Pengantin baru ceritanya..

IMG_0681_resize

Ga kerasa waktu kok berjalan cepet banget ya. Padahal kalau diinget baru kemarin masih ribet-ribetnya ngurusin nikahan. Nyari ini itu, kesana kesini ketemu vendor. Kalau dipikir-pikir lagi kayaknya baru kemarin banget deh acaranya.  Eh tau-tau sekarang nikahannya udah lewat 2 minggu lebih aja. I’m wondering how the days can fly by so fast.

2 minggu belakangan ini saya habiskan hari-hari seutuhnya sama Edo. Btw saya ngerasa aneh banget deh nyebut suami pake nama. Selama 9 tahun ini kl ngobrol sama dia ga pernah manggil namanya, kecuali waktu pertama pacaran. Dia pun ga pernah manggil saya pake nama. Jadi begitu kita saling nyebut nama rasanya malah kayak orang asing :/  Saya selalu manggil dia Bubu dari dulu, sampe diketawain ini sebutannya waktu kemarin pemberkatan. Tengsinnn ya kaaannnn ditanyain nama panggilan di depan banyak jemaat. Hahaha

Anyway, saya ngerasa 2 minggu yang saya laluin sama Bubu baru kayak sehari rasanya (lebay). Ngga kok, beneran ini. Dari dulu waktu pacaran kita selalu berangan-angan nanti gimana ya rasanya kalo kita udah hidup sama-sama, ketemu seharian dan setiap hari tentunya, tidur-tiduran bareng, makan bareng, kemana-mana juga bareng. Bosen ga ya?

Ternyata rasanya.…. Saya ga nemuin kata-kata yang pas untuk mendeskripsikannya. Tapi yang pasti hati rasanya tenang, saya ngerasa aman begitu udah di rumah, rasanya bahagia banget setiap bangun ada Bubu di sebelah, setiap pulang saya bisa ngeliat muka dia lagi. Makin ga sabar pulang ke rumah setiap abis kerja karna ada yang ditunggu. Cape, panas-panasan di jalan, kesel sama macetnya Jakarta, begitu masuk rumah langsung ilang dan hati jadi adem karna ketemu sama manusia kesayangan satu ini.

Bahkan ya sangking noraknya walaupun udah ketemu tiap hari, kadang-kadang kl lagi di kantor siang-siang gini saya masih suka kangen. Hahaha noraknyaaaaa. Ampun deh.

Iya saya tau namanya juga pengantin baruuuu. Jangan protes ya yang udah nikah lama. Biarlah saya menikmati masa-masa “pengantin baru” ini. Ibarat orang baru pacaran rasanya masih anget-anget t** ayam. Ishh jorook.

Ya kalau balik ke realita, memang toh ga ada hubungan yang sepenuhnya mulus lancar dan adem ayem aja kan. Tapi biarkanlah sekarang saya menikmati masa-masa indah ini. Bersyukur karna sebelum nikah dikasih kesempatan yang lumayan banyak untuk lebih kenal sama suami. Jadi ya saya ga shock2 amat ngeliat kebiasaan dia begitu kita udah nikah. Apalagi kebiasaan ngoroknya *pasang headset*

Biasanya kan akan ada yang bilang, baru nikah sih jadi masih anget-angetnya belom tau aja ntar kl udah 3, 5 atau 10 tahun ke depan. Saya pribadi ga mau mikirin itu sekarang ini. Buat apa saya mikirin berantem-berantemnya buat 3, 5 atau 10 tahun ke depan sedangkan sekarang waktunya saya berbahagia dan menikmati status sebagai seorang istri? Iya iya tau deh yang pengantin baru..

Mudah-mudahan makin lama nikahnya makin hangat, makin pengertian, dan makin cinta ya sayang :*

Cerita donk yang dulu pernah ngerasain fase jadi pengantin baru ini? Ihihihi. Saya lagi menikmati banget dan terhanyut sambil nyeret-nyeret badan buat keluar rumah nih.. :p

Advertisements

32 thoughts on “Pengantin baru ceritanya..

  1. aihhh so sweet.. ciyee penganten baruu.. betul mar, selagi bisa dinikmati ya dinikmati aja, buat apa worry yg ke depan2 nya.. itu kan ‘kata orang’, dan setiap hubungan beda, jadi ga perlu menyamakan hubungan sendiri dengan hubungan orang lain kan? hihihi. enjoy your time dear! congratulations again hehe

    • iyaa iyaa betul, nikmatin apa yang di depan mata aja dulu ya. belum tentu apa kata orang juga kejadian di kita kan ya.. *knock on wood
      hihii makasii ya de.. :*

  2. Dulu, waktu baru selesai akad nikah trus disuruh ganti baju sama dukun penganten, aku sama bagindaraja kan sekamar, tuh. Eh, dengan dudulnya aku ngotot nyuruh baginda raja jangan liat pas aku dibuka baju. Huahaha.. sang dukun penganten pun ngakak: “mbak, nggak papa. Si mas kan udah sah jadi suami, ituuuu… 😆
    Btw, mana ini katanya foto2 komplit mau diupload..?

