Drama pernikahan

Pengen ngepost foto-foto waktu wedding kemarin, tapi link foto yang dikasih sm photographer ga bisa dibuka disini. Sedangkan di rumah belum pasang internet juga kan karna baru pindah. Agak nyesel karna waktu hari H itu saya ga sempet foto2 sendiri sama sekali. Pagi-pagi pas nyampe bridal sih masih bisa megang hp, itu juga karna ribet ngurusin ini itu sama vendor. Begitu kelar make up, udah deh itu hp mau geter 5 juta kali juga udah ga bisa kepegang.

Padahal di pikiran saya, jadwalnya udah saya atur sedemikian rupa jadi ga bakal yang sibuk-sibuk gimana banget. Eh taunyaa yaa pengantin itu sibuk banget deh ternyata. Hahaha.

Buat yang mau nikah, kalo kata orang  nikah itu ada aja hambatannya bener banget deh itu. Beberapa hari sebelum hari H saya udah cek ulang segala list tentang vendor dan semua keperluan untuk hari H dan semuanya udah selesai. Tapi ya tetep aja ya namanya ujian jadi pasti ada aja..

Drama handbouqet

Setelah siap-siap ke bridal, ada aja donk masalah tentang handbouqet yang saya pesan. Jadi ceritanya saya dapet 2 handbouqet, 1 bonus dari catering dan 1 lagi saya harus beli untuk acara malam karna mau dipake untuk acara lempar bunga. Tadinya saya pikir pake 1 handbouqet aja udah cukup, tapi orang catering ditanyain itu bunga bisa tahan apa ngga sampe malem katanya nanti takutnya udah layu. Ga lucu juga kan kalo malem pas resepsi saya pegang handbouqet yang udah layu.

Rencananya waktu kita make up di bridal, salah satu keluarga yang ga ikut dandan mau ke gedung untuk ngambil handbouqet sama orang dekornya. Paginya saya make sure ke PIC dekor bagian florist kalau keluarga saya mau kesana untuk ngambil handbouqet yang bonus. Dan yang 1nya lagi dikeluarin pas malem aja biar masih seger. Nah si PIC ini pas saya telfon malah gatau apa2. Dia balik nyuruh saya make sure ke orang catering. Dari kemarin berkali-kali make sure ke orang catering katanya udah beres dan saya dikasi PIC yang in charge di gedung kalau mau ambil bunga. Saya telfonlah PIC yang di gedung dan dari responnya kedengeran dia udah ngerti maksud saya. Kan simple ya sebenernya, intinya kan cuma nanti siang keluarga saya mau ambil handbouqet untuk dipake pas acara pemberkatan. Sedangakan yang saya beli, dikeluarin pas malam aja biar tetep seger bunganya.

Di tengah-tengah ribetnya dandan, saya telfon lagilah si PIC florist ini, kayaknya ini yang punya. Yang saya ga suka ni orang kl ditelfon ngomong “Halo” nya aja ga ada ramah-ramahnya sama sekali. Halo pake nada galak mengarah ke nada bentak itu sih kayaknya. Padahal kan saya itungannya kliennya dia. Bukannya gila hormat apa gimana, tapi ya setidaknya kalau orang telfon adalah sedikit etikanya jadi kan enak dengernya.

Malah dia balik marah2 sama saya dia bilang dia ga ngertilah, gatau maksud saya apaan, gatau siapa yang in charge di gedung kl saya mau ambil bunga. Lah?????? Ya saya tanya balik donk kl dia ga ngerti apa-apa terus gimana ceritanya? Saya kan beli handbouqetnya, bayar loh itu pake duit, bukannya metik di kebun. Saya tanya sana sini disuruh make sure ke dia, lah yang punya ditanyain malah ga ngerti apa-apa plus balik marah-marah ke saya. Ish emosi saya mau meleduk rasanya, karna kan keluarga juga udah jalan ke gedung untuk ambil bunga sebelum pemberkatan jadilah mereka nanya-nanya mulu sama saya yang lagi ribet didandanin. Jadilah saya ngomel-ngomel sama vendor sambil dimake up. Hisshh

Drama cincin kawin

Selesai drama handbouqet, saya sama Edo (suami) ketemuan dengan keluarga lain di hotel untuk berangkat bareng ke tempat pemberkatan. Cek sana sini segala macam barang udah dibawa, kita berdua emang ga turun mobil karna sebagian keluarga udah ada di lobby.

