Catering – Puspita Sawargi

Nyari catering itu rasanya susah susah gampang. Karna rasa enak buat lidah tiap orang kan beda-beda yah. Jadi kalau ada orang bilang enak, belum tentu di kita enak. Dan kalau menurut kita enak, belum tentu enak di lidah orang lain.

Setelah banyak baca dan nanya di forum Weddingku, ada 2 vendor catering yang jadi pilihan kita karna reputasi yang cukup bagus dan harganya masih masuk sama budget. Waktu itu pilihannya antara Chikal atau Puspita Sawargi Catering.

Chikal Catering

Untuk Chikal pas banget waktu itu kita test food di gedung Patrajasa. Jadi bisa sekalian ngeliat vendornya bertugas waktu lagi acara. Overall sih buat rasa makanannya cukup enak, tapi begitu masuk ngeliat tempat resepsi kok rasanya kurang rapi ya. Makanan di bagian buffet keliatan belepetan kemana-mana sehingga penampilannya jadi ga cantik. Piring kotor pun berserakan baik di dekat buffet maupun di meja-meja kosong di sekitarnya.

Idealnya, harus ada petugas catering yang sigap buat ngangkat piring-piring kotor supaya ga bertumpuk dan supaya tempat resepsi tetap bersih.

Satu lagi yang agak mengecewakan, waktu kita telfon ke Chikal untuk minta price list catering, yang ditelfon (entah marketing/yang punya) malah nyuruh kita buat liat webnya sendiri. Katanya disitu udah ada semua. Pas kita cek informasi di web kurang jelas dan lagian juga susah ya kan itung2an modal cuma ngeliat dari webnya mereka. Sedangkan untuk price list biasanya harus disesuaikan dengan jumlah porsi dan makanan apa aja yang kita mau.

Puspita Sawargi

Karna ga sukses dengan Chikal, kita akhirnya hubungin Puspita Sawargi dan minta dikirim price list by email. Ga perlu menunggu lama, saya dikasih price list catering yang sudah paketan dengan dekor dan entertainment. Tapi karena price list yang dikirim masih untuk porsi 1000 orang, saya minta revisi sesuai dengan jumlah tamu.

Sayangnya karena saya memilih Patrajasa sebagai venue, gedung ini ada minimal pemesanan untuk catering harus 1000 porsi, kalau ngga sampe segitu akan ada charge yang dikenakan. Ribet banget ya. Setelah kirim-kiriman revisi by email untuk price list, kita janjian untuk ketemu sekalian test food. Dan ternyata rasanya memang enak seperti yang direview sama banyak orang. Waktu masuk dan ngeliat mereka bertugas di lapangan pun bagus. Dekorasinya cantik, makanan buffet tertata rapi dan yang paling penting ga ada piring-piring kotor berserakan.

Nah sekarang berarti udah harus mulai sering ketemu catering karna ada banyak yang harus diurus mulai dari jenis makanan, porsi, bonus-bonus, dekorasi, entertainment sampe ke dokumentasinya. Kita sengaja pilih yang paketan biar ga repot lagi untuk cari vendor di luar.

Fyi, waktu ngurus nikahan ini saya sama sekali ga pake WO dan benar-benar ngurus semuanya berdua sama Bubu. Mulai dari survei gedung, catering dan berbagai perintilan yang super ribet. Waktu awal ngurusin ini saya pikir bakal segimana sih pusingnya. Eh taunya pusing banget ih. Saya ga nyangka ada sekian banyak perintilan yang ga pernah habis untuk diurusin. Belum lagi waktu yang terbatas karena ngurusin beginian cuma bisa pas weekend kan, karna weekdays kerja dan vendor juga ga buka sampe malem.

Tapi karna saya termasuk emak-emak yang ribet, jadi ya ngerasa ada untungnya juga ngurus semua sendirian. Saya jadi bisa leluasa request ini itu ke vendor dan kalau ada yang ga cocok bisa langsung protes. Ya yang namanya udah ngeluarin uang buat bayar vendor, sayang aja kalau sampai hasilnya ga maksimal. Hehehe

Balik lagi ke masalah catering, jadi di luar service mereka yang memang ramah waktu kita ke kantor, yang bikin males adalah nunggunya lamaaaaaaaaaaaa banget kalau kita mau ketemu sama marketingnya. Saya pernah ya di sebuah hari Sabtu nungguin marketingnya sampe 2 jam baru giliran saya ketemu. Asli ya itu bikin uring-uringan.

download

source

Karna di hari Sabtu dan Minggu itu kan harus kita maksimalin banget untuk ngurus segala sesuatunya, nah yang tadinya kita punya rencana ke vendor lain jadi ga jadi karna nunggu giliran aja sampe 2 jam. Udah keburu capek yang ada. Walaupun udah janjian, waktu kesana ya tetep nunggu sejam (kecuali weekdays). Itu juga udah paling cepet.

