Udah punya anak?

f0076_0138pic dari sini

Waktu ketemu sama si A : “Udah hamil belum Mar?”

Ketemu si B :  “Gimana, udah isi belum?” *isi daging maksudnya?*

Whatsapp si C : “Udah hamil belum Mar?”

D, E, F, G, zzzzz…

Baru juga sebulan nikah udah ditanyain udah punya anak atau beluumm.. Menn, punya anak ga secepat kedipan mata kali. Hahaha. Ehh bukan berarti saya anti ditanyain udah punya anak atau belum yaa.. Cuma jadi kepikiran untuk nulis tentang ini aja. Saya juga biasanya suka nanya kok sama pasangan yang baru nikah. Amin in aja sih supaya cepet jadi si Bubu juniornya :p

Saya sama suami sih ga ngoyo banget pengen cepet-cepet punya anak. Bahkan tadinya kita punya rencana untuk nunda dulu minimal setahunlah. Tapi karna pertimbangan kesehatan saya dan beberapa pertimbangan lain, ya kita jalani aja apa adanya. Jadi ga ditunda, tapi juga ga ngoyo harus cepet punya.

Sedapetnya aja.. Sedikasihnya aja sama Tuhan..

Saya yakin nanti Dia akan kasih di saat yang paling tepat. Anak itu kan rejeki dari Tuhan, berkat dan karunia buat kita sebagai orang tuanya.

Jadi kepikiran kalau misalnya nanti tahun pertama ini belum dikaruniai anak (misalnya loh ya), harus ngejawab berapa ratus pertanyaan lagi udah punya anak apa belum. Hahaha.

Ada beberapa temen yang udah nikah bertahun-tahun tapi belum dikaruniai anak juga sama Tuhan. Terus dia harus sabar jawab  pertanyaan orang  yang itu-itu aja. Kalau nanyanya nyantai sih gpp. Lah kalo ada yang ngotot kenapa belum punya anak juga sampe sekarang? Saya sih kasian sama pasangan suami istri ini ya..

Toh kan mereka sebenernya pengen banget punya anak pasti. Udah dicek ke dokter juga tapi ya memang belum dikasih aja.  Terus mau ngapain? Mau ngamuk-ngamuk minta anak sama Tuhan? Mau banting pintu supaya Tuhan tau kita ngambek? Ya nggalaah. Kan cuma bisa nunggu toh.. Kapan saat yang paling tepat menurut Tuhan 🙂

Saya punya banyak ketakutan sebelum menikah. Salah satunya gimana kalau saya ga bisa punya anak.. Cuma seandainya aja loh ya *amit2*

Dan saya pun udah ngomongin ini sm Bubu dari awal kita rencana mau nikah. Kalau memang itu jalan yang paling pahit gimana? Saya ga mau nantinya  jadi masalah setelah kita nikah. Kan ada tuh ya suami-suami yang kesel sama bininya karna ga bisa punya anak. Gila ya suami begitu, ga mikirin perasaan istrinya apa? Kecabik-cabik itu pasti hatinya. Lagipula wanita mana sih yang ga mau punya anak?

Tapi syukurlah ini ga jadi masalah untuk Bubu. Dia bilang, anak itu kan jadi tambahan hadiah untuk kita setelah kita menikah, untuk melengkapi hidup kita dan keluarga kecil ini tentu saja. Tapi yang terpenting dari menikah kan bukan melulu semata hanya untuk punya anak 🙂 Tapi bukan berarti anak itu ga penting yah.

Kita sih maunya punya anak ya, tapi ya manusia boleh berencana Tuhan yang menentukan. Apa yang menurut saya baik, belum tentu baik menurut Tuhan. Untuk sekarang cuma bisa berdoa supaya Tuhan terus mengukuhkan fondasi dari keluarga kecil ini yaitu saya dan Bubu, menjaga supaya cinta kita berdua tetap hangat, lalu berdoa semoga dikaruniai anak tentunya 🙂

Happy weekend guys!

Advertisements

24 thoughts on “Udah punya anak?