    • Hahaha iya pasti masih reflek ngomong gt kan ya mba. kl sekarang mah mau buka juga buka aja ya ;p btw dukun penganten itu apa mba?
      Iyaa nihh masih dirampung foto-fotonya. kebanyakan foto jadi bingung mana yang mau dimasukkin *narsis aja padahal* hahaha
      tungguinn yaah 😀

      • Dukun penganten,yg ngerias penganten itu loh, kalo di jawa tengah, sebutannya dukun penganten. Hihi..
        Ahhh, kamu cantik sekali kok, jd nggak papa fotonya banyak juga.. 🙂

      • Ohh itu sebutannya dukun penganten toh.. Kirain ada hubungan sama mistis2 gitu karna panggilannya dukun. wakakaka norak nih aku.
        Ihh mba Fit maah bisa aja deh ;)) btw ada post dulu waktu dirimu nikah ngga? mau juga donk liat poto2nyaaa..

  3. Ih ih aku juga masih kayak gt kok mar hihihi kadang kalo ga nelpon pas lunch tuh ga afdol..sekedar say hi dan bilang sampe nanti sore ya…semoga selalu kayak gt ya sampek tua nanti.

    • ihh so sweet bgt sih kamuu.. iyaa kan, rasanya walaupun uda ktmu tiap hr tp kl pas di kantor kt blm tau kabarnya seharian ga afdol aja rasanya. amiiinnn amiinnn semoga masih kangen2an dan mesra sampe tua 🙂

    • kl disini sih banyak yg ngomong gt. makanyaa, kalau yang udah nikah dan ngejalanin kan pengennya mesra sampe tua yaa. sedih bgt baru nikah udah diiming iming “belom aja nanti kl udah masuk 3 taun..”
      iyaa, aku baca ceritamu mba yg ngerayain anniv tiap bulan, sweeeet bgt sihhhh :* akupun dr pas masih pacaran kayak gitu. hihiii semoga kayak gt sampe tua ya mba

  4. So sweet ceritanya Maria 🙂 Aku karena dulu LDR, begitu nikah sama-sama terus rasanya ya seneng. Ngga pernah kawatir hubungan kita akan gimana setelah 5 – 10 tahun kedepan 🙂 Untuk aku & suami ya kita lihat menikah sebagai kata kerja, you have to work on it seperti yang aku tulis di postku bulan Agustus lalu.

    • Dulu pas pacarannya LDR mba? ya ampunn kebayang itu bahagianya pas akhirnya nikah dan tinggal barengg 🙂 Jadi sama suami udah punya pemikiran yg sama ya mba? Setuju, memang sepertinya setiap komitmen itu harus kita jadikan kata kerja ya. Kalau bukan kita, terus siapa lagi yang akan ngusahain dan ngejaga hubungannya.

      • 3 tahun pacaran jarak jauh. Kita menikah ya serius komitmen tapi juga realistis gitu. Aku muda udah nikah ya, umur 23 tahun. Dulu kita berpikir Wedding is the start of a marriage.

      • ihh hebat bisa lama LDRan nya. aku mah uda ga betah pasti mba, ga betah jauh2 sama pasangan. hahaha. waah mba yo nikah muda juga ya.. cerita donk mba awal dulu mutusin nikah ada postnya ga?

      • Oh iya yaaa mba yo kan uda lama ya nikahnya. Ya ampunn aku masih cimik bgt itu ngomong aja belum bener kayaknya. hihihi. tapi mba yo awet muda beneeerr. aku pun mau….

    • Iyaa, betul.. Setiap hubungan yg lama kan pasti ada up and downnya. Mumpung masih di atas ya dinikmatin aja dulu kan yah.. Kalau dr sekarang udah cemasin gimana downnya nanti malah jadi ga berasa honeymoon periodnyaa ya ;p

  5. Kunjungan pertama disini…
    congrats for your wedding!
    semoga romantis2annya jalan terus ya….
    ga peduli sampai tua sekalipun. Makanya selalu kagum tiap liat pasangan kakek nenek jalan gandengan tangan dengan mesra…semoga bisa sampai tahap itu nantinya. aminnn 🙂

  6. waahh penganten baru rupanya mbak Maria 😀 selamat menikah yaa :D. Bener mbak, nggak usah capek mikirin 10 tahun ke depan, dijalani aja dgn tulus dan sabar 🙂 *maaf baru sempat blogwalking*

    • Messaa, aku dipanggilnya maria aja yaa 🙂
      Iyaa, lagi menikmati masa2 baru nikah. Urusan 10 tahun ke dpn ya nanti aja dirasainnya pas udah 10 tahun beneran. Hehe. Makasii yaa 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s