Singkat cerita, sampailah kita di tempat pemberkatan jam 1.15, sedangkan pemberkatan dimulai jam 2. Memang sengaja datang lebih awal supaya bisa gladi resik dulu sebelum acara. Kelar gladi resik, duduk di ruang tunggu pengantin kan. Nah panitia dari gereja nyamperin nanya semua udah siap apa belum, trus nagih cincin kawinnya mana karna mau dia taro di depan dulu untuk nanti acara tuker cincin.

Dan terjadilah yang ga pernah terpikirkan sama kita berdua..

Cincin kawinnya ketinggalan donk… Ketinggalan di hotel, di dalem kopernya Edo. Lemes seada-adanya saya. Sedangkan itu udah hampir jam 2. Barang yang justru paling penting malah bisa-bisanya kita tinggalin. Segala yang ga penting kita inget, cincin kawinnya ketinggalaannn ya kan.. Aaaaaaaaaaaaa…

Emang sih jarak antara tempat pemberkatan itu deket, tapi daerah Sudirman situ kan rentan banget macet apalagi hari Minggu. Minimal 20 menit kl ga macet. Kalo macet?? Edo juga sampe lemes karna bisa-bisanya dia lupa sama cincin nikah kita. Akhirnya adenya Edo yang jalan ke hotel dan ngambil cincin. Sedangkan di luar dugaan tamu yang dateng ke pemberkatan nikah rame banget. Rame seada-adanya dan harus nunggu sampe cincin kawin ada jadinya.

Kita sempet mikir apa mau pinjem cincin atau pake cincin apapunlah itu supaya acara ga molor, tapi ternyata selain kita berdua yang akan diberkati, cincin kawin ini juga akan diberkati. Memang cuma sekedar simbol, tapi cincin inilah pertanda ikatan kita berdua sampai hanya maut yang bisa memisahkan 🙂

Saya juga ga terlalu pengen kl sampe mesti minjem cincin orang hanya untuk simbolis tuker cincin. Malu lagian ;_; seburuk apapun ya mending pake cincin sendiri deh.

Drama cincin ini sempet bikin saya sama Edo jadi down. Kita mikirin segala perintilan tapi justru yang terpenting malah kelupaan. Jadi dari awal cincin ini emang udah dipegang sm Edo karna saya ribet ngurusin perintilan yang lain dan ga mau ambil resiko sampe ketinggalan. Tapi mungkin karna dia juga panik hari itu dan memang acaranya cukup padat dari pagi, dia lupa untuk ngambil cincin dan saya pun juga sama sekali ga kepikiran buat ngingetin dia.

Ada satu moment saya tinggal berdua dengan Edo di ruang tunggu pengantin. Kita duduk sambil pegangan tangan. Dia ngeliat ke saya dan matanya berkaca-kaca. Dia bilang gini ke saya, “Sayang, kok bisa-bisanya ya aku ngelupain cincin kawin kita.. Justru yang paling penting bisa aku lupain. Kenapa bisa gini ya?”

Saya sedih banget ngeliat dia sesedih itu. Saya sedih cincin kawin kita ketinggalan, tapi lebih sedih lagi ngeliat calon suami saya kayak gitu mukanya. Saya ga mau nyalahin dia karna toh ini juga salah saya yang ga ngingetin dia sama sekali. Pengen banget nangis rasanya, tapi sama cuma ngelus-ngelus tangan, ngelus punggung dan nenangin dia kalo semua akan baik-baik aja. Everything will gonna be alright my dear 🙂

Sempet kelintas pikiran apa jangan-jangan kita ga boleh nikah ya sampe cincin aja ketinggalan.. Tapi saya inget udah sejauh ini Tuhan ngijinin kita nyiapin segala sesuatunya, ga mungkin Dia ga ngijinin kita buat nikah di detik-detik terakhir. In the end we’ve got married though.

Ibadah pemberkatan yang molor bikin jadwal sampe di gedung juga molor. Lumayan kejer-kejeran sama waktu sih, tapi pada akhirnya semua berjalan dengan baik. Ya hikmahnya jadi ada yang bisa diceritain ke anaklah nanti dan jadi ada bahan tulisan di blog kan :p

Kalau kalian, ada drama-drama yang menyertai waktu hari pernikahan kah? 🙂

Ada bonus beberapa foto yang diambil sama bridesmaid saya kmrn. Ini diambil pake hp, jadi pasti hasilnya agak burem. Hehee

IMG-20131116-WA0005Mirror mirror on the wall?