    • hahahaa amiinn. iya makanya paling kl ditanya berkali2 gt cm gw jawab doain aja ya.. keselnya kl ditanya keseringan aja sm orang yg sama. br juga sebulaaannn. hahaha

  1. i feel you mar..dari sedih banget suami di bilang gak “tok cer” sampe udh bebel dan pasrah..setiap bulan kalo ternyata mens sedih banget kok belom di kasih2..liat orang2 baru kawin gampang bgt hamilnya..ternyata aku sadar bukan siap atau tidaknya kita di kasih anak,tapi siap atau tidaknya melihat orang lain diberikan kebahagiaan lebih dulu dibanding kita..sekarang udah pasrah,ikhlas dan sabar,yang penting masih berusaha.Tuhan pasti tau apa rencana terbaik buat umatnya walaupun kenyataannya masih suka ngeluh kenapa ada aja orang ngurusin urusan orang lain.Aku setuju sama bubu mu, anak itu rejeki plus dari Tuhan.Jalanin aja yang ada sekarang 🙂

    • aahh Tikaaa.. betul katamu, mungkin untuk sekarang kira harus lebih ikhlas ngeliat org lain dikasih kebahagiaan dl ya Tik.. toh kalau memang Tuhan berkehendak, cepat atau lambat kita pasti dikasi momongan.

      aku tuh sebelnya org2 disini yg msh kentel bgt sm budaya abs kawin mesti punya anak, jd ga mikirin perasaan pasangan suami istri yg ditanya. wong kl belum dikasih kok mrk yg ngotot?hahaha

      km yang sabar ya tik, jgn patah semangaat.. kalau Tuhan berkehendak nanti kan pasti dikasih si kecil pelengkap keluarga Prasetyo mu 🙂 sekarang mah kita nikmatin aja dulu ya selagi masih hidup berdua terus :p

    • hahahaa iyaa tuh bener bgt mba. ya namanya juga tradisi ya.. belum lagi kl ada yg denger ada yg nanya gt bakal ikut latah nanya juga biasanya. hahahaa *tebelin kuping*

  2. serba salah mar. Ntar hamil cepet juga ditanyain. Wihhh cepet juga ya? *Sambil jarinya ngitung, udah brp bulan sejak resmi nikah*
    ngokkkk banget dehhh.. Kayak aku mar, merid 04 okt, lahiran 05 agustus thn dpnnya….kan agak ngepas ya…
    padahal pasca merid aku masih sempet menstruasi 2 kali….
    aukhhh dah bodo amat..tapi bete juga yakkk

    • hahaha iyaa kamu benar sekalii. kl hamil cepet biasa juga ditanya, wah kok cepet yaa? pasti km kemarin banyak yang nanyain jg ya.. gpp sih pdhal, tp sebelnya karna ada beberapa pertanyaan yang menjurus ‘nuduh’.
      tapii ya biarin aja wong memang dikasihnya cepet kan 🙂

  3. Duluuuuu, aku suka nanya begitu loh, Mar. ke pasangan baru nikah. Haha, iyes.. manusia cantik kan juga boleh khilaf..? hahaha…
    Sekarang, baru nyadar bahwa itu ternyata bikin orang yg ditanyain nggak nyaman. Aduh, ampuuuunnn…! *sungkem satu2* 🙂
    Sabar ya, Mar. Kayaknya itu jadi ‘derita’ semua pengantin baru deh, hihihi… Kasih senyum aja, anggap sebagai bentuk perhatian. Betul? 🙂

    • Ahahaha sebenernya sih gpp kok mba. Aku jg awalnya ga knp2 ditanya begitu. Cuma mungkin karna pas bgt kemaren yg nanyain banyak dan berbarengan jadi gerah rasanya. Trus sebel kl ada yg ngotot kenapa belum? akuu kan juga ga tauu kenapaaaa. hahaha

      Betul mba, paling skr jadinya senyumin dan minta doa aja yah.. 🙂

  4. Hi hi.. .salam kenal..
    Hihihi.. nama panggilan suaminya samaan kayak suamikuuuu.. *toss dulu*

    Btw, soal obrolan sama suamimu itu yang sebelum nikah, aku dan suami juga sempet bahas masalah yang sama. Soalnya kayak yang dirimu bilang.. daripada nanti salah2an, lebih enak dari awal deh.. 😀

    • Hii bebe salam kenal yaa 🙂
      Iyaa nih nama panggilan suami kita sama, aku jg senyum2 sendiri waktu baca blogmu. Huihihi *toss*

      Iya be, kan kl nanti pas udah nikah gara2 masalah anak jadi ribut kan malah berabe. Tp kamuu kan sekarang udaa jadi bumiiil, sukses yaa bumil nanti proses persalinannya :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s