dilihat.

Lalu email balasan yang saya terima adalah mereka bilang untuk album itu udah final dan kata editor mereka foto dan ukuran sudah tidak bisa dimatch lagi, hampir 70% berubah kemarin. Seolah-olah saya dengan sengaja ngubah seluruh layout mereka. Maksud saya kan gini, itu juga album kan album foto saya, yang nikah juga saya, terus masalah kayak foto-foto ciuman itu kan juga nanti ribet kl ga ditake out, saya revisi fotopun bukan layoutnya tapi jenis file yang dipake karna mau banyak masukin foto keluarga. Terus kenapa mereka yang netapin itu udah final ya? Cara penyampaiannya itu loh yang ga enak.

Sebagai perbandingan aja waktu kemarin foto prewed di JJ Bride, ga ada 1 pun revisi layout dari saya. Kenapa? Karna saya suka dengan alur ceritanya, saya suka dengan layout yang udah mereka buat dan sama sekali ga ada masalah. Untuk fotopun sepenuhnya kita yang pilih, mereka hanya akan memberikan suggest kl kita bingung.

Lalu Hi Light juga bilang jarang banget ada klien yang minta foto diedit lagi dari foto yang udah dipilih, karena mereka yang buat konsepnya dari foto-foto pilihan klien. Astaga, apalah susahnya edit 1 warna foto supaya jadi sama? Supaya lebih enak diliat juga kan alur ceritanya.

Saya ga mau banyak berdebat dengan mereka. Saya cm sempet bales kok bisa ya mereka yang netapin album ini udah final? Sedangkan dimana-mana ada approval dari klien baru final. Dimana-mana juga kayak gitu kok bukan cuma sama mereka aja, kerjaan saya dulu pun ga akan bisa dilanjutin kl belum ada approval dari klien.

Setelah hampir 3 bulan, hari Minggu kemarin mereka bilang album sudah selesai dan bakal dikirim hari Senin. Kemarin saya tunggu paketnya ga dateng juga. Tadi pagi saya tanya alasannya sama kayak yang sebelum-sebelumnya, kali ini messengernya full, kebanyakan yg dianter dan kelabakan. Lalu sampai Selasa malam ini album foto juga tak kunjung datang. Mungkin perlu nunggu 1 tahun lagi messengernya baru sempet nganterin album.  Saya sih lebih prefer kl belum tau kapan dikirim ya ga usah dikabarin. Orang jadi nungguin tapi nyatanya ga dikirim-kirim juga. Mendingan kl udah pasti bakal dikirim baru ngabarin.

Absolutely not recommended vendor.

Cerewet banget ya saya? Yaiyalah kita kan udah ngeluarin uang dan mereka juga udah dibayar duluan sebelum hasil fotonya jadi bahkan. Ngurusin semua perintilan nikah sendirian buat saya jadi detail dengan paket dan hasil yang akan didapat. Sebisa mungkin kita pengen dapet hasil yang sesuai dengan uang yang udah dikeluarin kan. Bukannya mau terlalu ribet dan terlalu perfeksionis, tapi gimana ya ini semua kan dibayar pake uang masa sih hasilnya cuma seadanya? Kecuali kalo gratisan ga bakal ngomel deh saya.

Semoga album fotonya ga perlu nunggu 1 tahun lagi untuk dikirim. Jadi buat capeng lain yang lagi pilih vendor, harus lebih jeli dan cari info sebanyaknya tentang vendor yang mau dipakai ya. Supaya ga perlu ribet nanti ke belakang-belakangnya.

Advertisements

27 thoughts on “Dokumentasi – Hi Light (Paket PS)

  1. Sinting banget sih, aku nikahan cuman seminggu udah selesai semua lho, dan photographer nya termasuk salah satu yg ngetop di Bali yg pastinya banjir order.
    Asli ya ngeselin bgt udah berbulan2 belum ngeliat foto nikahan sendiri, terlalu bener sih mereka…

    • Hah? Dirimu cm perlu seminggu udah jadi mba fotonya? Aku kira normalnya itu sebulan loh.. Sampe detik ini aja blm sampe coba mba fotonya. Tuh kan, photographer yg udah ngetop aja bisa cepet walaupun klien banyak. Lah ini ngetop aja belum alesannya kayak gitu terus. Males bgt jadinya

      • aku rasa karena di Bali kan pengantinnya rata2 bukan orang lokal yg harus kembali ke rumah/negaranya masing2 kali yah, jadi mereka emang kerja cepat. But at least 1 bulan itu jangka tunggu yang udah paling toleran lho, kalau kamu punya surat kerja nya bisa di sue tuh orang, semena2 bgt. Foto nikah kan paling penting pasca party yah…

  2. Whoooaa masa sampe berbulan2an sih mar? Biasanya juga kan paling ya sebulan lah, 2 bulan udah lama banget kayanya ya.. Harusnya kalau mereka emang banyak orderan ya lebih sigap lagi dong ya nanganin client. Secara kan kita bayar pake duit yaaaa huhuhuh semoga cepet dikirim deh itu albumnya yaaa..

