Judging People

sarcastic-wonka_o_214880source

Why some people being so sarcastic about how others choose the way of their life? Is it one of their business or what?

Beberapa kali saya ketemu dengan orang-orang yang kayak gini. Pertama, waktu ada beberapa orang tau kalau saya memilih untuk nikah di usia muda. Maksud saya gini loh, setiap orang yang ngambil suatu keputusan itu kan pasti ada alasan dan pertimbangannya yah, jadi kalau kita ga deket dan ga tau apa-apa tentang orang itu, bukankah lebih baik kita ga semena-mena menghakimi atau naro label di diri mereka?

Contohnya, kalau ada orang yang cuma saya kenal namanya suatu hari duduk dan makan bareng, lalu tiba-tiba dia nanya, “Kenapa sih saya cepet-cepet banget mau nikah? Emangnya ga sayang apa masih muda? Emang ga mau main-main lagi? Yakin mau nikah di umur segini? Ntar nyesel loh..”

Ehm. Perasaan saya juga cuma kenal nama, ngobrol aja ga pernah. Terus tiba-tiba diberondong dengan banyak pertanyaan bernada sinis diiringi dengan tawa khas meremehkan. Harus gitu saya ngejelasin pertimbangan saya untuk nikah? Pentingnya buat yang ngedengerin apa? Dan lagipula masa iya sih keputusan ini ga saya pikirkan matang sampe ada embel-embel “ntar nyesel loh..” Emang nikah sama kuda lumping?

Cerita lain, saya akhirnya memutuskan untuk berhenti kerja dari kantor yang lama. Beberapa usaha yang saya lakukan supaya betah dengan tempat kerja kemarin ternyata tidak membuahkan hasil. Bangun dan pergi kerja dengan perasaan terbeban bukanlah pilihan yang mau saya ambil untuk ngejalanin hidup ini. Saya mau bangun, berangkat kerja, bahkan lembur dengan rasa senang, semangat, seperti yang sudah pernah saya rasakan sebelumnya.

Lalu datanglah lagi segelintir komentar sarkas ini.

Misalnya, “Kok berhenti kerja sih? Sayang banget masih muda masa mau berhenti karna nikah? Yakin mau jadi ibu rumah tangga aja? Wah enak banget ya abis nikah terus ga kerja lagi..“ Dan komentar-komentar sinis lainnya. Sekarang gini loh, saya kan ga kenal deket ya sama situ, dan saya ga ngerasa perlu menceritakan detail alasan kenapa saya resign. Mbok ya tapi jangan dijudge semata karna udah nikah, saya berhenti kerja dan ongkang-ongkang kaki di rumah donk..

Sebelum nikah pun saya udah mau resign, mau banget. Tapi saya ga mau nyerah gitu aja without push my self to the limit.

Saya ga terlahir dari keluarga yang mau apa-apa semuanya ada. Semua yang saya mau harus didapatkan dengan kerja keras. Bayar uang kuliah dulupun saya harus kerja, ga bisa nadah-nadah tangan minta uang orang tua atau hambur-hamburin uang jajan di cafe-cafe kece yang tersebar di Jakarta. Termasuk kerjaan ini. Jadi pilihan untuk resign pun juga pilihan yang sulit untuk saya.

Bukan semata karna udah berstatus istri, lantas resign dari kerjaan karna males kerja, dan karna udah ada suami yang menghidupi.

Percayalah, saya bukan istrinya konglomerat kok. Rasanya ga perlu menceritakan setiap rencana hidup saya sama orang-orang sinis ini hanya untuk memuaskan telinga mereka aja kan? Lagipula apapun ceritanya toh mereka akan tetap bertahan dengan label yang mereka punya itu.

Dan entah kenapa saya sensitif kalau ada komentar kayak, “Ibu rumah tangga mah mainannya beda.” Saya masak dikomentarin gitu, ngerajut juga dikomentarin gitu. Memang yang bisa masak dan ngerajut cuma ibu rumah tangga? Waktu masih kerjapun saya masak, karna saya punya suami yang harus dikasih makan tiap hari. Kalau kalian ga bisa masak dan ngerajut ya itukan pilihan. Bukan karna ibu rumah tangga mainannya beda. Kalau kalian terjebak dengan kehidupan bangun, ngantor, macet-macetan di jalan, sampe rumah, lalu tidur, ya itukan juga pilihan.

Rasanya komentar kayak gitu kok mojokkin banget ya. Kalau saya berhenti kerja sekarang, bukan berarti saya ga akan kerja lagi selama-lamanya kan? Saya cuma ngerasa ga perlu sesumbar ke orang-orang tentang apa yang saya kerjakan.

Lagipula suatu saat nanti kalau udah punya anak, saya memang berencana untuk berhenti kerja dan fokus sama anak. Terus apakah itu menjadikan status “ibu rumah tangga” sebagai sesuatu yang harus dipandang sebelah mata? Memang dikira jadi ibu rumah tangga itu gampang? Ngeliat perjuangan ibu saya selama ini, jangan pernah  sekali-kali anggap status ibu rumah tangga itu sepele.

Gini loh, sebelum kita mengeluarkan pernyataan dan pertanyaan-pertanyaan bernada sinis adalah baiknya kalau kita coba lihat dulu dari sudut pandang yang lain. Kalau setiap orang itu pasti punya alasan tersendiri dan pertimbangan yang matang untuk semua keputusan mereka.  Ah sudahlah, ini mungkin cuma akumulasi pikiran negatif saya aja dari hari ke hari.

Anyway, maafkanlah celotehan ngalor ngidul yang panjang di hari libur ini. Happy Sunday 🙂

Advertisements

22 thoughts on “Judging People

  1. Komentar2 nyinyir kayak gini nggak akan ada habisnya Mar. Musti pura-pura budek aja, diladenin juga nggak ada gunanya, bikin capek aja.