Untungnya begitu ketemu sama marketingnya, mereka ngejelasin segala sesuatunya jelas banget. Dan kita ga perlu sungkan nanya apapun yang kurang jelas. Tapi yang namanya ngurusin perintilan kan pasti akan berubah-ubah, jadi ga cukup sekali untuk ketemu catering.

Minus lainnya, saya ga sreg dengan marketingnya karna kalau di luar kantor misalnya kita hubungin by sms atau whatsapp respon mereka lama banget. Minta revisi paket untuk dikirimpun juga lama. Ditanya panjang-panjang balesnya super pendek. Saya ngerti mungkin mereka juga sibuk, tapi ya itu ga bisa dijadikan alesan karna saya juga kliennya mereka kan.

Kejadian lain yang ga enak, karna kayaknya klien di PS ini ga berbanding lurus dengan jumlah marketingnya, dalam arti kliennya udah banyak banget sedangkan jumlah marketingnya sedikit, mereka jadi kurang teliti sama proposal harga yang udah dibuat dan disetujui.

Kenapa saya bisa bilang gitu, karna keliatan banget marketing saya sendiri sampe kewalahan handle klien. Waktu ke kantor pun kita harus nunggu lama giliran karna jumlah marketingnya sedikit sedangkan calon pengantin yang mau ngurusin catering tuh banyak banget dan ngantri. Coba kalau jumlah marketingnya ditambah, antrian kan juga ga akan terlalu lama jadinya.

Nah masalah proposal harga yang salah ini cukup bikin saya kesel. Yah namanya ngurusin segala sesuatunya sendirian, gampang banget kesel kalau ada yang tiba-tiba di luar rencana. Saya kan udah deal dengan PS dari bulan May 2013 untuk acara bulan November 2013. Tiba-tiba di akhir September marketingnya hubungin saya dan bilang kalau ada tambahan charge yang harus saya bayar karna pemesanan porsi saya yang ga sampai 1000 porsi untuk di Patrajasa. Sedangkan di proposal awal sudah ada charge berjumlah sekian yang harus dibayar. Tapi gara-gara miskom atau apapunlah itu, jumlah charge yang harus dibayar jadi double donk. Weleeh, kl metik uang dari pohon mah saya ga bakal ngomel deh.

filepicker-DD4t7cKRvKOLqR9YL9Sk_money_treeCoba ya ada pohon duit beneran..  [source]

Walau bagaimanapun kan mereka sudah rekanan dengan gedung Patrajasa, jadi seharusnya udah tau lebih dulu dan lebih jelas berapa jumlah charge yang harus dibayarkan. Kalau kayak gini kan yang bayar yang susah jadinya karena mendadak ada pengeluaran lain di luar budget.

Anyway, di tengah2 kegondokan whatsapp/sms yang lama direspon sama marketingnya, saya akan bilang kalau memang servicenya tante Lynda (ownernya PS) bagus ke kliennya. Sebelum pembayaran terakhir saya sempetin untuk ketemu dengan tante Lynda  dan dia kasih bonus tambahan untuk dekor maupun makanan yang cukup banyak. Selama bonusnya bisa dikasih ya dia kasih, tapi kalau ga bisa ya memang ga bisa.

Untuk hari H nya sendiri overall saya puas banget baik dengan jumlah dan kualitas makanan maupun dekorasinya. Sayang karna waktunya padet banget saya ga sempet foto detail dekor maupun buffetnya. Padahal kan lumayan bisa diposting disini 😦 Ini ada beberapa foto dari dokumentasi kemarin.

IMG_0861_resizeIni bagian buffetnya

IMG_0855_resizeDessert, chocolate fountain

IMG_0858_resize

IMG_0859_resize

Gubukan

Begitu juga dengan kinerja karyawan PS waktu menyajikan makanan di hari H. Dari pelaminan saya ngeliat meja-meja cukup bersih dan ga ada piring berserakan. Nilai plus lagi karna berarti karyawannya sigap untuk ngebersihin meja sehingga tempatnya tetap keliatan bersih.