    • Iya re, ini udah mau 3 bulan sampe detik ini aja blm sampe juga coba fotonya. Parah bgt deh ini vendor. Terkenal aja belom gayanya udah banyak bgt. Makanya, kita jadi klien ya ga mau taulah kan ya mau kliennya kebanyakan kek apa kenapa. Ya mereka kan yg harusnya bisa ngatur waktunya yg bener. Udah tau kapasitas ya jangan maruk sm rejeki donk diterima semua orderan. Eerrghhh

  3. ituh yang gueh sebel klo ambil paketan mar…pasti deh vendor rekanannya ada yg rese…apalagi klo untuk foto ya, cuma itu kenangan seumur idupnya…
    teror ajah trus mar, bodo dibilang bawel atau apa…itu hak luh!!!
    smoga ya cepet beresss….

    • makanya vir, masalahnya kan ini fotonya ga bakal diulang lagi kan ya. sekali2nya seumur hidup. bener bgt, pasti ada aja vendor rese kyk gini. not recommend bgt deh. bsk mau gw teror lagi ah, kesel jg sabar terus2an

  4. Aduh ikutan sebel dengernya. Susah ya kalo vendor kawinan ini masalahnya udah dibayar full duluan di depan, padahal kerjanya kan baru ketahuan hasilnya pas hari-H/kelar. Apalagi ini vendor foto, yang notabene satu-satunya yang tersisa dari wedding day.

    Sabar ya Mar, mudah-mudahan albumnya cepet kelar, dan hasilnya nggak terlalu mengecewakan banget.

    • Iya Ngel, karna kan kl ambil sistem paketan semuanya harus bayar lunas di depan. Tapi ya ginilah kl vendor2 kebanyakan gaya, mentang2 udah dibayar di depan service sesudahnya suka2 jidat aja. Iya nih, mudah2an hasilnya ga buruk2 bgt deh 😦

  5. Aduh mar itu ngeselin banget sih, masa ga boleh revisi. akhirnya juga ga boleh revisi tuh foto? lo ga mau perjuangin? btw, ini agak mirip kasusnya sama vendor foto liputan gw waktu dulu, soal foto pelaminan yg miring2. setelah gw telp ke fotografer gw langsung, kebetulan ada konteknya, (bukan ke vendornya), dia yg langsung beresin soal foto miring itu n dikirim balik ke gw. jadi gw uda ga komplen soal foto miring. trus soal hasil ga sesuai ekspektasi ya itu ga bisa ngomong sih, soalnya kadang yg jadi contoh emang ga sesuai sama hasil jadi. beda fotografer, beda editor kan bisa beda hasil. tapi ngeselin banget tuh kalo sampe ga boleh revisi dan mereka yg tetepin itu uda final. ga profesional.

    • Ga boleh dee.. Jadi yang revisi pertama yang dikasi sama mereka dan ga sesuai request itu, final beneran akhirnya. Gw udah males banget ngomel dan perjuangin karna waktu gw bilang baru tau bisa kayak gitu eh mereka tetep punya 1000 alasan, katanya ga biasalah ada klien minta revisi setelah pilih foto, blablabla. Tapi yang foto lo itu akhirnya beres? Diedit yah berarti sm mereka?

      Kemarin waktu di album sih yang foto pelaminan miring itu emang diedit juga sama mereka jadi ga terlalu miring keliatannya. Tapi gimana ya de, kok menurut gw kl kayak gitu mereka bergantung sama hasil editan banget jadi foto aslinya ga terlalu diperhatiin gitu sama mereka. Rasanya kurang profesional.

      Iyaap betul banget ih, yang dijadiin contoh ga sesuai sama hasil jadinya. ini udah nyampe tapi gw ga terlalu puas dengan hasilnya. Payahhh

  6. Justru kalo soal foto kamu harus cerewet Mar.. Secara ibrat kata yang tersisa dari perhelatan hari H kan emang Foto kan.. Dan untuk seterusnya juga yang dikenang yah fotonya, yg bakal diliat terus. Gak profesional deh ih si Hi Light ini.. Sungguh ikutan sebal deh..

    Sabar yah Mar, semoga secepatnya dateng fotonya dan bisa mendekati ekspektasi lah 🙂

    • Iya Py, aku agak kecewa dengan service mereka ya kok kayak gitu. Padahal pas awalnya aku optimis sama mereka. Uhh nasi udah jadi bubur ya mau gimana lagi.. 😦

  7. Hai.. salam kenal balik ya Mar 🙂

    itu vendor dokumentasi nya parah banget ya.. awalnya mereka menjanjikan selesai album brapa lama ya?
    jadi ikutan emosi bacanya loh.. jadi ngeri ngeri juga soal vendor dokumentasi >.<
    soalnya kan foto hari H itu penting banget ya… ckck

    • Hai Meii 🙂

      Dari awal salahnya aku ga ngomong langsung sama vendor dokumentasi ini. Ngobrolnya sama vendor catering karna aku kan ngambil paketan sama mereka. Dibilangnya paling 1 bulanan jg udah kelar. Dan yang normalnya memang 1 bulan/2 bulan itu udah paling lama deh. Ehh gataunyaa..
      Iya, mesti ati2 milihnya Mei. Sayang banget nanti di hari H soalnya kan ga bakal mungkin keulang lagiii

  8. haii mba mau tanya itu vendor photographynya rekanan PS ya?nama nya HI-LI atau lightbrush photography?
    kebetulan aku pke PS jg utk acara nikahanku thn dpn dan sempat deal waktu acara di JCC utk dengan one studio utk photographynya tp msh banding2in dgn rekanan PS yg lain,mohon infonya yaa salam kenal ^_^

    • Hai rani, iya waktu itu vendor photography yg aku pake rekanannya PS namanya Hi Light Photography. One studio kayaknya lumayan bagus ya kl liat2 hasil fotonya disana..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s