IMG-20131116-WA0001

Candid ceritanya, muka saya jutek bener. Hahaha

IMG-20131116-WA0006

I am the happiest woman in the world 🙂

Advertisements

29 thoughts on “Drama pernikahan

  1. You looked so pretty Mar!

    Emang ada aja ya yang kejadian di big day kayak pernikahan. Tapi bener, akhirnya semua berjalan ok, walau ada sedikit masalah, dan jadi punya bahan cerita.

  2. wih cantik banget!!! dan dari fotonya sih ga keliatan stress lohhh hehe.
    btw, itu gila banget sih florist nya.. paling nyebelin emang kalo jualan tapi kaya ga ada service2 nya banget.. apalagi kalo di dunia wedding ya, dia kan jual service,a big no no lah manner kaya gitu..
    ada2 aja ya sampe cincin ketinggalan segala.. yah ygpenting semuanya uda lewat dan walo ada kekurangan2, tapi wedding nya tetep indah kan? hehehe.
    ditunggu cerita2 selanjutnya mar!:D

    • aaww, makasii deaaa :* iyaa soalnya ada temenku kmrn nitip pesen, apapun yg terjadi di hari H nanti aku mesti tetep senyum. jelek soalnya kl mukanya sampe keliatan stress. padahal sih padahaalll…. stress bgt sampe mules waktu tau cincin ketinggalannnn

      iya de, makanya kan. di dunia wedding kan kl servicenya malesin mau harga murah juga orang jadi males. sekalian ngambil mahal tp service bagus deh mendingan. pengen nih aku review servicenya vendor2. tapi mulainya kok males bgt ya. hahaha

      km sendiri kmrn sempet ga sih dpt vendor yg servicenya ngeselin?aku mkir ini apa jgn2 akunya aja yg banyak mau ya.hahaha.
      sipp, nanti aku post yaa kelanjutannya 😀

      • Hahaha hebatt masih bs keliatan hepi di foto walo stress.. kl gw ga bs kynya haha
        Waktu dlu gw ada jg yg nyebelin, ky yg make up in nyokap n bridesmaid cm 1 org n lelett,bikin gw nunggu n telat acara2 gw laennya.. trus sm supir mobil penganten yg ga tau jln haha. Tp itu mah ga ada apa2nya kl dibanding lo mar hehe.

      • hahaha itu mah emg ngeselin de. apalgi kyk gtnya justru di hr H kan. oh iyaa tuh masalah supir mobil, paling males kl akhirnya salah jalan dan bkin makin lama di jalan pdhal waktu mepet *curhat lagi*
        Tp kan skr semua sudah terbalas dengan pernikahan indah bersama Utin kan?*wink* hihihi

    • makasii ya mba Fe.. 🙂 padahal itu di foto yg jutek kesannya aku kyk melototin lakiku yang lagi nelfon. hahaha

      Iya, cerita cincin malah jadi kocak skr kl diinget2. mbok ya kok bisa2nya mau nikah cincin kawinnya kelupaan -_-

    • makasii yaa oppiee :*
      ceritaa donk drama2 nikahannya. pengen tau pengalaman yg lain nih. iya tuh, pengantin mukanya rentan bgt ga boleh keliatan stress soalnya nnti jadi ga enak jg kan keliatan orang..

      • Ya paling catering yg telat cm ya gpp wong tamunya cm 65 orang dan temen2 sendiri jd bisa sabar. Trus ortu yg minta dilayanin pdhl aku jd manten aja dah ribet palagi ngelayanin mereka. Krn mereka ga bs bahasa belanda/inggris jadi nya ribet bgt. Wedding aku kemaren kecil maria, jd ya efek nya ga heboh bgt dibandingkan sama wedding di Indo yg tamu nya segabruk.