Bahkan tadinya saya takut makanan akan kurang karna jumlah tamu yang datang melebihi ekspektasi. Tapi entah gimana diatur sedemikian rupa sama PS, makanan tercukupkan sampe akhir acara. Bahkan masih sisa lumayan banyak untuk dibawa pulang. Temen-temen yang datang pun bilang makanannya enak, baik untuk buffet maupun gubukannya.

Saya sendiri sempet makan waktu di akhir acara dan rasanya memang enaaak. Saya sering denger tuh kejadian catering pas test food nya enak, eh pas hari H rasanya jadi kurang enak. Mungkin karna dimasak dalam porsi banyak kali ya.. Tapi kan yang namanya food quality harus tetap dijaga. Apalagi yang namanya catering nikahan. Untung aja disini semuanya sama rasanya waktu kayak dulu test food.

Jadi ya setiap vendor sih memang ada kelebihan dan kekurangannya. Yang paling penting buat saya sih gimana performance mereka di hari H nya. Walaupun ada beberapa hal yang bikin kesel karna servicenya, tapi saya puas banget dengan kualitas makanan yang mereka sajikan. Begitu juga dengan pengaturan untuk makanan yang keluar sehingga semuanya cukup sampai selesai acara 🙂

Thanks a lot Puspita Sawargi Catering 🙂

Advertisements

30 thoughts on “Catering – Puspita Sawargi

  1. mar, dulu aku weddingnya acara adat dan tamu nasional diatas pake catering si chikal itu. Harga nya reasonable sih menurutku. Cuma kita bodoh ga ada yang ngawasin cateringnya. Jadi kita ga ada serah terima brp jumlah makanannya…hikssss…ga kepikiran dan ga ada yang ngasih tau kita soal ini. Jadi tuh makanan cepet banget abisnya. Chikal itu baek banget kalo aku sih dulu, dia mau loh dilunasin setelah acara kelar….

    • hah?emg dari merekanya ga ngasih tau ke kalian masalah serah terima jml makanannya? kl aku kemarin bahkan sebelum ditanya udah dijelasin sama cateringnya duluan pas technical meeting. karna kan memang kita pasti buta bgt soal urusan beginian dan ga kepikiran karna banyak yang diurusin kan.

      Iya joice, kmrn pun waktu aku ktmu sm ownernya chikal pas test food orgnya ramah banget. untuk harga juga negotiable bgt. tapi ya itu yang bikin ilfil pas aku minta dkirimin price list. berkali2 padahal udah aku telp 😦

      • Gak dikasih tau mar.
        mungkin kita juga ga terlalu fokus ya. soalnya akan katering untuk acara adat dibawa juga ada dan beda vendor…hikksss sebel iinget itu deh…

  2. Gue nggak kepikiran lho soal piring-piring kotor ini. Sekarang baru nyadar beberapa kali dateng ke wedding sering ngeliat piring kotor berserakan nggak jelas.

    • Iya Ngel, awalnya juga ga ngeh. Tapi karna beberapa kali test food jadi merhatiin kok kalau piring kotor bertumpuk rasanya ga enak diliat gitu.. Apalagi kl jadi kotor, males kan liatnya.huhuu

  3. Yang paling diinget org dari kondangan kan emang makanannya. Jadi butuh perhatian extra memang yah. Dan emang PS ini review nya dimana2 enak yah Mar.. Temen gw tuh dapet bonus banyak bgt katanya dari tante Lynda nya.

  4. say, aku juga rencana pake puspita. suka banget sama decor nya yah, tapi emang bisa minta discount ya? kamu dapet potongan berapa dari tante Lyn? huhuhuu mau doong, aku kena 92.

    • Hi windhy,
      Kl untuk discount sih sebenernya dikasih sama mereka emang ga terlalu besar. Tapi coba aja kamu tanya dulu. Biasanya mereka kasih diskon tergantung sama jumlah porsi catering yang kita ambil juga. Ato km coba minta tambahin bonus aja, tapi ngomongnya sama tante Lyn ya.. 🙂

  5. waktu nikah 3 tahun lalu aq pake puspita sawargi dan sangat sangat memuaskan. Dekorasi cateringnya bagus dan makanannya enak sangat. Plus bonus lebihan dr Tante Linda banyak jadi ga kekurangan sama sekali. O iya tambah lagi karyawan cateringnya profesional n murah senyum. Tamu tamu aq ga complain jadinya

    • Iya, untuk dekor dan kerja di hari H nya memang memuaskan sih. Terutama piring2 di table pada rapi2 semua yah. Cuma ya itu waktu persiapan weddingnya yg ga nahan karna mesti nunggu antrian lamaaaa bgt kl mau ketemu marketingnya 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s