    Jadi Ibu Rumah Tangga itu sekarang dianggap nggak ada artinya lagi dan dipandang sebelah mata. Sedih ya. Udah lama sih pengen curhat soal ini di blog.

    • Iya Ngel, kadang sih pengennya nyuekin ya. Kirain ini aku aja yg sensi. Tapi kesel aja gitu kl ktmu orang yg nganggep dia tau segalanya dan ngejudge suka2 hati. Padahal jadi ibu rumah tangga kan justru jauh lebih sulit dibanding waktu hidup single. Yang diurusin kan bukan cuma diri sendiri lagi sekarang.. Apalgi kl udah punya anak. Ayo curhat juga di blog aku mau baca.

  2. Gw ngeti point lu mar….maksudnya kalo kita ngobrolin hal beginian ke temen deket kita its ok kannn, tapi kalo sama orang yang ga kenal2 amat….yee…males banget dah!
    cuekin aja dah 😀
    *Menanti hasil rajutan maria yang perdana*

    • Iya joice, kan ga semua orang nyaman ngejawab pertanyaan2 yang sifatnya pribadi gitu ya kl sama orang ga kenal. Males amaat, kecuali kl kitanya yang mulai cerita duluan. Hiihh.
      aaakk jangan dinanti joooo, masih jauh itu nasib rajutannyaaa. wihihihi

  3. Apapun yang kita lakukan pasti selalu aja ada bopel nya mar di mata orang.. Yang penting kitanya hepi..Aku juga sedang menerapkan prinsip “sabodoteuing” alias bodo amat. Ada quotes yang bilang “Successful people enjoy what they’re doing”.

    • Iya Tik, kayaknya mau ngapain juga selalu ada cacatnya di mata orang ya. Selalu aja ada yg ga suka. Tp kl diurusin mah ga bakal ada abisnya itu sih. Betuul, yang penting kitanya hepi, kl mereka yg ga hepi mah bodo amat. Hahaha

  4. ehem, ada yang lagi curcol… 😀
    Aduh, Mar. Tahu nggak sih… aku tuh ngiri loh, sama orang yang nikah muda. Beneran! Aku dulu nikah waktu umurku 25 tahun. Ehm, katanya sih udah cukup ideal, ya? Tapi kok aku ngiri loh, sama temen yang nikah di umur 21. Habisnya pas anaknya SMP, emaknya masih kinyis2 umur 40 tahunan aja, dong… hahaha…
    Ah, sabar ya darling. Kalo ada orang yang nyinyir2 gitu, aku sih suka ku nyinyirin balik. Ish! Siapa elooo..? Hahaha, toloonggg jangan ditiru, yaakkk…! :mrgreen:

    • Hahaha iya mba, gemes abisan kemarin. Kok ya orang yang nikah dia yang nyinyir. Ihh kamu kan juga awet muda atuh mba. Ga keliatan udah 3 bocilnyaaa. Hihihi. Semoga aku juga gitu nantiii awet muda selalu *wink* Baiklah aku serap deh ilmu nyinyir baliknya. Kadang emang perlu sih ya :))

    • Iyaa Noni, sebel banget yah. Mau ngambil keputusan apapun selalu ada yang nyinyir. Betul, kenapa juga kita mesti ngejelasin satu2 ke semua orang yang nanya. Deket juga ngga kan. Ahh..

  5. Bener banget, emang suka sebel banget ngadepin org2 tengil yg bisanya komenin orang. Tapi pokoknya jgn sampe lu kepikiran aja lah, ga worth it, Mar. Kadang kita diem aja pasti ada org yg nyinyir ga kelar2.. Apalagi pas qt ngelakuin sesuatu. Inget aja, anjing cuma nyalak sama org yg ga mereka kenal 😀

    • Hahaha betul. Ga ngapa2in aja dinyinyirin yah. Manusia. *tarik nafas panjang*
      Pengennya sih ga mkirin Py, tapi begitu ketemu yg kayak gini jadi kesel bawaannya. Harus banyak2 tutup kuping. Ahahha

  6. well, kalau menurutku, Maria, kita nggak bisa melarang orang mau komentar apapun. Biarin aja mereka mau ngomong apa. Soale itu mulut mulut mereka, toh? Yang penting Maria senang dalam menjalani pilihan hidup yang sudah Maria pilih

    • Iya mes, bener kok. Dan aku juga ga bermaksud mau ngelarang orang buat berkomentar apapun. Kita kan hidup di lingkungan yg bebas berpendapat. Yang ga aku suka cuma kalau waktu dijudge semena2 sama orang yg ga kenal sama kita. Well, hidup itu kan pilihan seseorang yah jadi aku rasa bukan pada tempatnya kalau ada yang sok tau akan hidup orang lain. Life to the fullest yah 🙂

  7. iya, gw juga suka gregetan sama orang2 kepo yang sukanya nyinyir dan komen2 ga penting. dan gw stuju kalo status ibu rumah tangga itu sebenernya berat, dan sama sekali ga bisa dianggap enteng. makanya gw belom siap buat jadi full time IRT haha. orang2 yg nyinyir sama status IRT pasti ga pernah ngerasain deh, tapi bisanya komen doank haha.sabar ya jeng..

    • Iya de.. Gw inget banget kata nyokap gw, kl belum nikah/punya anak pasti kita ga bisa ngerasain apa rasanya jadi IRT. Ya jadi gw rasa karna yang nyinyir belom pada kawin makanya pada nyinyir suka-suka hati. Hihihii iya de, kadang gw juga suka kangen sama suasana kantor, udah terbiasa kan soalnya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s