    • Hihi makasii ya mbak yo.. *blushing* Pdhal itu di foto mukaku kesannya kayak ngomong gini, “Nelfon siapa sih lo di hari nikahan kita?” hahahah

      Iyaah, cerita resepsi dan detailnya menyusul yaa 😀

  3. Mariaaaaa…! Aku tahan nafas liat cantiknya kamuuu…! Oh sungguh, kayak princessssss…!
    Ini kalo si tengah liat fotomu, bisa2 dia minta gaun kayak punyamu ituuu… 😀
    Selamatttt sekali lagi, drama2 itu terlewati dengan mulus, semogaaa seterusnya mulus ya, perjalanan hidup kalian berdua.. 🙂

    • makasii yaaa mba fit.. *blushing* hahaha iyaa jd princess sehari mba ceritanya. aku jg dlu pas msh sekecil si tengah pasti ngiler liat gaun2 pengantin gitu. kecil2 udah genit nih aku :p
      iyaa, kocak sih mba jadi ada cerita kan karna ada drama2 itu 😀

  4. Ah shiet udha nuli panjanh dia ilang!!!
    Anyway kamu cantikkk bangetttt deh mar!!!
    Drama cincin kamu luar biasa yahhh!! Dan kamu hebat bisa menanggapi nya dengan sabar dan nggak nyekek edo. 🙂 tapi yang bikin perfect itu kan bukan cincinnya, bukan bouquet nya tapi edo kan? 😉

    • kok bs ilaang? pasti karna wp nya tiba2 eror yaa..
      hihihiii makasii banyaak ya May 🙂 kasian soalnya kl dicekek May, nanti aku nikahnya sama siapaaa ._.
      betulbetuul, bukan cincin bukan bouqet ataupun pestanya, tapi pasangan kita yang bikin sempurna yah May :’)

  5. rasanya drama2 pasti ada aja ya… tapi yang penting endingnya semuanya berjalan lancar… 🙂

    gua juga inget tentang handbouquet pas wedding gua. kita dapet 1 HB dari dekor gereja. contohnya bagus banget lho. tadinya malah gua maunya gak usah mesen HB lagi. pake itu aja dari pagi (pemberkatan) sampe malem (resepsi) karena kata orangnya bakal tahan. tapi esther tetep mau mesen HB lain buat malemnya. yang HB buat malem mesen dari florist lain.

    malem sebelum hari H, HB yang dari dekor gereja dateng karena ceritanya mau dipake buat besok paginya kan (sementara HB yang buat malem sih bakal dianternya besok siangnya setelah pemberkatan). ternyata ya…. HB nya jeleknya minta ampun! bunganya kecil2 dan udah layu2. coklat2. jelek nya bukan main dah. beda banget ama contohnya. pas dikomplein ternyata si orang dekornya lagi keluar kota, digantiin yang bikin itu mamanya. gila banget gak sih.

    jadi stress kan gimana coba mau pake HB jelek begitu. dan itu udah jam 10 malem. langsung nelpon florist yang kita pesen HB buat resepsi minta tolong bisa gak HB nya jadi dianternya pagi2 buat dipake ke gereja. untung yang punya florist baiknya minta ampun. telpon jam 10 malem ya diladenin dan akhirnya bisa tuh dianter pagi2. thank God banget dah… jadi kita gak perlu pake HB yang jelek itu. 😛

    trus pas resepsi malem, ada drama lain. pas mau mulai prosesi, cd player nya stuck. gak bisa muter! mampus gak. mc ama wo nya udah nyuruh masuk pake diiringi band aja. tapi gua kan orangnya keukeuh, gua udah milih itu lagunya buat prosesi kita. gak pengen diganti. nyoba sampe berkali2, akhirnya bisa juga. lega dah… hahaha.

    endingnya semua ok. tapi kalo inget2 waktu itu ya sebel juga. hahaha.

    • tuh kan, ada aja pasti ya kejadiannya di hr H. padahal kan logikanya wong udah dipersiapin dr jauh2 hari kok msh ada aja yg salah. hahhaa.

      paling malesin tuh emg kl dapet HB yang layu gt. soalnya kan difoto, jelek aja kl bunganya ga seger gt. gw jg kmrn HB yang bonus bunganya jelek, untuk pesen yg 1 lagi yg buat acara malem. sebel sih tp mau gmna lagi

      terus pas cdnya ga bs muter itu kalian udah dipanggil ceritanya?apa pas masih gladi resik? hahaha untung lo kekeuh ya, jd lagunya ttp sesuai sm aslinya. kadang kl dinyanyiin live feelnya suka beda sih ya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s